Sekadar sebuah cerita Himpunan koleksi cerita terbaik untuk anda
Semua kisah yang dipamerkan disini semuanya adalah berdasarkan cerita sebenar dalam kehidupan anda semua.anda dibawah Umur 18tahun tidak dibenarkan membaca.dapatkan kebenaran penjaga anda terlebih dahulu.kami tidak akan bertangungjawab sekiranya ada masalah yang timbul dikemudian hari.

Get this tabber widget

Random post

0 terima kasih cikgu -kisah benar-


kisah ini di hantar oleh  awek bernama ZILA pada 31/5/2013 untuk disiarkan,..terima kasih pada penama ZILA yang telah menghantar kisah anda.kalau ada cerita lagi hantar la yea

Dah 1 bulan aku belum sempat bertemu dan berhubungan dengan Encik S.. Badanku, perasaanku semuanya menjadi resah. Kenangan pertama kali di bilik pejabat nya hari itu masih mengusik jiwaku. Itu semua sebab hendak kan keputusan yang baik.

Sejak itu, setiap kali Encik S memerlukan aku, dia akan menghubungi aku untuk bertemu. Tak kira lah dimana ada waktu dan kesempatan Encik S dan aku akan berhubungan badan. Selalu nya kita lakukan di dalam kereta Encik S di tempat letak kereta di taman yang tak jauh dari kolej kami.

Aku rasa beruntung sebab teman sebilik aku juga kaki melancap. Dia mengalami nasib yang sama seperti aku, dia juga pernah dinodai oleh Encik S sebelum masuk ke kolej ini. Katanya dia terpaksa menggadaikan mahkotanya semata mata untuk mendapat tempat di kolej ini. Kami berkawan baik dan selalu melakukan hal-hal apapun bersama. Dia gadis kampung dari Pahang, sebut saja namanya Lina.

Suatu hari aku pulang lewat sebab ada kelas tambahan. Bila aku sampai, pintu rumah tak terkunci. Waktu nak buka pintu aku terdengar suara Lina sedang mengerang. Aku fikir mesti dia sedang seronok melancap. Aku buka perlahan lahan pintu bilik dan alangkah terperanjatnya aku, bila ternampak Lina sedang berduaan dengan Encik S tanpa sehelai pakaian. Nasib baik pintu terbuka sedikit, aku terus mengintip. Aku hanya terdiam menatap Lina dengan Encik S, maklum baru kali ini aku nampak mereka berduaan di dalam bilik hostel.

Mulanya mereka hanya bercumbuan. Aku lihat tubuh Lina sedang dinikmati. Aku melihat Encik S tidak hanya bercumbu di dada Lina, tetapi juga bercumbu dibelahan kedua paha Lina dan dia mendesah dengan kuat, aku pun mula merasa berahi. Aku nampak beberapa jari tangan Encik S keluar-masuk di antara paha Lina yang licin. Kaki Lina melebar, seperti mengambil tempat. Tidak beberapa lama Encik S memberi isyarat supaya Lina mendekatkan wajah Lina ke arah pinggangnya. Lalu aku nampak batangnya yang mencunak panjang lalu Lina mencium batang Encik S.

Aku terpegun, lalu aku merasakan aku mulai basah juga. “Bila aku dapat belaian batang Encik S lagi?” kataku dalam hati sambil berusaha membayangkannya. Tiba-tiba aku merasa kegelian di seluruh tubuhku terutama di bahagian kemaluanku.Tetekku mula mengeras dan nampak putingku menegang sebab aku tak pakai bra hari itu.

Lina mendekap batang itu dengan jarinya. Kelima jari Lina kemudian mengusap-usap batang itu dengan nikmatnya. Kulihat ia semakin menegang. Tidak lama kemudian bibir Lina terbuka, lidahnya keluar dan menjilat kepala butoh yang seperti cendawan itu. Kulihat lidah Lina menyentuh dengan nikmatnya, dan bibirnya mulai terbuka lebar lagi. Batang itu pun masuk ke dalam mulut Lina sampai dalam. Lina memejamkan mata nya dengan perlahan sambil menikmati yang masuk ke dalam mulutnya. Mulut Lina dan bibirnya terlihat seperti menghisap aiskrim dengan nikmatnya.

“Ah, aku dapat merasakan bibir dan lidah Lina menikmati batang Emcik S seperti yang pernah aku rasakan” kataku dalam hati. Aku mula menggosok alur cipap ku yang berbalut kan baju kurung ungu yang aku pakai sambil meramas-ramas tetek ku.

Mulut dan kepala Lina bergerak terus dengan nikmatnya. Setelah masuk dan dinikmati mulutnya, Encik S merebahkan badan Lina dan kakinya di buka luas di antara kedua paha Lina. Dari jauh aku lihat batang Encik S menikam perlahan ke tubuh Lina. Dan perlahan-lahan bergerak cepat. Suara Lina yang mulanya mendesah halus semakin kuat. Aku pun menurunkan panties aku yang dah mula basah. Tanpa disedari aku memasukkan jariku dalam lubang cipap sambil berkhayal batang Encik S bergerak keluar masuk menggaru-garu cipapku yang lecun.

Tak beberapa lama kemudian, Encik S menarik keluar batangnya dari cipap Lina dan sambil mengocoknya. Lina pun bangun menghisap batang itu lagi. Selepas itu pancutan air mani Encik S terbang ke arah mulut Lina yang terbuka. Aku melajukan gerakan jariku hingga akhirnya otot-ototku mula mengejang dan cairan panas menyembur keluar dari dalam cipap dan aku kepuasan. Encik S merasakan kenikmatan, tetapi Lina seperti tidak puas, lalu menghisap lagi sampai air mani yang keluar itu habis tertelan mulutnya.

Aku dah tak tahan lagi lalu aku pun bergegas masuk, Lina dan Encik S yang sedang berbogel terperanjat melihat aku sambil tersenyum. “Dah lama balik..?” tanya Lina. “dah lama…” jawabku. Dengan tanpa berkata apa-apa lagi aku terus menerpa Encik S lalu memeluknya.

"I miss u Sir, Rindu kat u," aku memeluk Encik S lalu kami berkucupan, bertukar liur dan mengulom lidah sambil menyedut dan menelan air liur antara satu sama lain.

"I pun rindu kat u" sambil Encik S membelai wajah ku ketika dia dan Lina masih terbaring di atas katil.

Encik S terus meraba raba tetek aku yang masih berbaju dan bertudung lalu menyelak baju ku keatas dan terus menjilat sebelah tetek aku. Selepas itu, Encik S menyuruh Lina untuk meraba raba tetek dan menjilat tetek aku yang sebelah lagi. Sambil Encik S menjilat tetek ku, dia melepaskan pakaian aku satu demi satu. Akhirnya, selepas Encik S membogelkan aku dia tak sanggup lagi melihat pantat aku yang lencun itu, terus Encik S menjilat jilat pantat aku. Encik S gunakan jari nya untuk menggentel klitoris Lina pula. Untuk senangkan kerja Encik S, dia menyuruh kita duduk terkangkang untuk menjilat aku dan menggentel kelentit Rina sekaligus. Dalam seminit sahaja, Lina sudah klimaks dan jari Encik S basah dengan cairan airnya.

Encik S teruskan menjilat aku di sekitar klitoris, Encik S berhenti sekejap, nak ambil udara sekejap sebab aku menyepit kepala Encik S lama sangat! Aku pula dah nak klimaks, Encik S berhenti tiba-tiba! Encik S pun terus sambung menjilat aku semula. Lepas 2 minit, aku mendesah dengan kuat..

"Oh, teruskan Sir, terus.. Ahh.. Ahh.. Ahh" sambil kepala Encik S jepit dengan lebih kuat! Encik S meminum semua cairan dara ku.

Lepas itu, Encik S mengarahkan aku untuk menghisap batang nya. Si Lina yang dah klimaks masih tak puas lagi, dia menggentel gentel klitorisnya sendiri sambil perhatikan aku menjilat batang Encik S. Aku memejamkan mata sambil menjilat pangkal batang zakar Encik S yang membengkak besar macam kepala ular tedung. Lina dan aku saling berganti mengulom batang zakar Encik S seperti tidak bleh habis dikulum. Aku dengan Lina pun menjilat kepala butoh Encik S dan memainkan lidah di mulut kecil kat kepala kote itu.

Aku selalu menangis menerima kontol Encik S yang besar, panjang dan keras itu ke dalam lubang cipap ku.. Sakit sedap.. Sakit sedap dan seluruh batang Encik S masuk ke dalam lubang cipap dan berendam di telaga madu ku. Aku selalu rasa melecet dan senak serta sendat menerima keperwiraan Encik S. Dan setiap kali aku mengalami multiple orgasm yang amat banyak membuatkan aku fana dan keletihan. Ditambah pula dengan foreplay Encik S menjilat lubang cipap ku begitu lama.

Bila Encik S mula menghenjut dengan zakarnya terhunus keras menerjah masuk ke dalam lubang cipapku, aku menjerit, sambil Lina mencakar belakang tubuh Encik S dan aku mengigit dada Encik S mengelinjang, memulas ke kiri dan ke kanan, berkerut wajah, juling mata, kejantanan Encik S berendam dalam dakapan vagina aku yang sudah mengemut batang Encik S sekuat-kuatnya membuatkan Encik S terus merodok batangnya menganjal uri vagina aku.. aku menjerit-jerit kuat.. Mengerang kuat.. Dan mengoyangkan punggungku ke depan dan kebelakang menerima zakar Encik S yang keluar masuk menujah lubang vagina ku.

"Aduhh.. Sir.. Aduhh.. Sir.. Sedapp, oo Sir.. Arghh.. Arghh," aku meracau bila menerima henjutan Encik S.

Kini giliran Lina pula, dia menjongketkan punggungnya menerima hentakan zakar Encik S dari belakang cara doggie style dan dia mengerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang, merasakan kegemukan batang zakar Encik S memenuhi lubang pukinya yang sudah berair dan berlendir sekali lagi.

"Sir I tak tahann... Arghh.. Ooo.. Arghh, Sir i nak kuarr," jerit Lina sambil punggungnya menerima belalai Encik S yang besar panjang dan keras itu yang bagaikan nak merobek lubang cipapnya.

Dengan pantas Encik S mencabut kotenya lalu meminta aku pula berbaring dan mengangkangkan kaki ku. Encik S melihat cipap ku terkuak dengan air meleleh keluar, lalu Encik S menghunjamkan kotenya ke dalam lubang faraj ku sekali lagi. Aku menjerit kuat, mendesah, meracau sambil sama-sama melayan selera Encik S yang kini menghentakkan zakarnya masuk dalam lubang cipap aku, membiarkan aku mengemut dan mengoyang punggung menerima kehadiran batang Encik S sepenuhnya di lubuk madu ku.

"Ohh Sir Ohh Sir.. Sedapp.. Sir, arghh, urghh.." Encik S memenuhi permintaan aku yang manja.

"Sir i nak kuarr lagii.. "

"O yes sayang, O yess," suara Encik S tenggelam timbul dalam semput dan cunggapnya, "I juga.. I kuarr.." jerit Encik S sambil meramas buah dada Lina yang sedang memerhatikan kita berdua.

Lalu Encik S pun bangun dan menarik kita berdua sambil melepaskan air mani nya ke arah mulut ku dan Lina dengan beberapa das tembakan mengenai mulut kita berdua, yang membuatkan aku lemah dan merasai air mani Encik S yang panas memasuki rongga tekak ku dan Lina.

"Hmm.. Termakasih Sir sebab dah mengajar kita satu pengalaman baru" kata Lina sambil tersenyum.
"Sama-sama... bagus juga lah kamu berdua dah paham cara hidup di kolej ni" kata Encik S.

Encik S membelai kami berdua seperti anak kecil sedangkan kepala kotenya yang hitam dan berkilat itu masih berdenyut-denyut dalam genggaman ku dan Rina pula mengemutkan buah pelir Encik S dengan bibir nya. Tidak berapa lama kemudian, Encik S berpakaian semula dan bergegas pergi dari bilik kami.

Aku dan Lina membersihkan diri dan kita mandi bersama. Kenangan malam itu tak dapat aku dan Lina lupakan. Sesuatu yang baru kita alami waktu belajar di kolej ini... Apakah ini bermula nya dunia kedewasaan seorang remaja?



Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

0 baca je ke..komen lah sikit:

Post a Comment

KAMI PERLUKAN MENULIS
nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

 

Cerita Hot MelayuHakmilik CHM NETWORK © Wujud sejak june 2012 - |-Umur dibawah 18tahun tidak dibenarkan membaca,kami tidak akan bertangungjawab sekiranya berlaku perubahan pada diri anda cerita panas - |-sertai kami di facebook