Sekadar sebuah cerita Himpunan koleksi cerita terbaik untuk anda
Semua kisah yang dipamerkan disini semuanya adalah berdasarkan cerita sebenar dalam kehidupan anda semua.anda dibawah Umur 18tahun tidak dibenarkan membaca.dapatkan kebenaran penjaga anda terlebih dahulu.kami tidak akan bertangungjawab sekiranya ada masalah yang timbul dikemudian hari.

Get this tabber widget

Random post

0 gadis di bawah umur

Setelah kedengaran bunyi ketukan di pintu utama, Gina bergegas turun dari bilik atasnya ke bawah untuk menyambut tetamunya yang ditunggu-tunggu. Dengan jantung sedikit berdebar, dia membuka pintu itu. Kelihatan sesusuk tubuh Hariz yang amat seksi dengan pakaian t-shirt putihnya dan jeans lusuh kegemerannya. Hanya dengan senyuman jejaka itu bisa membuat jiwa Gina berkobar-kobar. "Hai Riz, jemput masuk," kata Gina dengan nada yang manja menggoda. Hariz hanya menggangguk dan tersenyum melihat gadis itu. Hariz merupakan tutor pelajaran untuk Gina yang bakal menduduki peperiksaan SPM hujung tahun ini. Hariz melangkah ke dalam rumah Gina sambil berbisik di dalam hatinya, 'Seksi gila perempuan ni! Puting susunya lagi la, sudahlah susunya besar dipakainya lagi baju nipis dan sendat tu. Dah tu, bra pun tidak dipakai. Beruntung aku dapat can mengajar dia.'
"Riz nak I buatkan U air tak sebelum kita ke bilik untuk mulakan kelas?" soal Gina sambil menatap wajah Riz dengan penuh makna. "Tak payah lah susah-susah Gina. Saya dah makan tengahari juga tadi. Jom kita ke bilik kamu belajar," balas Hariz. Gina dengan hati yang riang menarik Hariz menaiki tangga ke biliknya. Hariz sempat melihat G-string berwarna merah yang dipakai Gina apabila mini-skirtnya itu terangkat-angkat oleh punggungnya yang gebu itu setiap kali dia berjalan. Hariz menarik nafas dalam-dalam dan cuba menahan nafsunya daripada menguasai diri.
Gina membuka pintu biliknya dan mempelawa Hariz masuk ke dalam. 'Nilah peluang keemasan I untuk goda Mr. Handsome ni. Dah takda sesiapa dalam rumah ni, cuma kami berdua,' bisik Gina di dalam hatinya. Gina sebenarnya telah dicabar oleh teman-temannya untuk menggoda Hariz untuk berbuat seks dengannya. Dengan bet RM500, dia terima cabaran itu. Gina mengunci pintu biliknya itu dan perlahan-lahan menoleh ke arah Hariz. Dengan nada menggoda Gina berkata pada Hariz, "Riz, I tahu U memang minat dengan I kan? Duduklah di katil I dan I akan beri U freeshow. Hope you enjoy it!" Hariz tersengih-sengih dan berkata, "Apa yang U merepek ni Gina? I ni tutor U!" Gina mengusap lembut pipi tutornya itu, lalu dia berbisik di telinga Hariz, "Dont worry. I takkan beritahu sesiapa tentang kelas kita hari ni k. So, just sit back and enjoy."
Pesan mama Hariz kepadanya dulu, rezeki jangan ditolak. Akhirnya, Hariz hanya mengikut kata-kata Gina dan enjoy dengan freeshow-nya tu.
Gina mula menggesel-gesel badannya dengan Hariz. Tangannya tidak berhenti membelai-belai badannya. Susunya yang besar itu sengaja ditujukan ke muka Hariz. Hariz menarik nafas dalam-dalam untuk menghirup bau wangi susu Gina. Tangan Hariz mula meraba-raba punggung Gina. Dia melepaskan geram dengan menggenggam erat punggung Gina yang gebu itu. Mulutnya mula mencium-cium buah dada Gina. Dengan kedua tangannya, dia memegang buah dada gadis itu lalu dia menggigit lembut puting Gina yang menonjol itu. Gina mula mengeluarkan bunyi-bunyian yang meransangkan Hariz. Kedengaran suara yang menggoda itu di telinga Hariz, dengan cepatnya kemaluannya tegang dan membuatkan seluar jeansnya yang sendat itu menjadi terlalu sempit. Hariz mengarahkan Gina untuk membuka bajunya. Gina patuh dan menonjolkan buah dadanya dan puting yang terangsang itu kepada Hariz. Hariz segera menggenggam buah dada Gina dengan tangan kirinya manakala tangan kanannya memegang sebelah susu Gina untuk menyambungkan kerja mulutnya. Hariz mula menghisap-hisap puting itu, menggigit lembut, dan memainkan lidahnya dengan puting itu. Gina tidak berhenti mengeluarkan suara meransangkan itu.
Sampailah satu tahap Hariz merasakan seluarnya terlalu sempit dan memaksa Gina untuk membuka seluarnya itu. Dengan tangan lembutnya, Gina membuka seluar itu lalu tertonjol kemaluan Hariz yang tegang dan basah dengan air mazinya. Gina terus menjilat air itu lalu menjilat-jilat kepala kemaluan Hariz. Tangannya pula meraba-raba paha Hariz dan bijinya. Gina mula memasukkan kemaluan Hariz ke dalam mulutnya yang kecil itu. Aksi itu telah membuatkan Hariz merasa nikmat yang tidak pernah dia alami. Gina mula memberi blowjob kepadanya dengan memasukkan kemaluan Hariz dalam mulutnya dan terus mengeluarkannya. Aksi itu dilakukan mula-mula dengan perlahan, makin lama makin laju. Hariz yang mula merasakan keseronokan itu terus menggenggam rambut Gina dan memaksa kemaluannya dimasukkan dalam-dalam mulut Gina. Lalu, dia memaksa mulut Gina keluar masuk kemaluannya. Sehinggalah satu tahap di mana Hariz hampir pancutkan air maninya, dia terus memaksa Gina untuk menelan kemaluan 6 incinya itu dalam-dalam dan menahannya sehinggalah kesemua air maninya habis dipancutkan. Gina terpaksa menelan kesemua air mani itu barulah Hariz melepaskan kepalanya.
Hariz terus mengarah Gina untuk berdiri di depannya. Lalu, dia membuka miniskirt Gina sehinggalah kelihatan G-string merah yang memberansangkan itu. Hariz mula mencium pusat Gina dan beransur ke bawah sehinggalah ke G-string Gina. Hariz sengaja tidak ingin menyentuh puki Gina dan mula mencium-cium sambil menggigit paha Gina. Biar dia rasakan seksanya bila nikmat itu berada di depan mata tapi tidak dapat disentuh. Tangan Hariz mula meraba punggung Gina. Sementara mulutnya sibuk menggigit-gigit paha Gina, tangan kanannya pula mula menerokai celah-celah paha Gina. Dua jarinya sengaja ditekan dalam-dalam puki Gina. "Aaah! Aah... Aaaah!" jerit Gina yang menikmati rasa itu. Hariz mendapati puki Gina semakin basah dengan air mazinya sehingga meleleh keluar dari G-string itu. Pantas Hariz menjilat air yang pekat itu sambil membuka G-string Gina. Gina kini sudah telanjang habis di hadapannya. Gina mengerang lebih kuat apabila Hariz mula menjilat-jilat kelentitnya. Pada masa yang sama, tangan kanannya mula meramas puki Gina yang basah. Lalu, dia memasukkan jari telunjuknya ke dalam puki Gina. Dimasukkannya dalam-dalam dan mengeluarkannya. Kemudian, dia memasukkan dua jarinya ke dalam pukinya itu, dan terus mengeluarkannya. Dia mengulangi aksi itu perlahan-lahan lalu dia mempercepatkan tangannya apabila dia sendiri teransang melihat dan mendengar rintihan Gina. Kemudian dia memasukkan jari ketiganya dan memasukkan ke dalam puki Gina dengan kasar. Dia menjadi sangat teransang dan main puki Gina dengan kasarnya sekali.
Gina terus memancutkan air maninya dan merasa kakinya menggeletar kerana keletihan. Hariz terus menarik Gina dan membaringkannya di atas tilam. Hariz terus membuka bajunya sehingga dia pun telanjang bersama-sama Gina. Kini, kemaluannya lagi tegang dari yang tadi. Dia baring di atas Gina dan mula mencium-cium ganas bibir Gina yang mengghairahkan itu. Dia sempat bermain lidah@french kiss lagi bersamanya. Tangannya pula sibuk meramas-ramas buah dada Gina yang besar itu. Kemudian, dia membangkangkan kedua-dua kaki Gina lalu dia memasukkan kemaluannya ke dalam pukia Gina dengan ganas. Gina terus mengerang kesyiukan apabila Hariz  mula main dengan dia. Tangannya memegang paha Gina lalu dia main dengan pantas dan dalam dengan puki Gina. "Aaah! Aaaah... Aaaahhh... AAAaaaahhhhh! Lagi! Cepat!! Dalam lagi!!" Kedengaran rintihan Gina yang mabuk dengan asmara itu. Hariz yang mendengar itu hanya patuh dan mula main dengan kasar. Kedua-dua badan mereka dibasahi dengan peluh masing-masing. Hariz berhenti dan mula menukar posisi. Diarahnya Gina untuk meniarap di depannya dan menonggengkan punggungnya. Lalu dia memasukkan kemaluannya ke dalam puki Gina dan main dari belakang. Dipegang erat pinggang Gina yang ramping itu lalu menghempas-hempas paha mereka masing-masing. Gina tidak berhenti daripada mengerang kesyiukan.
Hariz terus bermain dengan lajunya dan kasar sehinggalah mereka berdua bersama-sama hampir memancutkan air mani mereka. Hariz lekas mengeluarkan kemaluannya lalu dimasukkan ke dalam lubang burit Gina. Dia terus bermain dengan lubang itu sehinggalah mereka bersama-sama memancutkan air mani. Pada saat itu juga, Hariz mengerang dengan kuatnya. Gina dan Hariz terampai-ampai di atas katil itu dengan perasaan yang puas dan letih. Kedua-dua mereka terkapus-kapus menarik nafas. "Trimas Riz. U memang hebat bermain!" Lalu dia memeluk Riz dengan lengannya.
Akibat keletihan bermain bersama, kedua-dua mereka terlelap 30 minit kemudian. Apabila kedengaran bunyi kereta Lexus milik ibu Gina, kedua-dua mereka kelam kabut untuk memakai pakaian. Dalam masa 60 saat, Hariz sempat memakai bajunya dan membetulkan rambut panjangnya yang mencecah bahu. Gina pula telah berlari masuk ke dalam bilik mandi dan menukar baju di sana. Hariz turun dan berjumpa dengan ibu Gina.
"Hai Hariz, baru selesai kelas Gina ka? Macam mana? Okay ke Gina dengan pelajarannya?" soal ibu Gina yang baru sahaja melangkah masuk ke dalam rumahnya. "Dia makin bagus aunty. Don't worry, she wil excel well in her SPM as long as I tutor her," jawab Hariz. Dengan senyumannya yang sumbing, Hariz meminta diri dulu pulang ke rumahnya.

0 baca je ke..komen lah sikit:

Post a Comment

KAMI PERLUKAN MENULIS
nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa.
dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini
sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue
sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu
KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

 

Cerita Hot MelayuHakmilik CHM NETWORK © Wujud sejak june 2012 - |-Umur dibawah 18tahun tidak dibenarkan membaca,kami tidak akan bertangungjawab sekiranya berlaku perubahan pada diri anda cerita panas - |-sertai kami di facebook