Sekadar sebuah cerita Himpunan koleksi cerita terbaik untuk anda
Semua kisah yang dipamerkan disini semuanya adalah berdasarkan cerita sebenar dalam kehidupan anda semua.anda dibawah Umur 18tahun tidak dibenarkan membaca.dapatkan kebenaran penjaga anda terlebih dahulu.kami tidak akan bertangungjawab sekiranya ada masalah yang timbul dikemudian hari.

Followers

Get this tabber widget

1 Saudara Perempuan Punggong Besar Lebar

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.



Selain daripada biras bomsex aku Saodah, terdapat lagi saorang saudara aku iaitu anak angkat mak tiri aku yang bernama Norhayati yang amat aku minat untuk disetubuhi. Umurnya lebih kurang 41 tahun, bekerja sebagai kerani dan telah mempunyai 2 orang anak, saorang berumur 18 tahun dan saorang lagi berumur 17 tahun dan kedua2nya tidak tinggal bersamanya kerana bersekolah asrama. Suaminya pula bertugas sebagai jaga sahaja dan kebanyakkan masa nya bertugas dari lewat petang hingga ke pagi esoknya.Norhayati atau Yati ini tidaklah berapa cantik, agak gempal gemuk orangnya berkulit putih gebu dengan saiz tetek 38D tetapi memiliki punggong yang teramat besar iaitu lilitan 50 inci. Bagi aku yang penting adalah untuk merasa akan apam nya. Aku selalu membayangkan yang apam nya mesti besar lebar kerana punggong nya yang terlalu besar.

Aku senentiasa berusaha untuk mendapat tubuh Yati dengan pelbagai cara. Bermacam2 yang aku belikan untuk dia termasuklah coli2 dan seluar dalam serta baju2 yang boleh membangkitkan nafsu syahwat aku terhadapnya. Aku selalu puji dia mengatakan dia bertambah seksi apabila memakai pakaian2 yang aku belikan dan selalu beritahu dia yang aku tidak bernasib baik kerana tidak dapat berkawin dengannya dulu. Lama kelamaan pujuk rayu aku termakan juga oleh nya. Kadang2 aku sengaja bawa dia ke hotel2 untuk minum2 petang. Setelah sekian lama, perbualan perbualan kami pun dah agak berbaur lucah dan aku selalu pimpin tangan dia semasa shopping dan kerapkali aku menggusuk, mencubit atau menepuk punggung teramat besar nya. Pipi gebu tembam nya pun dah kerapkali aku cium.

Hari ini Yati MC tidak pergi kerja kerana tidak berapa sihat. Aku pergi kerumah nya untuk ziarahnya agak awal pagi pukul 9. Tujuan aku adalah semata2 untuk menutuh apam lebarnya, jika berpeluang. Dipertengahan jalan aku membeli dua keping kek dan sebotol air pop dan sebotol air penyejuk badan cap badak untuk diminum di rumah Yati. Air botol cap badak untuk Yati telah ku buka penutupnya dan aku campurkan dengan ubat cecair peransang sek untuk diberi minum kepada Yati nanti. Sesampai di rumah nya, aku dipelawa masuk dan aku setelah meletakkan tapak tangan aku pada dahinya aku berpura2 berkata badannya panas dan demam dan dia mesti minum segera air badak yang aku bawa, jika tidak panasnya akan bertambah nanti. Aku terus membuka tudung botol dan menuangkannya dalam cawan dan menyuruh Yati minum segera. Tanpa fikir panjang serta syak wasangka Yati terus meminum air tersebut hingga habis. Selepas minum Yati berkata,
"Ye laaa bang, air ni sejuk betul dan Yati rasa badan Yati pun rasa sejuk sikit". seraya itu aku mencium dahi dan pipi tembam Yati. Dalam hati aku berkata, kau tunggu lah dalam 10 minit lagi, berlendir banjir lah lubang apam tembam kau dan akan meringit meminta batang besar panjang aku dijolok dalam lubang puki miang berahi kau nanti.

"Kan abang dah cakap mesti best punya. Tunggu lebih kurang sepuluh minit nanti Yati akan rasa pulih seperti sediakala. Yang abang bimbang takut nanti Yati nak benda lain dari abang pulak. hihihi" kata aku gembira. Sambil itu aku berkata suami nya amat beruntung kerana memiliki isteri yang punyai bontot amat besar dan pasti selalu bersetubuh dengan nya.

"Untung laki kau Yati, dapat bini punggong besar lebar tentu geram dan kalau dijolok cipap Yati secara menungging lagi sedap. Ia tak Yati" kata aku. Balas Yati kepada aku, " Itu kata abang, tapi sekarang dah tak lagi kadang2 sebulan sekali pun tak ada. Dulu masa muda2 ye la, kadang2 seminggu sampai dua tiga kali. Mungkin dia pun dah jemu kot sebab tu dia kurang sangat setubuh Yati. Lagi pun dia selalu kerja malam sampai pagi, bila dia pulang kerja Yati dah tak ada kat rumah dan bila Yati balik kerja lewat petang dia dah nak prrgi kerja. Tempat kerja pulak jauh, jadi mana ada masa nak buat itu semua" jelas Yati, saudara aku.

"Ohhhhhh macam tuuuu, kesiannn Yati abang sorang ni. Kalau camtu bagilah abang peluang ambil alih tugas laki Yati tu dapat jugaaa rasa apam Yati yang dah lama tak diserbis tu. Kesian lah kat abang niiii dah lama sangat teringin nak rasa apam Yati. Boleh laaaaaaaa Yati" pujuk rayu aku sambil menggusuk2 punggung lebar Yati, yang sebentar lagi pasti akan banyak berlendir lubang puki nya.

"Kalau ikut hati Yati memang Yati nak bagi abang tapi berdosa tu abanggggg. Takut laa nantii, laki Yati tahu mampos Yati dia kerjakan. Silap2 hari bulan kalau Yati termengandong camna, lagu haru hara" balas Yati. Tangan aku makin berani dengan meramas, menepuk serta memicit-micit tetek Yati dan meraba2 seluruh badan tembam Yati. Hampir 10 minit aku berbuat demikian sambil tak putus2 merayu nya meminta agar apam nya aku henjut. Perlakuan Yati sudah menunjukkan perubahan dan dia mula memeluk aku juga. Aku menyelak kain Yati dan terkejut dia tak pakai seluar dalam. Aku menyusap-ngusap tundun nya yang memang sekrang aku rasa amat tembam dan lebar dan terasa cecair berlendir dah banyak keluar dari lubang pukinya. Muka Yati juga aku lihat seperti orang yang sangat setim ghairah apabila apam nya diusap dan jari aku membolosi lubang pukinya yang amat basah.

"Yati sayanggggg bagi lah abang tutuh puki Yati sekali pun tak apa. Abang teringin sangatlah nak rasa lubang puki tembam Yati" rayu ku lagi.

"Yati memang nak, tapi Yati takut lah abang. Yati rasa lubang puki Yati pun memang lencun sangat ni, tak tau pasal apa tiba2 saja rasa nak sangat dijolok dengan batang pelir" katanya sambil memasukkan tangan nya dalam seluar aku dan terus menggemgam batang aku. " Huuissshhhhhh besar dan panjang nya batang abangggggg, nanti tak boleh masuk dalam lubang puki Yati nanti. Laki Yati punyai kecik dan pendek je tak sampai setengah abang punya. Kalau boleh masuk pun tentu lubang puki Yati terlalu sendat dan mungkin terkoyak nanti" kata Yati. Mendengar itu aku terus lucutkan baju, coli dan kain Yati. Yati pun nampak sama saja kerana dia juga terus membuka T-Shirt dan menarik keluar seluar termasuk seluar dalam aku. Terkejut dan macam tidak percaya akan Yati bila melihat batang pelir aku yang sudah tegang dengan besar lilitan 8inci serta panjangnya 10inci itu.

"Boleh masuk ke ni banggg. Batang laki Yati punya cuma lebar 3 inci sahaja dan panjang 5 inci saja, tapi Yati rasa bila dia menghenjut lubang burit Yati, rasa longgar saja dan walaupun dimasuk santak sampai habis tapi Yati rasa macam tak sampai habis penghujung dalam burit Yati" gelinjang Yati.
Sambil itu aku meyedut lidah Yati diselang seli dengan meramas tetek besar nya. Jari aku tak putus2 mengentel kelentit nya yang agak panjang menjulur serta menjolok masuk dua batang jari aku dalam lubang apam nya. Apam nya sungguh tembam tinggi serta lebar tapi lubangnya kelihatan agak sempit. Mungkin betul cakap Yati yang batang pelir lakinya memang kecil dan pendek. Maka lubang kecil ini akan aku perluaskan dan didalamkan sedikit masa lagi. Tetek nya yang boleh di kategori sebagai easar kelihatan seolah2 kecil disebabkan bentuk punggung nya yang teramat besar itu dan nampak tak sepadan dengan saiz badan bahagian atas nya. Perutnya juga agak besar tetapi kulit nya menegang dan aku amat gemar jenis perut seperti ini kerana amat sedap di uli- ulikan.

"Takpa Yati, nanti abang masuk pelan2 dan Yati akan rasa sedap bila lubang apam Yati sendat dengan batang besar abang. Abang juga akan jolok batang panjang abang sampai ke hujung lubang burit Yati. Tentu Yati sedap sangat nanti. Yati telentang sekarang supaya abang boleh hisap kelentit panjang dan lubang apam Yati sebelum abang masuk batang batang dalam lubang puki besar tembam tinggi Yati ni" kata ku sambil membaringkan Yati. Yati mengelupur sakan apabila kelentit panjang nya dihisap dan dan ditarik kuat dengan mulut aku sambil menjilat2 keliling bibir puki nya. Air berahinya terkeluar meleleh-leleh. Yati menarik dan menekan kepala aku kuat menyembam lubang puki nya dan serentak itu lubang puki nya mengemut-ngemut kuat seolah-olah menyedut lidah aku masuk bersama kedalam lubang pukinya. Kemutan nya hampir seminit dan tubuh Yati terkapai lesu. Menunggu dia pulih dari keletihannya, aku menggesel-geselkan kepala butuh besar aku di bahagian kelentit nya yang kini tegang serta dibahagian permukaan lubang apam nya yang besar samil mencuba-cuba memasukkan batang aku kedalam nya. Memang sempit betul lubang nya dan tak mungkin boleh masuk jika di tutuh secara normal walaupun terdapat air berahi yang banyak melimpahi ruang lubang buritnya. Aku menjolok-jolok juga batang aku kedalam lubang sempitnya dan kini kepala butuh aku sudah mula memasukki sedikit demi sedikit kadalam ruang rongga burit nya. Baru tenggelam kepala butuh aku yang hampir sebesar penumbuk itu dalam ruang dalam cipap nya terasa teramat sendat dan sempit kelihatan bibir cipap nya terkuak keluar dengan kelentit nya tercacak diatas batang besar aku kerana tiada ruang lagi. Lubang pukinya terus terkembang termaksima. Kaki Yati terkangkang luas dan bergetar2.

"Abanggggg sakitttttttt besar sangat batang abangggg lubang Yati rasa macam terkoyak dan sendat sangat. Lubang puki Yati rasa ketat sangatttttttt tak biasa rasa macam niiiiii Aaduuuuuuuhhhhhhhhhhhh abangggggggg pecah puki Yatiiiiii" teriak Yati sambil memeluk aku dengan kejap kuat sekali. Aku buat2 tak peduli saja rintihan Yati dan terus membenamkan batang besar panjang aku sehingga habis kedalam lubang puki Norhayati, dan terasa batang panjang aku tersekat tidak boleh masuk lagi, bermakna ianya telah memasukki sehingga ke penhujung lubang peranakkan Yati. Badan Yati tergolek2 kekiri kanan dan kelihatan perut besar kembang nya termasuk tetek besar dia turut sama berbuai-buai. Aku teramat ghairah bila melihat perut besar lebar buncit serta tetek besar nya berbuai begitu dan terus mengepam lubang puki Yati dengan rentak yang lebih laju. Kelihatan bibir dan ruang dalam puki Yati turut terikut masuk apabila batang ku disorong masuk dan kesemua isi dalam dan biir burit nya ikut keluar bersama apabila batang aku ditarikh keluar. Seronok betul melihat nya dan aku pasti inilah pertama kali Yati merasa lubang burit nya mengalami kesendatan seperti ini.

"Bangggggg sakit banggggg burit Yati koyak bangggggg tapi sedap banggggggg. Bangggg Yati dah tak tahan nak mengemuttttttt lagi nii banggggggg Arrggghhhhhhhh dah kemuttttttttttttt" teriak Norhayati nyaring yang sebijik macam biras aku juga iaitu Saodah bomsex. Beza nya Saodah mempunyai tetek yang amat besar iaitu bersaiz hampir 50D sekarang ini dan lubang puki dan bontot nya pun cukup luas. Sekali lagi apam Yati mengemut tapi aku tak berapa rasa sangat kemuttan dia kerana batag aku terlalu sendat dalam lubang puki kecil nya dan aku percaya lubang puki nya akan menjadi luas seluas-luas nya dalam beberapa waktu lagi, sebagaimana yang terjadi dengan biras aku iaitu Saodah. Aku pun tidak tahu apa yang akan di fikirkan oleh laki Yati nanti jika merasakan lubang puki bini dia menjadi begitu luas apabila dia bersetubuh nanti. Sekali lagi Yati terkapai letih kelesuan selepas mengemut kali kedua. Dalam kelesuan itu, Yati masih bersuara,

"Abanggg, lubang Yati mesti luas tenganga nanti dan Yati takut lah kalau laki Yati nak henjut apam Yati nanti takut dia tahu Yati ada bersetubuh dengan orang lain. Takut lubang apam Yati taknak mengecut atau lambat mengecut sebab batang besar abang masih dalam puki Yati." kata Norhayati.
Aku membalas untuk menguji keberahian seks Yati yang aku pasti dia masih dibawah pengaruh ubak seks yang aku beri minum tadi, yang masih akan berkesan sekurang2 nya 1minit lagi.

"Kalau camtu abangg tarik keluar lah batang abang dari dalam lubang puki sempit Yati sekarang ye. Kesian pulak abang pada Yti nanti lubang burit yang akan jadi tambah besar dan luas, bimbang tak boleh kecut semula dan mengembangggg saja. Abang cabut keluar ye sayangggg" kata aku sambil menyurung tarik batang aku dalam cipap apam tembam nya.

"Nanti dulu le abang. Biar lubang cipap Yati abang henjutkan lama2 sikit supaya ia serasi dengan kebesaran dan kepanjangan batang abangg. Lagi pun bukan selalu boleh rasa batang besar panjang macam niiiiii. Sayang abanggggg" jawapan yang aku sudah duga. Aku pujuk menyuruh Norhayati
mennungging pula untuk aku tutuhkan lubang pukinya secara doggy pula dan dia bersetuju. Perlahan-lahan aku mencabut batang pelir esar aku dari lubang pukinya. Sebaik saja terkeluar kelihatan lubangnya amat luas ternganga. Yati menungging dan aku terus memasukkan semula batang aku kedalam lubang pukinya. Dengan sekali henjut batang aku terjerumus masuk hingga habis hingga kedasar lubang pantat nya. Walaupun lubangnya di basahi lendir licin, tetapi kerana terlalu sendat maka henjutan masuk keluar batang aku dalam lubang puki nya tidak rasa licin dan tidak berapa sedap. Mungkin setelah beberapa kali menutuh pukinya nanti dan pukinya pun dah season, barulah henjutan aku akan merasa selesa satu nanti. Menutuh secara doggy ini membolehkan aku melihat kesuburan punggung amat beasr Norhaayati ini dengan lebih berahi. Punggung besarnya putih gebu nya aku tepuk, ramas dan mengigit serta menyedutnya sehingga nampak banyak tompokan lebam. Dengan posisi doggy ini batang aku masuk bertambah dalam dan yang pasti kelentit keras panjang nya akan bergesel hebat dengan batang besar aku. Seluruh badan Norhayati mengelinjang kuat dan dia terjerit2 mungkin sakit atau terlalu sedap diperbuat begitu. Batang aku juga aku rasa akan memuntahkan benih pekat yang pasti akan banyak kedalam lubang peranakan Norhayati sebentar lagi.

"Yatiiiiiii abang rasa dah nank pancut niiiiiiii tak tahan tengok punggung Yati yang amat besar niiiiiiiiiihhhhhhh Nanti lain kali abang nak rasa lubang jubur besar Yati pulakkkkkkkk Tentu lubang dia luas kan Yati sebab punggung Yati amat besarrrrrrrr olehkan Yatiiiiii" jerit aku kesedapan sambil bertanya kepada Yati.

"Boleh abangggggggg boleh, Abangggggggg Yati pun nak mengemut sekali lagiii niiiiiii. Cepat abang henjut apam Yati kuat2 dan laju2 Yati dah nak kemutttttttttt niiiiiiiiii" teriak Yati macam orang hilang siuman. Serentak dengan itu aku mengepam puki nya dengan laju sekali macam anjing jantan tengah menutuh anjing betina. Dan..................berdas2 tembakan dari batang besar panjang aku memuntah sebanyak2 benih pekat dalam lubang peranakkan Yati. Dalam masa yang sama, lubang puki gatal Yati juga mengemut dengan kuat sekali sehingga seluruh anggota badan nya menggigil dan dia jatuh tertiarap atas katil nya. Terasa lubang cipap tembam besar lebar Norhayati menyedut nyedut benih aku dengan banyak sekali. Tersilap hari mahu mengandung pulak Norhayati ni. Setelah masing2 terkapar agak lama tetapi dengan batang aku masih dalam lubang puki Yati, kami sama2 bangun dan ke bilik air untuk mandi. Semasa mandi aku meramas2 perut lebar Yati dan ianya bergegar2 macam getah dan aku sangat meminati serta geram melihatnya. Kedua2 belah tetek besarnya juga aku ramas dan hisap puting nya serta bahagian isi mengelembung nya sehingga menampakkan banyak kesan lebam sedutan yang aku lakukan.

"Yati, nanti kalu abang nak lagi apam Yati boleh bagi tak" tanya aku kepada Norhayati sebelum aku berangkat pulang. Jawab Norhayati,

"Bila2 pun boleh abang, yang Yati bimbang dengan cara abang menutuh puki Yati nii boleh buat Yati termengandung bila2 masa sahaja. Tapi serang baru Yati rasa puas bila rasa lubang apam Yayi sendat dengan batang beasr abang dan batang panjang abang masuk sampai kelubang peranakan Yati. Seumur hidup Yati tak pernah rasa sedap dan puas macam ni kerana sebelum ini batang laki Yati terlalu kecil dan pendek pulak tu. Nanti Yati samung cuti MC Yati esok dan abang datang lagi tau, jangan lupa. Biar lubang puki Yati ternganga luas tapi puas" kata Norhayati. Jawab aku pada nya,

"Abang mesti datang sebab lubang apam Yati sempit rasa macam lubang anak dara tau. Abang rasa batang besar abang lagi senang masuk lubangjubur Yati sebab abang tengoh punggung Yati amat besar, tak pernah abang tengok perempuan yang punyai punggung sebesar Yati punya. Nanti abang nak bawa Yati pergi bermalam di Genting Highland satu hari nanti dan kita boleh main puas2 disana nanti" kata aku memuji Norhayati

"Lubang juur kemudian le abang. Abang henjut lubang puki Yati dulu lah banyak2 kali biar jadi season dulu tapi Yati nak cakap apa kat laki Yati nanti ye bang kalau dia perasa lubang burit Yati dah jadi terlalu luas dan kembang" tanya Norhayati kepada aku. Kata aku, pandai2 lah kau kelentong laki kau.

Aku meninggalkan rumah Norhayati jam 2 petang dan rasa yang sungguh puas kerana setelah menunggu begitu lama akhir tubuh gebu nya menjadi milik aku juga dan persetubuhan ini akan berpanjangan pastinya.

bersambung ke Bahagian 2

1 baca je ke..komen lah sikit:

KAMI PERLUKAN MENULIS
nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

 

Cerita Hot MelayuHakmilik CHM NETWORK © Wujud sejak june 2012 - |-Umur dibawah 18tahun tidak dibenarkan membaca,kami tidak akan bertangungjawab sekiranya berlaku perubahan pada diri anda cerita panas - |-sertai kami di facebook