Sekadar sebuah cerita Himpunan koleksi cerita terbaik untuk anda
Semua kisah yang dipamerkan disini semuanya adalah berdasarkan cerita sebenar dalam kehidupan anda semua.anda dibawah Umur 18tahun tidak dibenarkan membaca.dapatkan kebenaran penjaga anda terlebih dahulu.kami tidak akan bertangungjawab sekiranya ada masalah yang timbul dikemudian hari.

Get this tabber widget

Random post

0 Ustazah dirogol

Pada suatu hari ustazah Fatihah dan cikgu ali dikunjungi pak dollah. Pak dollah yang berumur 63 tahun adalah ayah mentua kepada ustazah Fatihah. Suami isteri ini sangat gembira dengan kedatangan pak dollah. Pak dollah telah bercerai dengan isterinya 6 tahun yang lalu. Cikgu ali dan ustazah Fatihah megajar disebuah sekolah yang berhampiran dengan rumahnya. Pasangan ini baru berkahwin 4 bulan. Pada hari terakhir pak dollah dirumah anaknya, terjadilah satu titik hitam. Ianya bermula pada hari cuti pasangan itu. Namun hari tersebut suaminya mempunyai satu kelas tambahan disekolah. Seperti biasa ustazah Fatihah menyiapkan sarapan pagi untuk suaminya dan pak dollah. Selepas menghantar suaminya ke muka pintu ustazah sempat berborak dengan pak dollah. Selepas itu ustazah kebilik air membasuh baju. Pak dollah yang kebetulan ketandas terlihat sesuatu. Rupa-rupanya ustazah Fatihah terlupa merapatkan pintu, ustazah Fatihah yang leka memberus baju tidak menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Seingat pak dollah, dia tidak pernah melihat keadaan seperti itu kerana menantunya terkenal dengan sifat sopan santun dan sangat menitikberatkan tentang soal penjagaan aurat. Malahan didalam rumah sekalipun menantunya tidak pernah menanggalkan tudung melainkan ketika bersama suaminya sahaja. Kain kemban menantunya yang basah semasa membilas pakaian, membuatkan pak dollah semakin tak tahan. Ustazah fatihah yang merasakan kelibat orang diluar tergamam melihat bapa mentuanya sedang membuka daun pintu. Ustazah Fatihah yang ketakutan terus bangun dan berusaha menutup pintu tetapi gagal. Pak dollah terus masuk dan mengunci pintu dari dalam. Ayah buat apa ni?! Tanya ustazah Fatihah dengan terketar-ketar. Pak dollah hanya tersenyum sinis sambil matanya meliar kesegenap tubuh menantunya. Pak dollah menanggalkan pakaiannya satu persatu. Kelihatan lah batang pak dollah yang hitam dan besar. Keadaan ini menakutkan lagi ustazah Fatihah yang terus merayu supaya dilepaskan. Pak dollah mendekati menantunya, ustazah Fatihah yang tidak rela diperlakukan begitu cuba menolak. Keadaan bertukar menjadi bertambah buruk apabila ikatan kain kemban ustazah Fatihah telah ditarik pak dollah sehingga terburai ke lantai. Terpampanglah tubuh ustazah Fatihah yang hanya dibaluti coli dan seluar dalam. Ustazah norzalina yang pasrah dan malu tubuhnya ditatapi bapa mentuanya, hanya mampu memalingkan tubuh membelakangi pak dollah sambil menangis. Jangan buat saya macam ni!, teriak ustazah norzalina. Pak dollah yang telah lama tidak merasai kehangatan burid terus mendekati tubuh ustazah norzalina dari belakang lalu membuka cakuk colinya. Terlepaslah coli yang menutupi buah dada ustazah Fatihah. Tersembul tetek ustazah Fatihah yang merah putingnya. Lantas diraba pak dollah dari belakang. Kulit tangan bapa mentuanya yang kasar dapat dirasai ustazah norzalina ketika putingnya digentel serta diusap pak dollah Ustazah fatihah yang tidak berdaya mempertahankan tubuhnya dari pak dollah hanya mampu mengharapkan suaminya lekas pulang. Buah dada bersaiz 36b menantunya dinyonyot sehingga tegang putingnya. Kemudian pak dollah masukkan tangannya kedalam seluar dalam menantunya sambil mengusap-usap kelentit. Kemudian pak dollah menarik seluar dalam menantunya sehingga terkoyak. Ustazah fatihah hanya mampu memejamkan mata kerana tersangat malu diperlakukan begitu. Punggung dan kemaluan menantunya yang tembam dijilat-jilat sehingga ustazah Fatihah merengek-rengek menahan kesedapan yang teramat sangat. Pak dollah merebahkan ustazah fatihah, lalu mengangkangkan kakinya sambil menggenggam batangnya lalu ditekan kedalam burid ustazah Fatihah. Jangan buat hah macam ni! hah kan menantu ayah, tepis ustazah Fatihah sambil menutup buah dada dan burid dengan tangannya. Ustazah fatihah takut kalau-kalau dia akan mengandungkan anak pak dollah jika batang pak mentuanya berjaya menguasai dirinya. Ustazah fatihah yang telah terlentang telah dipegang kedua belah tangannya secara paksa. Keadaan kaki ustazah Fatihah yang terbuka memudahkan batang pak dollah memasuki buridnya. Sedikit demi sedikit batangnya disorong tarik dalam burid ustazah fatihah. Lama kelamaan ustazah fatihah tidak mampu lagi menahan keghairahan yang telah menguasai dirinya lalu orgasme emmmm..urrrghh..aaahhhhhh, meleleh-leleh air buridnya. Pak dollah yang nafsunya masih tidak puas, memaksa ustazah fatihah berdiri dan menonggeng. Tangan pak dollah memegang sisi punggung menantunya lalu menekan batangnya kedalam burid. Punggung ustazah Fatihah yang besar dan putih membuatkan pak dollah semakin bernafsu. Sakkkiiitttt ahhh.., jerit ustazah fatihah bila buridnya dikasari dengan tujahan batang pak dollah. Ayakan pak dollah menjadi semakin laju sehingga batangnya merapati kemaluan ustazah fatihah. Wajah ustazah fatihah kelihatan sangat bernafsu ketika didogy-style pak dollah. Ustazah Fatihah yang merasakan pak dollah akan mencapai klimaks, telah menjerit ’jangaannn lepaskan didalamm yahh’. Baiklah hah tapi dengan satu syarat, kata pak dollah. fatihah kena hisap batang ni sampai keluar air kalau tidak ayah lepas kat dalam rahim tiha. Baiklahhh, jawab ustazah Fatihah. Pak dollah sebenarnya ingin memperdayakan menantunya itu. Lantas batangnya dihalakan ke mulut ustazah fatihah. Walaupun jijik dimata ustazah fatihah namun terpaksa dilakukannya juga. Kuluman demi kuluman hanya meletihkan ustazah fatihah, malah pak dollah belum menunjukkan tanda-tanda ingin memancutkan air maninya. Pak dollah terus meramas buah dada menantunya itu. Akhirnya ustazah fatihah kepenatan. ‘jangan lepaskan kat dalam’, rayu menantunya. Pak dollah tersenyum sambil menonggengkan kembali tubuh ustazah fatihah lalu menjunamkan batangnya kedalam burid. Lantas membuat ayakan-ayakan yang laju lalu melepaskan air maninya yang berhamburan ke permukaan rahim ustazah fatihah. Akhirnya pak dollah meninggalkan rumah dan terus pulang ke kampung. Ustazah fatihah yang malu telah merahsiakan kejadian itu daripada pengetahuan suaminya. Dua bulan berlalu dan ustazah norzalina disahkan mengandung. Suaminya gembira mendapat berita itu tanpa mengetahui perkara sebenarnya. Selepas 7 bulan melahirkan anak ustazah fatihah hidup bahagia disamping cahaya mata dan suaminya. Sehinggalah pada malam yang malang, suaminya mendapat panggilan telefon daripada pak dollah yang on the way ke rumah mereka. Kebetulan pada malam itu isterinya tidur awal lebih kurang pukul 9. Suaminya yang tak sampai hati mengejutkan isterinya, terus keluar berseorangan menjemput pak dollah distesen bas. Pak dollah bertanya, mana tiha? tiha tidur awal malam ni, mungkin letih kot. Semasa sampai dirumah lebih kurang pukul 9.30, cikgu ali mendapat panggilan telefon dari kawan karibnya, yang ingin berjumpa direstoran yang terletak tidak berapa jauh dari rumahnya. Saya nak jumpa kawan. Kejap lagi saya balik, kata cikgu ali. Pak dollah hanya tersenyum. Pak dollah meninjau bilik menantunya dengan berhati-hati. Pak dollah merasa sungguh berahi bila melihat menantunya sedang tidur dengan keadaan kain batiknya terselak sehingga menampakkan betisnya yang putih. Pak dollah menanggalkan pakaiannya dan memadamkan lampu. Pak dollah terus naik keatas katil dalam keadaan telanjang dan memeluk ustazah fatihah yang sedang tidur. Ustazah fatihah yang tersedar merasakan itu adalah suaminya. Pak dollah terus menanggalkan coli ustazah fatihah sambil meramas buah dadanya. Ustazah fatihah merasa sedikit hairan dengan perilaku suaminya yang menghalakan batang kemulutnya, terpaksalah ustazah fatihah mengulum batang suaminya yang dirasakan agak berbeza dari biasa. Selepas itu pak dollah terus menyonyot teteknya kiri dan kanan sampai meleleh susu. Ustazah fatihah merengek kesedapan, ‘abannngg saya dah tak tahan ni..’ pak dollah terus membuka ikatan kain batik menantunya, lalu dijilatnya kemaluan ustazah fatihah tanpa menanggalkan seluar dalam. Ustazah fatihah yang mencapai perasaan berahi yang tidak terperi telah mengalirkan air burid yang agak banyak. Seluar dalam dilurutkan lalu batangnya menjelajahi bibir burid ustazah fatihah.yang telah mengemut tak henti-henti. Ayakan yang berterusan membuatkan ustazah fatihah mengerang kesedapan, ’ahhh ahhh aahhh laju lagi bannggg aahh’ seolah-olah dia sedang berasmara dengan suaminya sendiri. Peluang itu dimanfaatkan pak dollah dengan mendukung ustazah fatihah sambil mengayak buridnya secara berdiri. Ini agak menyakitkan kemaluan ustazah fatihah, sudahlah banggg sakittt, rengeknya. Lalu ustazah fatihah ditonggengkan, ustazah fatihah bertanya, ‘abang tak pernah lakukan persetubuhan dengan cara begini?’ pak dollah tidak menjawab lalu mendogystyle ustazah fatihah dengan agak ganas. Ustazah fatihah yang mencapai tahap orgasme telah mengerang, ‘abangggggggggggg, dah nak keluarrrrrrr niii…uhh..ahhhhh..aaahhh’. Kemudian disusuli dengan lepasan air mani pak dollah yang mencurah ke dalam rahimnya. Mereka terbaring bersama selama 30 minit. Pak dollah yang kembali bernafsu mencium mulut ustazah fatihah sambil mengulum lidahnya. Kelainan yang dirasai ustazah fatihah membuatkan dia mengesyaki sesuatu lalu terus bangun sambil menutup tubuh dengan pakaian dan menyalakan lampu. Alangkah terkejutnya ustazah fatihah bila melihat pak dollah sedang mengurut batangnya yang kembali menegang. Ustazah fatihah menyangka tubuhnya disetubuhi suaminya tetapi yang nyata tubuhnya telah diperkosa bapa mertuanya untuk kali kedua. Pak dollah mengejar dan menarik pakaian ustazah fatihah. Bajunya direntap lalu terkoyak sehingga menyembul buah dadanya. Cikgu ali yang kebetulan baru pulang dari berjumpa kawannya terkejut melihat buah dada isterinya sedang dimamah pak dollah secara paksa. Cikgu ali yang marah terus mencapai senapang gajah, lalu melepaskan tembakan kearah batang pak dollah sehingga berkecai.




0 kak lin

Ni cite aku 1st time sex experience aku masa aku lepas SPM tahun 1995 dulu. Aku dapat kerja kat satu kedai jual xxxxx tu kat area Bukit Bintang ( sekarang dah tak de dah.. bengkrap..!) Ada sorang staf pompuan senior tu aku panggil kak Lin pasal dia tua 3 tahun lebih dari aku time tu. Kak Lin ni nak kata lawa tu tak de lah sangat tapi ok la gak.Badan dia chubby & berair sikit tapi cutting tu ade lagi.Bf dah ade tapi time tu bf dia tu tgh study kat ner mana ntah so tak de kat kl nie. Kulit cerah gak ngan rambut lurus sampai bahu. Dia ni pendek je tapi breast ngan ass dia yang buat aku selalu keras je. Memang slalu gak la jadi modal time2 horny tu.
Lama2 keje situ kitorang dah tak segan2 dah & aku pun dah berani buat lawak blue kat dia.Satu hari tu time nak cuti raya cina,kitorang tinggal 2 org je nak buat closing. Keje aku dah abis cuma tunggu dia je buat closing sales report. Bile pintu besar dah tutup kedai tu memang panas. Aku tengok kak Lin dah bukak butang baju dia 2-3 bijik. Nak tngk dari jauh tak nampak. So aku buat2 la tolong dia sambil tu dapat gak peeping breast kak Lin ni. Sebelum ni ade gak aku try skodeng , kekadang tu ade rezeki dapat la tengok cleavage n bra kaler hitam favourite dia tu. Dan hari ni sekali lagi aku nasib baik dapat cuci mata tengok tengok bukit gebu tu lagi skali. Adik aku pun mula la mengejangkan dirinya.
Tak lama pas tu, kak Lin cakap tengkuk dia lenguh sebab ari tu customers ramai. Aku pun offer-offer ayam la nak tolong urut dia walaupun aku tak tere mengurut org. And totally beyond my expectation,she said "buleh gak…" So dengan separuh tak caya aku pun start urut bahu kak Lin sambil dia siapkan keje dia. Dapat la aku tengok buah dada kak Lin dari atas. Bila aku pikir buah dada dia tu lebih kurang sejengkal je dari tangan aku yg tgh urut bahu dia ni,lagi la naik batang aku. Tapi tak de ape2 jadi masa aku urut tu. Cuma bila keje dia tu dah abis , dia suruh aku terus urut dia. Aku pun terus la urut dengan batang yg dah kerasss….. Makin lama aku urut baru aku dapat rasa nafas kak Lin dah makin semacam. " Urut bawah skit…Jay.." kak Lin cakap. Aku yg menurut perintah ni pun slow2 turunkan tgn aku sampai kat bahagian atas cleavage kak Lin. Bila aku urut bahagian tu, aku tngk makin menjadi lak nafas dia. "eeemmmm…..." itu je yg aku dngr keluar dari mulut dia. Tangan aku pun dah start menggeletar tapi batang aku makin menjadi lak kerasnya. Tiba-tiba lak dia terus lentuk kat perut aku yg separa tough ni. Kak Lin cakap "bestlah tangan ko ni Jay...."..Argghh…biar betul kak Lin nih…!
Entah dari mana aku dapat power & courage entah, aku nekad dah, terus kan urutan aku makin lama makin bawah then slow2 terus masuk kan tangan aku dalam baju dia, terus gi kat breast dia yang selama ni aku intai je. Biar lah dia nak marah ke ape ke. Aku dah tak pedulik dah. Aku ingat kak Lin nak marah aku tapi aku tengok dia selamba cam je...!Yessss… Aku pun ape lagi terus urut breast dia macam mana aku urut bahu dia tadi. Makin lama aku rasa makin keras buah dada yang pejal tu… Mata dia dah kuyu je .. Nafas dia pun dah berterabur sama macam nafas aku. Mula-mula aku aku urut kat luar bra je tapi tak lama pas tu aku masukkan terus kat dlm bra dia lak. Kali ni aku urut dgn lebih erotik & bernafsu lagi . Aku picit2,genggam2, ramas2 buah dada kak Lin yg montok tu lepaskan geram kat tetek yg selama ni aku dapat pegang dlm mimpi je..Kak Lin pun dah mengerang & mendengus . Aku carik nipples dia then main2 ngan nipples dia. Aku picit2…gentel2…dan aku dapat rasakan nipples dia yang tadi semi hard jadi keras betul antara jari telunjuk ngan ibu jari aku. Aku terus buat camtu selang2 ngan ramas2 lagi tits kak Lin sampai bape lame ntah. Kak Lin tiba-tiba bangun and then pusing badan dia mengadap aku. Bra hitam dia dah tak betul letaknya dah. Tetek dia dah terkeluar dah dari bra dia.. Fuh…first time aku nampak buah dada pompuan secara live….power betul buah dada kak Lin ni..! Nipples dia kaler coklat dan buah dada dia putih gebu. Dada dia turun naik kena badan aku. Aku lak blank.. Kak Lin tak ckp ape2. Dia tenung aku jap pas tu terus cium aku. Aku pun buat-buat tere cium dia balik dgn cara yng penuh professionalisme. Bila dah cium tu aku pun tak tau lah secara automatik macam tau-tau aje ape nak buat. Tangan aku mulalah menjalar dari tengkuk ke telinga, bahu, belakang badan, bontot sampailah ke celah kangkang kak Lin sementara tgn lagi satu meramas-ramas breast dia yg mengkal tu,cari nipples dia yng keras tadi tu. Bibir kak Lin yg berlipstick tadi dah abeh ilang dah aku buat..Tgn kak Lin pun sama gak menjalar kat aku. Bile sampai kat zip sluar aku, dia terus masukkan tgn carik batang aku, keluarkan dari underwear and then stroke the shaft up and down . Kalu lama sikit lagi dia buat cam tu aku rasa dah pancut dah aku kat tgn dia. Aku pun tolak kak Lin kat dinding dan terus attack cium leher ngan telinga dia. "mmmmm…..emmmmm…. aahh,,,,. ..". bisik kak Lin kat aku. This is it….this is my lucky day…!! Aku pun mulalah buat macam cd2 blue yg pernah aku tgk tu. Aku usap2 pussy kak Lin yg berlapikkan seluar jeans tu sambil tangan kiri aku cuba buka button baju dia. Kak Lin lak try nak bukak seluar aku. Bila seluar aku dah terlondeh kat kaki aku, dia cuba nak londehkan underwear aku lak. Terus free batang aku yg panjangnya 5 setengah inci tu straight digenggam kemas dek kak Lin. Di lumurkannya pre-cum yg dah keluar kat kepala konek aku dgn ibu jarinya. Pehh..nikmat gile sial first time pompuan buat kat aku cam tu. Lepas kak Lin dah naked from the waist up, aku cuba lak nak tanggalkan jeans dia. Tapi dia tahan tangan aku lak. Apahal ni..? Aku ingat kalu dia tak nak kasi cipap dia kat aku pun tak pelah. Ni pun dah kira lucky abis dah dapat buat kat kak Lin cam ni. " nanti dulu.…" kak Lin cakap. Aku pun dah tak kesah sgt ape dia ckp sampai lah dia cakap.. sini dulu.. sambil matanya pandang breast dia yang tengah keras complete ngan nipplesnya yg erect tu.. Terus aku jilat buah dada kak Lin yg dah ade depan mata aku tu. Dua2 belah abis basah dgn air liur aku. Kak Lin terus merengus. Nipples kak Lin aku jilat2,gigit2,kemam2 dlm mulut dan aku tarik2 ngan gigi. Satu tgn aku ramas2 tetek dia dan satu tgn lagi aku usap2 pantat dia. Lepas yang kiri yg kanan lak. Aku cuba masukkan sebanyak mana tetek kak Lin yg boleh dlm mulut aku sambil lidah aku cuba main dgn nipples dia.Bukan kat situ je aku jilat tapi suma the entire area from the waist up abis aku mandikan dgn air liur aku. Aku lepas tu gi balik kat breast dia sambil tgn aku try nak bukak jeans dia lagi skali.Kali ni dia tak tolak tapi tolong skali aku bukak kan..!
Bila jeans kak Lin dah terbukak, terus je aku usap-usap cipapnya yg berbalut panties hitamnya tu. Memang dah basah gak aku rasa panties tu. Aku terus korek2 dan raba2 dari luar sampai kak Lin dah tak tahan, dia sendiri yang bukakan panties dia untuk aku. Kak Lin dah naked abis. Bulu pantatnya nipis aje dan aku dapat rasa lubang cipap dia dah banjir dah. Mulut aku masih lagi kat tetek dia sambil tgn aku meraba-raba pantat dia yg dah basah berlendir dgn pussy juice dia. Aku pakai jari hantu aku garu2,gentel2,usap2, pussy dia tu sampai dia merengek kat aku suruh aku masukkan jari aku dlm pussy dia. Aku masukkan slow2 tgn aku takut kang kalau dara lagi kak Lin ni kang sakit lak. Tapi jari aku slide terus je masuk dlm lubang berlendir tu. Kak Lin mesti dah penah buat sex dgn bf dia ni ,aku ingat. Kak Lin grip tengkuk aku tahan sedap. Aku pun start fingerfuck dia mula2 satu jari tapi lama2 2 jari pulak. Sedap betul dgr dia mengerang kat aku sebab kesedapan jari aku tu. Ketat jugak cipap dia nie. Tapi sebab dah basah tu senang la gak jari aku masuk kluar masuk. Kak Lin dah klimaks 2,3 kali pasal aku dapat rasa otot cipap dia grip jari kuat gila pas tu makin byk air kluar kena jari aku.. Abis basah berlendir tgn aku dgn air pantat kak Lin yg meleleh2 keluar.
Kak Lin kemudian suruh aku duduk kat kerusi tempat dia buat keje kat meja tadi. Dia kemudian melutut celah kangkang aku dan terus grip btg aku,lancapkan btg aku sambil mulutnya jilat kepala konek aku. Nikmatnya memang tak bole nak cite la.korang pun tau. Terangkat angkat kaki aku tahan geli + sedap.Dia pas tu urut2 lak telor aku dan cuba nak masukkan seluruh btg aku ni dlm mulut dia. Abis basah batang aku dgn air liur dia. Dia pun terus blow job turun naik batang aku . Kekadang tu dia jilat kepala konek aku kemudian mainkan lubang konek aku tu ngan lidah dia. Cara dia jilat & blow job aku tu memang tak kekok lansung dan aku rasa dia pernah buat camni kat bf dia. Aku memang nak pancut dah pasal kak Lin hisap btg aku memang power so aku pun sound dia…I'm coming….tapi dia pandang aku straight in the eyes dan terus je kulum dan hisap btg aku malah lagi kuat lak. Memang aku tak buleh nak tahan lagi, aku pegang rambut dia, terus terpancut dlm mulut kak Lin dan nikmatnya tu memang unbelievable betul. Yg best nya kak Lin tak terus berenti tapi terus je blow job aku walaupun aku dah pancut dlm mulut dia. Dia tak telan air mani aku, tapi dia lumurkan btg aku dgn air mani aku yang pekat tadi dgn mulut dia.Geli dan sedap bercampur sekali.Btg aku basah kuyup ngan air liur dia + air mani aku tadi.Tgn aku tak lepaskan lagi rambut dia, sampailah bila btg aku jadi lembik sikit & dia pun stop blow job aku. Dia lap mulut dia dgn tisu pas tu cium aku. "…best tak…?' tanya dia sambil senyum. Aku tak terkata ape2 cuba senyum balik je kat dia.
Aku cool down jap pas tu aku ingat mesti kak Lin pun nak aku buat benda yang sama kat dia. So aku pun cakap kat dia turn kak Lin pulak dan suruh dia baring atas meja ni. Dia senyum je bila aku suruh cam tu.Bila dia dah baring tu aku kangkangkan kaki dan dekat kan pussy dia dgn kepala aku. Aroma pantat dia memang kuat & Itu la bau paling erotik dan paling sedap penah aku bau. Aku memang tau dia suka aku lick pussy dia sebab from the first lick lagi dia dah genggam rambut aku dan dirty talk kat aku skit2.Terus lidah aku menari2 kat lurah pantat kak Lin sambil kak Lin merengek …..lick it baby…lick it real good…make me cum with ur tounge…lick my wet pussy….oh yes lick that spot….dan ape benda ntah lagi. Aku kuakkan cipap dia ngan tgn aku pas tu start explore the pussy inside and outside. Basah pantat tu memang tak yah citelah dgn air liur aku + air cipap dia. Kadang aku jilat laju & kadang tu tu slow, aku tgk reaction kak Lin. Kadang tu lidah dan jari aku sama2 gentel benda yg sama. Aku carik mana kelentit dia ngan lidah aku dan aku rasa aku jumpa pasal sampai situ je lidah aku, dia kepit kepala aku, makin kuat genggam rambut aku & bengkok kan belakang dia. Lagi lah aku suka. Dia pun dah klimaks bape kali ntah sebelum aku masukkan lak jari aku dlm lubang pantat dia & fingerfuck dia macam tadi sambil lidah aku tak berenti jilat sana sini.Terasa gak muscles cipap dia grip jari aku time dia klimak lagi masa aku lick pussy dia tu. Lama gak kak Lin cakap aku mengadap pussy dia tu tapi aku tak rasa lama pasal tak boring aku tgk kak Lin cumming over and over again. Sampai esok aku jilat cipap dia buat breakfast pun bule kot. Air cipap dia dah meleleh leleh dah. Aku tak tau bape kali lagi dia klimak tapi aku tak kisah janji aku tau dia enjoying the tounge and the lick so much. Itu pun dah cukup buat aku puas hati.
Sampai satu time tu, kak Lin angkat kepala aku dari pussy dia pas tu tanya..dah ok ke belum..aku tanya dia balik… ok amendenye…? Kak Lin tak jawab tapi terus je capai batang aku dgn tgn dia pas tu usap2 btg aku tu. Sedar tak sedar suara kak Lin mengerang,dirty talk dan merengek tadi dah buat btg aku yg lembik lepas pancut tadi naik keras balik.dah ok la ni…dia cakap sambil tak berenti mainkan jari dia kat kepala konek aku. .aku pun tak byk soal lagi pasal kitorang pun dah tau ape yg kitorang nak. Aku pun ape lagi terus masukkan btg aku slow2 masuk dlm pantat kak Lin. Tak ade problem sangat pun pasal cipap tu dah memang licin dah ngan air pussy yg dah banjir. First time aku rasa nikmat sex yg tak terkata sedapnya. Kaki kak Lin dia paut kat pingggang aku sambil aku sorong tarik btg aku dlm cipap dia yng best tu. Kak Lin start mengerang lagi tapi kali ni lagi best lak aku dengar. Mula2 tu slow je aku fuck dia tapi lama2 tu dah biasa aku pelbagaikan rentak macam yg aku baca dlm buku. Kak Lin baring atas meja ngan aku berdiri btg aku betul2 searas ngan pussy dia. Aku pegang kaki kak Lin sementara tgn sebelah lagi aku cuba ramas/gentel tetek dia. Aku try ingat benda lain pasal tak nak pancut selagi kak Lin tak klimak lagi. Biar dia dah klimak beberapa kali baru aku ingat nak pancut. Bergoyang2 meja tu kitorang keje kan. Tak lama pas tu aku angkat kaki dia lak taruk atas bahu aku pulak.Peh..cam ni pun best gak. Abis aku rodok pussy kak Lin yg licin tu style camtu pulak. Pap..pap..pap..bunyi bontot kak Lin berlaga dgn badan aku. Ade la gak aku rasa cipap dia grip btg aku tandanya dia dah nak klimak dan time tu pulak aku try kontrol abis supaya tak pancut lagi.
Kak Lin kemudian turun dari meja pas tu pusing badan dia membelakangkan aku. Dia tonggeng kat aku pas tu tgn dia cari btg aku halakannya tu kat pussy dia. Aku pun tau la ape dia nak. Terus lah aku bagi dia btg aku kat cipap dia yg memang hot tu. Style doggie ni pun tak kurang sedapnya pasal aku rasa lagi kuat kemutan pantat dia kat btg aku. Bontot dia bergetar-getar & ade masanya aku ramas geram gak bontot kak Lin tu. Badan kitorang dah abis berpeluh tapi kitorang tak kesah terus je enjoying ape yang kitorang buat tu. Ade gak time aku pegang 2 -2 tgn kak Lin kasi dia macam helpless time kena fuck tu. Aku rasa dia lagi cepat klimak cam ni. Aku time nie dah tak ingat ape2 dah…just enjoying the pleasure of the sex & kak Lin pun sama gak. Fuck that pussy……make me cum…. Oh yes…give it to me…. Oh yes..i like it so much ….make me cum hard with that cock…deeper baby deeper…dan entah ape ntah lagi dia merengek dan aku pun try la buat cam ape yg dia nak dgn ape yg aku termampu. Aku memang suka kak Lin cakap kat aku camtu. Lagi stim aku dibuatnya.
Lepas fuck doggie style tu kak Lin suruh lak aku duduk atas kerusi. Dia gi kat celah kangkang aku pas tu pegang btg aku yg berdenyut2 tu kemudian slow2 aim kat pantat dia then slow2 turunkan pussy dia tenggelamkan btg aku dlm cipap dia tu. Mak aih…nikmatnya. Kali aku aku tak byk bergerak cuma aku grip dan ramas buah dada dia je dari belakang. Kali ni kak Lin yg kontrol berape laju dan berape dlm btg aku masuk. Kemutan pantat dia memang power abis. Aku biar je kak Lin buat ape dia suka. Dia kemudian pusing badan dia mengadap aku kemudian aku pulak masuk celah kankang dia dan kitorang fuck camni pulak. Sedap je kak Lin hempap btg aku dgn pantat dia. Air cipap dia pun dah byk licin kan pantat dia tu. Aku cuma grip bontot dia je dan sekali2 kalau dapat jilat & gigit tetek dia yang bergoyang2 tu. Kak Lin makin lama makin laju ditunggangnya btg aku. Aku dapat rasa kemutan cipap dia makin lama makin kuat nak klimak buat aku pun sama nak terpancut. Aku cakap..arghh..i'm cumming…dia terus je pejam mata pegang bahu aku terus tunggang btg aku laju2 & fuck aku. …Yes …come on… cum with me ….oh yes…cum with me baby….kak Lin cakap serentak dgn tu aku rasa btg aku pun macam nak meletup. Arghhh…..! aku pun peluk kak Lin kuat2 dan pancut kan air mani aku ke dlm cipap dia dan serentak ngan tu gak aku dapat rasa badan kak Lin cramp & otot cipap dia macam meramas2 btg aku. Dia pegang kepala aku dekat tetek dia dan aku rasa dia dah klimak sama dgn aku. Kitorang tak bergerak cuma try nak cool down daripada sexual rush tadi dgn nafas turun naik mcm org baru lepas lari. Bila dah cool down, kak Lin bangun dari btg aku dan meleleh lah air mani aku campur air pantat dia kena balik kat btg dan paha aku. Dia ambik tisu dan lap pussy dia dan hulurkan aku tisu untuk aku lap btg aku lak. Lama gak btg aku tahan tak pancut munkin sebab dah pancut awal2 tadi kot. Aku macam tak caya je ape yg baru aku buat kat kak Lin tadi. Tapi aku tau this is real,man..!
Kitorang pakai baju balik dan buat closing ala kadar je pasal dah tak larat kot. Aku Tanya tak pe ke aku pancut dlm. Dia cakap tak pe dia ade pil. Pas tu dia tanya aku first time ke?…aku cakap mana dia tau aku first time.? Dia jawab balik ..ala tau…gelabah semacam je…tapi ok gak la for a first timer…Aku pun senyum kontrol je la kat dia.Lepas antar kak Lin umah dia kat Keramat aku sampai umah dekat kul 2 terus tido. Esoknya bile aku masuk keje petang kak Lin buat biasa je cam tak de ape je berlaku mlm tadi. Aku pun buat biasa la jugak ngan dia. Tapi lepas tu kitorang dah tak selalu dapat buat closing 2 org sesama lagi. Tapi ade peluang je, jalan gak projek. Dia ni best sebab time jiwang -jiwang,, time sex-sex..tak campurkan emotion dia ngan sexual needs dia.
Masa aku nak berenti keje nak sambung study, dia kasi aku cd soul asylum-let your dimlights shine yg tiap kali aku dngr memang aku layan balik blues dan blue aku ngan kak Lin & stim sorang2. Malang tul kitorang lost contact sampai sekarang. Dan ngan kak Lin lah last sekali aku buat sex.Aku dah ade awex sekarang tapi ngan awex aku aku tak nak buat ape2 pasal ingat kata2 'don't mix love with sex' tu . Sekarang luck aku ngan pompuan lain dah tak de dah. Aku harap2 datang la balik luck aku tu nanti….till then….





0 minah indon

Ni I nak cerita… ada masa tu I masterbate dekat office (after office hour)but my action was being watch by the cleaner girl, I pun dengan cepat cover up…. Dia cuba lari tapi I kejar dan tangkap dia….. dia cuba nak lepaskan diri…. I susah jugak nak pegang dia sebab seluar I dah nak terlondeh nasib baik masa tu I belum pancut lagi, so I pun tarik seluar i dengan tangan kiri dan kuat-kuat I pegang dia dengan tangan kanan. Strugle punyalah kuat sambil tu dia cakap “Tolong Pak jangan apa-apakan saya”… alamak Indonesianlah I masa tu panic jugak….. Lepas tu I pun kurangkan sikit kekuatan I pegang dia sebab I takut kena charge merogol pulak….. Slow-slow I cakap jangan takut, I bukan nak apa-apakan dia …. I cuma nak dia jangan cakap apa-apa kat siapa-siapa tentang perbuatan I tu….. Dia pulak dengan nada yang tergagap-gagap cakap kat I yang dia sanggup buat apa saja asalkan I lepaskan dia….. Masa tu I tak teringat apa-apa, I pun kata OK.. I lepaskan dia tapi I mintak kat dia jangan cakap kat siapa-siapa , dia angguk kepala. Malam tu tengah I masterbate sebab teringatkan cerita-cerita you, I pun dapat satu Idea bagus punya….
Pagi-pagi tu awal-awal I dah datang I terserempak dengan dia dekat lift so I pun tarik dia ketepi dan cakap kat dia… dia datang ke M’sia nie ada permit ke…. Dia jadi takut…. tergagap-gagap dia cakap yang dia datang secara haram…. dia mintak tolong kat I supaya jangan laporkan kepada polisi (guna perkataan indon lah nie..) I pun cuba buat jerat, I suruh dia datang jumpa I lepas office hour lebih kurang pukul 8 malam….
Tengahhari tu I tak sabar menunggu petang dan malam, I buat sibuk-sibuk bile boss I datang tempat I, nak cover sikit…
Malam pun tiba…. tepat 8.10 minit dia datang office I sambil terjenguk-jenguk…. dia dah pakai baju biasa, baju kurung, masa tu I dah stim dah sebab dia nampak cute pulak….. I ajak dia masuk…. Dia tengok kiri kanan… I kata kat dia dah tak ada orang dah masa nie… dia pun masuk dan duduk sebelah I…. I tanya dia …. dia datang sorang ke? dia kata ye Abis tu I tanya lagi… ada orang tahu ke yang dia datang sini… dia kata tidak…. wah ini sudah bagus….. I pun cakap kat dia yang I ajak dia datang nie bukan nak… repot dia kat polisi….. dia senyum…. Ok lah tu agaknya…. I tanya lagi dah berapa lama dia keje di sini, M’sia, dia kata baru 2 bulan…. Umur dia berapa dia kata 22 tahun…. wah ini masih canggih lagi ni… Dia tanya pulak I … “Bapak sudah berapa lama keje…” I terkejut jugak masa tu bila masa Aku kawin dengan mak dia nie… tapi OKlah lepas tu sebab dia Indon memang biasalah Indon panggil Bapak tu macam Encik.
I jawablah serba sedikit…. Lama cerite2…. I pun terus masuk Bab hari tu…. I kata kat dia yang hari tu dia janji nak buat apa saja asalkan I lepaskan dia… Ya dia masih ingat…. Lepas tu dia tambah “Yang boleh saya buat saya buat”…. Aku masa tu malu-malu nak cakap tapi aku teruskan jugak…. aku kata kat dia… “Hari tu awak nampak apa saya sedang buat, boleh tak kalau awak buatkan untuk saya macam tu” muka dia merah… “Tak mahulah pak” jawap dia… tapi hari tu awak sudah janji sama saya kata I sambil masa tu muka aku pun dah malu-malu jugak…. Kita orang pause jugak lah buat sementara waktu… Suddenly dia start balik…. dia tanya kenapa aku buat macam tu…. aku pun masa tu malu gila nak jawab… aku pun cakap kat dia….. yang masa tu aku tengah baca cerita blue dan aku stim abis tu aku terus melancap…. muka dia merah lagi …. Aku pun bukak site tu untuk dia… dia jawab “saya tak pandai baca Pak”…. Alamak macam mana nie…. Lepas tu aku ada idea….. aku bukak pulak collection gambar couple harcore aku…..
Dia terkejut…. Dia kata malu nak tengok…. aku jawablah nak malu apa….. dia kata macam mana aku tangkap gambar nie semua…. Aku gelak, aku kata gambar nie semua ada dalam internet… lagi lah dia terpegun… tak faham satu benda…. ahhh susah mau cerita aku kata kat dia…. Aku terus sambung niat aku tadi … aku tanya lagi ” Bisa enggak buat pada saya”…. Dia jawab kalau bikin seperti gambar tu maksud dia “fuck” dia tak mahu sebab dia jawab “Saya masih suci” masih virgin lah tu….. Ini yang buat aku makin stim nie sebut pulak pasal virgin. Aku kata tak lah cuma pegang dan urut kote aku aje…. Dia terfikir jugak sekejap apa dia fikir aku tak tahu la… yang aku nak masa tu dia lancapkan aku aje…
Tiba-tiba dia angguk…. Aku happy gile masa tu…. awang aku ada orang nak gosok…. Aku pun terus pergi kat pintu utama ofis … tutup sikit lepas tu aku tutp terus second door office aku…… aku ajak dia pergi rest room…. bilik tu ada sofa senang sikit… takkan nak buat dekat meja aku sempit sikit…. lagi pun dekat rest room tu tertutp sikit……
Masuk-masuk rest room aku terasa stim sebab ternanti-nanti saat-saat indah untuk aku….. aku cepat-cepat londehkan seluar aku, lepas tu spender aku….. Dia terkejut tengok kote aku… dalam hati aku takkan dia nie tak pernah tengok kote kot…. masa tu kote aku stim-stim suam aje…… aku bawak kote aku ke pada dia ….. dia malu-malu tengok tempat lain…… ake pun malu jugak tapi aku beranikan diri, aku duduk sebelah dia….. aku pegang tangan dia aku letakkan kat kote aku dia pegang tapi lemah je… mata dia masih pandang tempat lain…. Aku bersuara sikit ….. genggam kuat sikit…. dia pun genggam.. aku terus bersandar…. fuh tangan dia punya lah lembut… stim aku hanya dengan genggamannya…. Aku pun gerakkan tangan dia sbab aku tengok asyik stay aje….lama lepas tu aku lepas kan tangan aku tapi tangan dia masih mengurut kote aku….. wah respon baik punya…. masa nie kote aku dah mula nak menegang habis dah nie…. tiba-tiba dia toleh kat aku… masa tu aku tengah kejam-kejam celik…. sambil kawal nafas aku….. bila aku tengok dia, dia pandang tempat lain…. sekarang dia mula tengok kat kote aku… dia terkejut agaknya sebab tadi kote aku biasa aje tapi sekarang dah membesar……





0 Mengintip 1

Aku dibesarkan dalam sebuah keluarga yang sederhana maklumlah berasal dari tipikal kampung tradisi Melayu di era limapuluhan dengan empat orang adik-beradik dua lelaki dan dua perempuan. Secara kebetulan yang sulung dan bungsu adalah lelaki jadilah kami ini diapit balak. Bapaku seorang kerani di pejabat daerah manakala ibu mengambil keputusan berhenti kerja sebaik sahaja berumahtangga (menurut cerita nenek). Kami tinggal di sebuah kuarters kerajaan di bandar walaupun jarak dengan kampung nenek hanyalah kira-kira dua km sahaja. Hidup kami agak mewah masa itu malah bapa sering membawa kami berjalan-jalan dengan keretanya (tak ingat lagi jenisnya) dan kalau ada cuti panjang agak jauh juga kami berpergian tapi keadaan pada masa itu tidaklah seperti sekarang tambahan pula masa itu keadaan darurat masih menyelubungi Malaya. Kuarters yang kami diami itu kecil hanya terdapat ruang tengah, satu bilik, dapur dan bilik air. Bila malam abang akan tidur di ruang tengah manakala adik perempuanku, adik kecik dan aku akan tidur sebilik bersama ibu dan ayah. Ada sebuah pangkin dalam bilik yang menjadi tempat tidur kami yang perempuan berserta adik kecik dan selalunya ibu akan membentang tilam di bawah untuk tempat tidur mereka pula. Keadaan ini berterusan sehinggalah kami mula bersekolah malah ia telah menjadi rutin pula bagiku serta adik perempuan (Saleha) mengemaskan tempat tidur kami dan ibu pada setiap pagi. Abah selalunya awal-awal lagi dah hilang dan hanya kembali untuk sarapan sebelum bersiap ke pejabat. Jarak sekolah dengan kuarters kami terlalu dekat jadi jarang sekali kami menumpang kereta ayah kecualilah kalau hari hujan. Masa terus berlalu dan aku kini telah mencapai umur 11 tahun sedangkan Sal 10 tahun malah adik kecik juga dah tak tidur lagi dalam bilik sebab dia lebih suka tidur bersama abang di ruang tengah. Tubuhku juga telah mula ada perubahan dengan buah dadaku mula tumbuh tapi di ari-ari masih belum ditumbuhi bulu dan aku juga masih belum kedatangan haid. Sal juga dah besar hampir sama tingginya denganku tapi dadanya masih leper cuma anunya (pantat) sahaja yang membengkak hampir sama saiznya dengan pantatku. Satu malam aku terdengar suara ibu mengerang kecil tapi aku tak peduli sebab mungkin ibu bermimpi, cuma paginya semasa aku mengemaskan tilam mereka aku mendapati ada tompokan basah atas tilam, aku kehairanan mungkinkah ibu terkencing malam tadi hingga basah tilam tapi mungkin juga adik kecik yang kencing. Aku mendekatkan hidung pada tempat basah berkenaan tapi tiada berbau hancing lalu ku sentuh dan mendapati ianya agak lekit. Aku terus mengambil kain basah lalu membersihkan kesan itu lalu bersama Sal aku menjemurkan tilam berkenaan di tempat ampaian. Petang tu selepas balik dari sekolah aku bertanya ibu adakah adik kecik tidur dengannya semalam, ibu menjawab tidak dan aku tidak bertanya lagi. Semenjak adik kecik tidur dengan abang di luar aku sering mendengar suara ibu merengek atau kekadang nafas ayah yang keras di tengah malam. Ibu juga sudah sering bersolek tidak semasa adik kecik masih kecil dulu. Ibu sangat cantik kalau berdandan, kalah anak dara malah rakan-rakan ayah tidak percaya yang ibu telah beranak empat, perawakan inilah yang menjadikan aku begitu cemburu dengan kejelitaan ibu. Aku bertekad untuk menyiasat lebih lanjut mengapa ibu mengeluarkan bunyi seperti yang selalu aku dengar tu….Bilik kami itu biasanya diterangi oleh lampu 5w yang berwarna merah, kuning atau hijau, kebetulan ayah baru menggantikan lampu tidur berwarna kuning jadi kecerahannya agak nyata berbanding warna lain. Aku pura-pura tidur awal malam itu dan setelah memastikan semua orang telah tidur ayah masuk ke bilik dan terus berbaring di sebelah ibu….aku bergerak perlahan-lahan ke tepi pangkin bagi memudahkan penglihatan. Aku melihat ibu dan ayah bercium mulut dengan tangan ayah meraba di kawasan dada ibu, tak lama pakaian ibu ditanggalkan satu persatu menampakkan dengan jelas buah dada ibu yang masih mengkar dan ayah melekapkan mulut di situ. Ibu turut melondehkan kain pelikat yang dipakai ayah hingga telanjang bulat dan jelas ku lihat ada satu benda di celah kangkang ayah yang menegang dengan telurnya berbuai-buai bila diusap manja oleh ibu. Sementara itu jari jemari ayah bermain di celah kangkang ibu hingga ibu mengeluarkan bunyi yang selalu aku dengar itu. Perlahan-lahan ayah merebahkan badan ibu dan dia merangkak naik ke atas tubuh ibu secara mencelapak, kaki ibu terkangkang luas, ayah membawa benda tegang di celah kangkangnya ke arah kangkang ibu dan tangan ibu jelas memegang benda berkenaan lalu membawanya ke…… Aku telah turun dari pangkin untuk mendapatkan sudut yang paling hampir tanpa disedari oleh mereka. Aku nampak dengan jelas kote ayah memasuki lubang pantat ibu dan tak lama ayah mendayung dengan laju bertalu-talu, ibu mendengus keras menahan tujahan ayah sambil tangannya memaut erat badan ayah. Nafas ayah juga kian keras bak lembu jantan tok ayah di kampung. Kemudiannya aku nampak ayah mengiringkan badan ibu dan memasukkan kotenya sekali lagi secara mengiring, cukup jelas ku lihat kote ayah menyelinap masuk ke lubang pantat ibu bertalu-talu dengan bunyi berdecap-decap. Ibu kemudiannya naik ke atas ayah pula seolah-olah menunggang ayah dengan batang kote ayah terbenam jauh ke dalam pantat ibu. Kepala ibu oleng kiri dan kanan dan aku dengar ibu berbisik manja…..sedap bang….sedap…..saya nak sampai ni…. Ayah kemudiannya menelentangkan semula ibu dan terus menikam kotenya dengan keras ke pantat ibu laju berulang-ulang. Kaki ibu telah membelit pinggang ayah dan tak lama mereka berpelukan tapi badan mereka kejang cuma terhinggut-hinggut sambil mendesah dengan kuat. Berikutnya ayah terdampar di perut ibu sambil ibu membelai rambut ayah dan ayah mencium dahi ibu mereka begitu puas. Tanpa ku sedari episod mereka itu telah menyebabkan pantatku sendiri basah bila aku menyentuhnya untuk membetulkan kainku yang turut terdedah….rupa-rupanya secara tak sedar jari-jariku telah mengusap manja sekitar tundun dan pantatku. Aku naik semula ke atas pangkin untuk pura-pura tidur semula, tak lama ayah bangkit lalu keluar dari bilik dan aku dengar ia masuk ke bilik mandi, ibu terus mencapai selimut dan terus berdengkur. Aku menyelak semula kain lalu bermain dengan pantatku semula, rasa sedap membakar tubuhku menjalar ke segenap urat dan nadi, aku tak sedar lagi hanya rasa sedap itu sahaja yang ku inginkan. Tiba-tiba aku merasakan ada jari-jari lain yang turut meraba pantatku dan terkejut sungguh bila aku membuka mata ku lihat ayah duduk di birai pangkin mengusap alor pantatku yang dah berlendir rasanya. Ayah mencium pipiku sambil berbisik sabarlah nak….nanti abah akan ajar dan puaskan nafsu mu kemudian. Aku sebenarnya tak faham apa maksud bisikan ayah itu dan tak lama ayah berbaring semula di sebelah ibu dan terus tidur. Hujung minggu tu kami balik ke rumah nenek dam bercadang bermalam di sana, tok ayah menyembelih ayam untuk lauk kami malam nanti. Ayah meminta diri untuk beredar dulu kerana ada kerja yang perlu dibereskan di rumah dan akan datang petang nanti. Aku memberanikan diri untuk ikut sama kerana ada kerja sekolah yang belum selesai kataku, jadi aku dan ayah menaiki kereta untuk pulang ke rumah dan kami tidak bercakap di sepanjang perjalanan yang pendek tu. Sampai di rumah aku terus membuat kerja rumah yang belum selesai sambil ayah ku dengar mengetuk mesin taipnya. Tiba-tiba ayah memanggilku masuk ke bilik tidur. Ayah dah bersalin kain pelikat rupanya, ia bertanyakan apakah aku melihat perlakuannya dengan ibu malam itu….aku hanya anggukkan kepala dan ku terangkan aku nampak semuanya. Ayah cuma senyum lalu menarik tubuhku ke badanya ia mengusap-ngusap manja rambutku lalu mencium pipiku, tak lama ia mencium bibirku yang kaku kerana aku tak faham apa-apapun lagi tapi tubuhku dah mula menggigil ketakutan. Ayah memujuk dengan kata-kata yang manis dan berkata ia akan mengajarkan aku bersetubuh macam apa yang dia lakukan dengan ibu tapi ini mestilah dirahsiakan hanya aku dan dia sahaja yang tahu. Aku hanya angguk kepala sahaja. Ayah melucutkan pakaianku satu persatu hingga telanjang bogel, tangannya mula meraba dadaku yang baru nak membengkak dan memicit-micit puting tetekku yang begitu kecil tapi dah mampu menegak bila di sentuh. Ayah mencempung aku lalu membaringkan diriku di atas pangkin yang telah siap berbentangkan tilam serata di alas dengan kain lampin adik kecik. Tangan dan jari ayah mengusap dan menjalar seluruh tubuhku habis semua sudut tubuhku disentuh, raba dan diciumnya. Bila saat misainya menyentuh bibir pantatku dan lidahnya menjilat lurah pantat yang dah berair tu punggungku terangkat ke atas menahan rasa berahi yang teramat ku rasakan. Aku terasa macam mahu terkencing lalu berbisik dengan nafas yang tersekat-sekat….ayah sakin nak kencing lalu jawabnya kencinglah tak apa, habis seluruh tubuhku bergetar bila “kencingku” sampai tapi tak ada air macam selalu cuma pantatku rasa berdenyut-denyut dan bertambah basah. Ayah melondehkan kainnya mempamerkan kotenya yang mencanak tegang, inilah kali pertama ku lihat kote ayah secara dekat dan dalam keadaan tegang pula. Kote ayah memang besar dan panjang dengan kepalanya bertakuk terhinggut-hinggut. Ayah mengambil tanganku lalu membawanya untuk ku pegang dan diajarnya cara mengurut, kote ayah bertambah keras ku rasakan dan tak lama ayah mendekatkan kepala kotenya ke mulutku, aku faham apa maksud ayah kerana pernah nampak ibu melakukannya sebelum ini dan aku terus membuka mulutku membenarkan kepala kote ayah memasukki mulutku. Tapi tak banyak yang mampu mulutku lakukan kerana batang kote ayah yang besar tu tak mampu ku telan semuanya. Mata ayah terpejam sambil mulutnya membebel sedap…sedap hisap lagi nak sedap. Setelah puas batang pelirnya ku hisap dan ku sedut, ayah membaringkan aku dengan mengangkangkan kakiku seluas mungkin. Ayah membelek-belek bibir cipapku sambil mengusap-ngusap manja biji kelentitku yang dah keras rasa nak tercabut keluar dari tapaknya. Ayah menghampiriku, menolak kakiku ke atas sambil menggeselkan kepala kotenya ke lurah cipapku, aku menahan nafas menanti apakah yang akan berlaku seterusnya. Geselan ayah semakin keras lalu membuka lubang cipapku buat pertama kalinya sambil diulitnya berkali-kali lubang kecil itu sesekali terasa ditekan-tekannya lubang cipapku yang sangat kecil berbanding batang pelirnya yang besar itu. Ayah berbisik lagi….sakin sabar ya….mungkin sakin akan rasa perit sikit tapi takpa ianya tak lama….ayah cuba masukkan batang ayah sikit-sikit….sakin kangkang luas-luas dan tarik nafas dalam-dalam. Sekali lagi aku merasakan ayah mengulitkan kepala kotenya di lubang pantatku dan kali ini ku rasakan ianya terbenam bila ayah menekan masuk, ayah terus menekan hingga sampai ke kulipis daraku dan berhenti, aku mengangkat kepala untuk melihat apa yang terjadi di celah kangkangku dan ayah terus memangku kepalaku bagi membolehkan aku melihat dengan jelas, walaupun sudah sampai ke kulipis dara tapi ku lihat hanya kepala kote sahaja yang tenggelam sedangkan batang kote ayah masih banyak di luar. Aku bergayut kepada lengan ayah sambil mataku memandang terus adegan di celah kangkang….dan tetiba sahaja ayah mendengus seraya mendorong dengan kuat batang kotenya ke dalam lubang pantatku….adoi..adoi….sakitnya ayah jeritku tapi ayah terus mendorong masuk batang kotenya terasa bagai dicarik dengan pisau bila batang kote ayah membelah kulipis daraku, air mataku meleleh tanpa dapat ku tahan dan ayah terus-terusan menekan masuk hingga santak tak boleh masuk lagi. Ayah menyeka air mataku sambil berkata….sabarlah sakin….biar ayah main puas-puas….alang-alang dah buat kita buat betul-betul….dan aku hanya angguk. Ayah menarik keluar batang kotenya yang melekat dengan darah daraku, membaringkan aku telentang semula, secara mencelapak ayah memasukkan semula kepala kotenya bila terasa aku mengangkat naik tundunku. Ayah kemudiannya dengan sekali henjut terus mendorong masuk sampai habis dan kemudiannya menarik keluar semula, pergerakan ini mulanya perlahan tapi bila dirasanya lubang cipapku telah dapat menerima kemasukan batang pelirnya itu ayah melajukan pergerakkannya keluar masuk. Aku tak dapat nak bayangkan rasanya sedap sungguh hilang segala sakit timbul rasa nikmat yang tak terperi sedapnya, ayah terus mendayung dengan laju dan entah berapa kali aku dah “terkencing” aku tak pasti lagi malah aku rasa hampir pengsan menahan gelora berahi yang bertatap di seleuruh urat nadiku. Ayah kemudiannya kejang sambil menojah masuk sedalam yang boleh, memeluk tubuh kecilku sekemasnya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantatku buat pertama kalinya, aku dapat merasakan pancutan demi pancutan air maninya mengenai pangkal rahimku dan aku turut “terkencing” sekali lagi dinding lubang pantatku menyepit kote ayah dengan kuatnya seolah tak mahu melepaskannya lagi. Ayah terkulai lesu sambil mencium dahiku ia berbisik….sakin hebat macam emaknya juga….ketat sungguh lubang sakin….kita main selalu macam ni ye….ayah memujukku agar meneruskan senggama kami. Aku membalas ciuman ayah sambil berbisik….sakin izinkan bila sahaja ayah nak…nak….main pantat sakin mainlah tapi buat macam tadi dan jangan kasi emak tahu. Ayah memelukku sekali lagi sambil perlahan-lahan membaringkan aku dan menarik keluar batang kotenya dari lubang cipapku yang dah terpokah dikerjakannya. Lubang pantatku terpelohong agak lama sebelum merapat semula, maklumlah lubang pantat muda yang diradak dengan hebat dah tentulah terkejut tapi aku cukup puas melakukan persetubuhan dengannya walaupun ia adalah ayahku sendiri.




0 Mengintip 2

Pengalaman pertama senggama cukup mengasikkan dan nyerinya masih terasa di pantatku buat beberapa hari. Walaupun ada terasih jerih tapi rangsangan untuk terus menikmatinya membara di hatiku, namun apakan daya sebagai gadis sunti yang baru berusia sebelas tahun tidak mudah bagiku mendapatkannya hanya pada ayah sahajalah harapanku. Hubungan ayah dan ibu semakin intim sebab setiap malam aku menyaksikan mereka melakukannya malah kali ini mereka lebih berani tanpa mengira sama ada kami telah tidur atau belum mereka tetap melakukannya. Satu hari adikku Sal bertanya apakah yang dilakukan oleh ayah dan ibu, adakah mereka bergaduh atau sebab lain. Aku jawab sebenarnya mereka sedang berkasih sayang itu sebab kau nampak mereka bercium dan berpeluk, tapi kenapa ayah mesti masukkan kotenya ke dalam pantat emak? Aku terkedu tak tahu apa nak jawab…..sebab….sebab ayah nak kencing dalam pantat emak. Habis kalau gitu ayah boleh juga kencing dalam pantat kita sebab ayah juga sayangkan kita…ye tak? Nantilah akak tanyakan ayah sama ada boleh atau tidak. Petang itu setelah ayah pulang aku menyampaikan apa yang ditanyakan oleh adikku kepada ayah dan dia tergelak sambil mengusap manja rambutku. Ayah seterusnya mencium bibirku dan terus mencempung aku masuk ke dalam bilik kebetulan mereka yang lain berada di belakang rumah sedang membersihkan kebun kecil yang subur dengan pelbagai jenis sayuran. Ayah berbisik yang dia nak kencing dalam pantatku. Kami tergesa-gesa melucutkan pakaian dan aku terus sahaja berbaring telentang sambil mengangkangkan kaki membuka ruang pantatku untuk di setubuhi oleh ayah. Sempat juga ayah menjilat dan mengulum biji kelentitku sebelum kembali mencium bibirku, aku tak perasan tiba-tiba sahaja terasa benda mengkar, besar dan keras menenyeh lubang pantatku untuk memasukkinya. Agak payah juga kote ayah nak masuk kerana sudahlah pantatku kecik ianya belum begitu bersedia untuk menerima kemasukan kote besar ayah. Bagaimana pun ayah menekan juga dengan keras dan aku terasa begitu sakit walaupun kote ayah telah memecahkan daraku sebelumnya. Ayah jadi tak sabar lalu menarik keluar sampai habis dan sebelum aku sempat menarik nafas ayah sekali lagi menojah dengan keras kotenya ke dalam lubang pantatku, berderit-derit rasanya kote ayah menyelinap masuk jauh ke dalam pantatku hingga santak ke pangkal rahim, aku menggigit bibir menahan jeritan kerana tojahan ayah terasa begitu sakit, airmataku merembas keluar tapi ayah tidak pedulikan semua itu lagi ia terus sahaja menojah keluar masuk dengan pantas dan bertalu-talu sehingga habis terhinggut-hinggut pangkin menahan hentakan ayah. Pantatku terasa macam nak pecah dikerjakan oleh ayah dan perlahan-lahan rasa sedap yang selalu aku bayangkan itu mula bertapak bermula dari kawasan pantat, naik ke ari-ari, turun ke kaki, naik ke dada dan merayap ke seluruh tubuh. Aku mula terasa lazatnya disetubuhi ayah buat kali kedua, tanganku memeluk erat tubuh ayah sambil kakiku memaut dengan kuat punggungnya sambil mulutku becok membebel sedap ayah….sedap ayah….sakin nak lagi…. Aku terus mengangkat punggung ke atas serapat mungkin dengan perut ayah dan tidak membenarkan ia bergerak lagi, aku melekap bagaikan anak kera di bawah perut ibunya. Secara luar kawal rongga pantatku menyepit kote ayah beralun-alun sambil nafasku tersekat-sekat dan ayah hanya membiarkan aku begitu, barulah aku tahu rupanya itulah yang dikatakan klimaks atau cumming yang sering diperkatakan orang. Ayah hampir memancutkan kencingnya bila dari kejauhan aku mendengar suara emak memanggil namaku meminta tolong mencabut ubi, ayah terkejut lantas mencabut keluar batang pelirnya dari cengkaman lubang pantatku. Kote ayah begitu besar, panjang dan berkilat serta terhangguk-hangguk, ayah memejamkan matanya menahan pancutan aku kira kerana tak kesampaian. Aku kesian melihat ayah tak sempat memuntahkan kencing pekatnya dalam pantatku seperti kali pertama dulu, ayah menarik tanganku sambil menyuruh aku ke bilik air membasuh celah kangkangku yang berlendir sambil meminta aku berpakaian semula. Sebaik sahaja aku keluar dari bilik air ayah membuat isyarat agar menutup mulut dan berbisik lain kali ayah akan kencing dalam pantat Sakin hari ni tak sempat pegi cepat tolong emak di kebun nanti ayah datang. Aku terus ke kebun dan membantu emak mencabut ubi nak buat kerepek katanya sebab itu banyak yang perlu dicabut. Sal adikku menghampiriku lalu bertanya mengapa lambat sangat aku jawab sakit perut jadi lama kat bilik air, ia hanya tersenyum sambil berbisik akak jangan bohong tadi Sal nampak akak dan ayah bertenggek tu mesti ayah nak kencing dalam pantat kakakkan? Sama macam ayah buat dengan mak setiap malam tu, ha la Sal selalu intai malam-malam nampak ayah dan emak bertenggek…. Aku cepat-cepat menarik tangan Sal agar beredar jauh sikit daripada emak bimbang dia mendengarnya, jadi selama ini Sal tahulah ayah selalu kencing dalam pantat emak? Ia angguk tapi baru tadi Sal nampak ayah buat dengan kakak. Aku panik dan sebaik sahaja nampak ayah keluar untuk membantu kami emak terus balik ke rumah untuk masak katanya jadi kami kena habiskan kerja-kerja yang belum selesai. Abah dan adik lelaki turut balik tinggallah kami bertiga sahaja, aku terus mengadu kat ayah yang Sal nampak apa yang kami lakukan tadi, muka ayah memerah bila mendengarnya tapi cepat-cepat memujuk Sal agar tidak menceritakannya kepada sesiapa juga. Sal hanya angguk tapi sempat berkata boleh dengan syarat ayah mesti kencing juga dalam pantat Sal, ayah memandang ku meminta kepastian aku angguk sambil berbisik ke telinga ayah Sakin rasa adik boleh sebab pantat Sal lebih kurang sama besar macam pantat Sakin. Ayah menyelak seluar dalam Sal yang sedang mencangkung untuk kepastian dan terserlah pantat Sal yang putih gebu dengan alornya yang merekah ayah berkata nanti ayah cari waktu yang sesuai dua-dua anak ayah ni memang baik kan…kann.




0 Mengintip 3

Malam itu kami merebus ubi agak banyak dan selepas disejukkan kami potong nipis-nipis supaya dapat dijemur untuk dijadikan kerepek ubi bersira. Ini merupakan pendapatan tambahan ibu kerana banyak tempahan yang diperolehi untuk memasarkannya, kerepek ubi emak sedap lembut dan manis. Kami tidur awal kerana pagi-pagi lagi ayah akan membawa kami berjalan-jalan menyusuri dusun melihat kalau ada buah-buah kayu yang telah ranum boleh dibawa pulang. Bangkit pagi kami terus sahaja berpakaian dan tergesa-gesa bersarapan tapi emak cepat-cepat memotong kalau semua pergi sapa nak tolong emak jemur kerepek yang telah disusun dalam dulang tu katanya. Akhirnya abang dan adik tinggal di rumah sebab ibu terpaksa menjemur kerepek sedangkan kami terus masuk ke dalam kereta ayah sambil melambai-lambaikan tangan kepada adik kecik yang menangis hendak ikut.

Dusun ayah agak jauh juga sebab melepasi kampung nenek dan selalunya ayah akan membawa senapang patah sambil-sambil tu boleh juga menembak ayam hutan atau napuh yang masuk ke dusun mengutip buah-buah kayu yang gugur. Memang dusun ayah bersempadankan hutan dengan anak sungai yang jernih airnya mengalir di pinggir dusun, pada awalnya banyak anak-anak tanaman yang dirosakkan oleh binatang liar tapi dengan bantuan kakitangan mergastua menghalau haiwan berkenaan, pokok-pokok tanaman beransur besar dan berbuah. Durian, rambutan, pulasan, langsat dan duku merupakan yang banyak sekali ditanam tapi buahnya banyak yang dimakan tupai serta pelbagai lagi binatang hutan namun ayah tak pernah merungut sebab dusunnya memang terletak dipinggir hutan cuma dapatlah juga kami sekeluarga merasanya bila musim buah mendatang.

Pagi tu sebenarnya musim buah sudahpun berlalu kalau adapun hanya tinggal rambai dan pulasan yang masak lewat jadi sesampai sahaja aku dan Sal terus sahaja menuju ke arah pokok-pokok pulasan manakala ayah memanjat pokok rambai. Banyak juga yang kami dapat pagi itu lalu menghimpunkannya di dalam pondok. Kami makan dan bermain dengan puasnya hari itu. Menjelang tengahari aku dan Sal bercadang untuk mandi di sungai, kami terus membuka pakaian telanjang bulat dan terjun ke sungai bukannya ada orang lain. Sedang enak kami mandi ayahpun sampai lalu join sama tapi ayah memakai seluar pendek dan mendapatkan kami, ayah memeluk dan menciumku tanpa menghiraukan kehadiran Sal aku dapat merasakan batang pelirnya keras mencucuk kawasan ari-ariku. Setelah itu ayah menarik tangan Sal dan mendakapnya pula sambil ayah mengesel-geselkan pipinya ke pipi Sal yang menyeringai kegelian, ayah terus mencium Sal dan agak lama untuk membolehkan Sal dapat merasa serta membalas ciuman seorang lelaki. Setelah puas bercium dan meraba kami berdua ayah menyuruh kami naik dan masuk ke pondok.

Rupanya ayah telah siap membentang tikar serta membersihkan habuk-habuk di lantai, ayah memberi isyarat supaya aku berbaring di atas tikar dan sebaik sahaja aku baring ayah terus menggomolku dengan rakusnya, ayah mencium bibirku sambil tangannya menjalar ke seluruh tubuhku dari puting tetekku hinggalah pantatku habis dikernyam oleh ayah dan aku menjadi begitu bernafsu sekali dengan air pantat merembes keluar membasahi kawasan cipap dan lubang pantatku. Setelah memastikan lubang pantatku bersedia ayah meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke mulut lubang pantatku dan dengan sekali henjut batang pelirnya membelah masuk ke dalam lubang pantatku, ayah menarik keluar semula dan menekan masuk sekali lagi dengan keras menyebabkan kemasukan kali kedua ini santak sampai ke pintu rahimku, aku berasa begitu senak dengan batang pelir ayah yang besar dan panjang terbenam jauh dalam lubang pantatku. Ayah meneruskan menyorong-narik batang pelirnya dan dayungannya menjadikan aku begitu ghairah sekali tak lama akupun memeluk erat badan ayah dan klimaks menggigil-gigil tubuhku menahan rasa berahi yang membalut seluruh tubuhku. Sepanjang episod main tu Sal tergamam tapi tetap memerhatikan setiap pergerakan kami sambil tangannya memicit-micit kawasan pantatnya yang putih bersih tu.

Ayah menarik keluar batang pelirnya lalu menarik badan Sal seraya memeluknya, ayah mencium bibirnya sambil tangannya merayap di dada leper Sal. Tak lama Sal membalas ciuman ayah dan puting kecilnya tegak membolehkan ayah menggentelnya, Sal menggelepar menahan berahi buat pertama kali sambil jari-jari ayah kini bermain di celah-celah bibir pantat Sal yang dah membengkak cukup tembam aku kira. Ayah kemudiannya menjilat kawasan pantat Sal dan mengulum biji kelentit Sal yang sungguhpun kecil tapi nampak seolah-olah berdiri. Sal mengangkat naik punggungnya seraya menggesel-geselkan pantatnya ke muka ayah dan tak lama aku kira ia mencapai klimaknya yang pertama dengan nafasnya mendengus sambil ia merengek-rengek kecil tak tahu apa butirnya. Ayah mencelapak di celah kangkang Sal menguaknya supaya membuka lebih luas meletakkan kepala kotenya yang dah berkilat dengan air pantatku sambil menojah-nojah kecil di mulut lubang pantat Sal. Adikku terdongak menahan asakan kote ayah yang besar dan panjang dan sedikit demi sedikit kepala pelir ayah tenggelam ke dalam rekahan pantat Sal. Ayah menarik semula dan mengulanginya semula berkali-kali, ayah kemudiannya meminta agar Sal menahan kalau sakit. Ayah meletakkan tangannya di bawah punggung Sal yang begitu kecil berbanding dengan punggungku yang dah mula mengembang, ayah menarik nafas lalu mengangkat punggung Sal dan dalam masa yang sama menekan masuk dengan keras batang pelirnya ke dalam lubang pantat Sal yang amat kecik dan sempit, hasil pergerakan serempak punggung Sal dan kote ayah menyebabkan batang pelir ayah merobos masuk dengan cepat dan seterusnya memecahkan selaput dara Sal dengan tiba-tiba, Sal menjerit kesakitan meronta-ronta untuk melarikan dirinya tapi ayah sekali lagi menarik keluar dan menojah dengan cepat kotenya ke dalam lubang pantat Sal. Kini jelas kelihatan batang kote ayah terbenam tapi masih berbaki tak dapat masuk habis seperti lubang pantatku juga aku agak lubang pantat Sal juga masih cetek berbanding dengan kote ayah yang besar dan panjang.

Tanpa memperdulikan tangisan Sal ayah terus menyorong-narik batang pelirnya bertalu-talu sehingga Sal terdengik-dengik menahan hentaman ayah. Nampaknya dengan Sal ayah lebih ganas berbanding kali pertama ayah memecahkan daraku tempohari, namun selepas lima minit aku lihat tangan Sal sudah memeluk badan ayah dengan kejap sambil mulutnya berbunyi macam orang bersiul. Aku mendekatinya perlahan-lahan ku dengar suaranya tersekat-sekat …..sedap….sedap…..ayah main lagi….lagi. Agaknya akupun macam tu jugak tapi dalam kealpaan itu memang tidak perasan membebel yang bukan-bukan. Sama macam emak bila kena main dengan ayah mulutnya meracau entah apa-apa. Ayah melajukan pergerakan sorong tariknya dan aku kira Sal dah klimak lagi dan tak lama selepas itu ayah membenamkan terus batang pelirnya sedalam yang mampu ditembusinya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantat Sal yang kelihatan mencengkam batang pelir ayah, badan ayah melengkung berulang kali untuk setiap pancutan yang dilepaskan aku agak banyak juga air ayah yang memancut sehingga meleleh-leleh keluar dari lubang pantat Sal kerana masakan lubang kecik dan cetek milik kami mampu menampung pancutan penuh air mani lelaki dewasa seperti ayah. Sal terkapar bagaikan orang pengsan hanya dadanya sahaja yang berombak-ombak, bibir pantatnya terpokah luas sambil air mani ayah meleleh keluar jatuh ke punggung dan terus ke tikar.

Ayah menggamitku supaya menhampirinya kemudian ia mengambil air mani yang keluar daripada pantat Sal lalu melumurkannya di sekitar lubang duburku sambil aku berbaring mengiring dengan sebelah kakiku menegak di bahu ayah, ia juga melumurkannya kepada batang pelirnya yang masih keras walaupun dan memancutkan air. Aku tak pasti apa yang bakal dilakukan oleh ayah tetapi dengan tiba-tiba ayah meletakkan kepala kotenya yang besar tu di mulut lubang duburku lalu menekan perlahan-lahan tetapi kejap. Kepala kotenya membelah sedikit demi sedikit lubang dubur yang kian sebu ku rasakan, aku menahan ayah agar tidak memasukkan lagi sebab amat sakit ku rasakan. Ayah terus mengulit-ngulitkan batang pelirnya setakat hasyafah dan lubang duburku juga agak relaks seketika dan sedang aku berkira-kira apa nak jadi ayah dengan rakusnya menojah masuk berderit-derit rasanya melepasi cengkaman mulut duburku terbenam habis sampai ke pangkal kotenya sebab dapat ku rasa bulu di ari-ari ayah mencucuk-cucuk punggungku. Aku menjerit cukup kuat hingga bergema ke hutan di sebelah sebab sakitnya tak dapat ku bayangkan bagai dicarik dengan sembilu cukup pedih dan aku kira duburku terkoyak sedikit sebab terasa ada darah yang meleleh keluar. Ayah dah naik hantu terus sahaja membenamkan bertalu-talu ke dalam lubang duburku sehingga hampir pitam aku menahan asakan batang pelir ayah, sambil tu aku nampak ayah turut melumurkan air daripada pantat Sal ke lubang duburnya yang sedang dalam posisi merangkak (doggie). Ayah mencabut keluar batang pelirnya daripada lubang duburku lalu mengacukannya pula ke lubang dubur Sal, setelah mengulit-ngulit dan dapat membenamkan kepala kotenya ayah tanpa belas kasihan terus menghentak dengan keras bertalu-talu sehingga terbenam habis batang kotenya, sekali lagi gema jeritan memecah kesunyian hutan Sal meraung-raung sambil tangannya menumbuk-numbuk tikar menahan kesakitan dek radakan batang pelir ayah. Ayah terus memacu pergerakkannya keluar masuk lubang dubur Sal, ayah kemudiannya meminta aku turut merangkak di sebelah Sal yang terhinggut-hinggut menahan pacuan ayah tak lama ayah mencabut keluar lalu meletakkan kepala kotenya kembali ke mulut lubang duburku, aku menahan nafas seraya mengemutkan lubang dubur tak memberi izin untuk dipokah lagi. Ayah memicit-micit punggungku sambil berkata lepas jangan kemut nanti lagi sakit katanya aku merelakskan sedikit lubang duburku dan zaaap batang pelir ayah menerobos masuk tapi kali ini ayah membenamkan terus sampai ke pangkalnya. Aku dapat mengesan kote ayah bertambah besar dan keras dan terus menuntahkan air maninya buat kali kedua jauh dalam lubang duburku, menggigil pehaku menahan pancutan mani ayah yang sudah berkurangan jika dibandingkan dengan pancutan awal di lubang pantat Sal. Setelah agak mengendur barulah ayah mencabut keluar batang pelirnya.

Ayah mendakap kami berdua lalu mencium dahi dan pipi kami sambil berbisik ayah sayang kamu berdua kami juga amat sayangkan ayah, kami turun semula ke sungai membersihkan diri dan mandi sebelum berpakaian dan berkemas untuk pulang ke rumah. Selepas peristiwa di dusun tepi hutan itu ayah sering mengulangi memainkan pantat dan dubur aku dan Sal malah kekadang tu selepas menenggek emak ayah masih mampu menenggek kami pula. Bagaimana pun selepas kami mengalami haid ayah begitu berhati-hati hanya bila dia pasti kami dalam masa selamat sahaja barulah ia melepaskan pancutan maninya ke dalam lubang pantat kami jika tidak selalunya di luar ataupun lubang dubur kamilah yang jadi mangsa.

Perbuatan ayah ini berterusan sehingga kami meningkat dewasa malah berlanjutan sehingga kami dah kawinpun….tapi nantilah andainya Mayong masih sudi untuk mengolah kisahku ini akan ku ceritakan pula bagaimana ayah melakukannya apabila kami telah dewasa dan berkahwin.





0 nama aku man

Nama aku Man.aku ni pemalu aku ske jeles ngan kawan-kawan yg ada awek sebab tu aku suka melancap.Kat sekolah aku tu ade cikgu cantik yang aku panggil Teacher Intan. Petang tu...selepas latihan sukan aku tak balik kerumah ,Teacher Intan mengajak aku balik kerumahnya terus.Untok pengetahuan pembaca aku belajar kelas tambahan (tusyion)matematik dengan Teacher Intan.Teacher Intan mengajak aku balik kerumahnya untok membantunya.Hari tu Teacher Intan memandu begitu laju sekali.Sampai dirumahdia menyuroh memberitahu ibu ku yang aku balik lewat kerana membantu cikgu.Ibu kumembenarkannya.Sampai dirumah tiada orang lain cuma kami berdua saja."Cikgu...mana adik cikgu Leha tuuuu""Dia balik KL ada hal.lusa baru balik"Aku memang dah biasa dengan rumah Teacher Intan ni."Tutup pintu tu dan kunci"katanya.Sambil tu Teacher Intan terus membuka baju T nya yang basah berpeloh masa sukan tadi sambil menuju kebilik air.Aku jadi terkejut.Teacher Intan langsung tak malu dalam hati ku..Aku terus menuju keruang tamu dan terdengar bunyi air paip.Bermakna Teacher tengah mandi."Man...kamu tak nak mandi ke?""Tak apalah Teacher,saya tak bawa baju."kata ku."Mari sini tolong saya sekejap"teriak Teacher Intan Aku pun terus menuju kebiliknya....berdebar aku bila nampak Teacher mandi telanjang dengan tidak tutup pintu bilik air.Aku jadi tersipu sipu dan agak malu.Aku pun keluar semula."Hei..Man ..marilah sini kan teacher panggil ni...."Dengan malu malu aku menghampirinya.Aku jadi tak tentu haladibuatnya.Semua tuboh teacher aku nampak.teteknay ...pukinya pun aku dah nampak."Man buka laci tu ada sabun "aku pun ambil sabun tu dan menghulurkanpadanya sambil memandang kearah lain."Hei..Man tengoklah sini.."Semasa aku menghulurkan sabun tu Teacher Intan terus menarik tangan aku masok keBilik air tu.Habis semuabasah baju aku...cikgu memeluk aku dengan erat sekali di bawah pancutan air."Man mandilah sekali dengan teacher ya"katanya sambil membuka baju aku..Masa tu butoh aku dah mula menegang."Bukak lah seluar tu Man" Dngan malu aku pun membuka seluaraku yang dah basah tu.Apa lagi menonjollah keluar butoh aku tuuu."EEEEdah tegangbutoh Man ..."dengan rakusnya Teacher terus memegang butoh aku...teacher terus melumor butoh aku dengan sabun .Aku rasa geli dan menggigil sambil memegang kedua dua bahu teacher Intan."Sedap tak Man kena lancap"aku mengangguk.Aku memberanikan diri memegang tetek teacher."OH..berani ya pegang tetek teacher"aku jadi malu.Teacher terus menghalakan teteknya kemuka ku."Man..hisap tetek teacher.."sambil tangan terus melancap butoh aku."Oh..Man sedapnya.."teacher terus memaut badan aku ajak dudok.Teacher Intan memalingkan badan nya dan mengulum butoh aku .Aku betul betul sedap..teacher melekapkan pukinya dimulut ku."Man ...hisaplah..teacher punya tu..."katanya.Aku pun tungu apa lagi..itulah pertama kali aku tengok perempuan telanjang.Apalagimenjilat pantat.Macam macam rasaada .Masin ..payau .Sedap juga pantat kata hati ku."Oh Man....dahlah bangun,naik atas katil ya..."pintanya.Aku lihat muka teacher merah padam."Nanti basahlah tilam tu"kata ku.Teacher terus menarik tangan ku naikkeatas katil.
"Man...hisap tetek teacher lagi" aku menghisap tetek teacher dgn rakusnya.Puting tetek teacher dah mula naik.Tangan teacher tak lepas lepas memegang butoh aku.Tanpa disuroh aku menghisap pantat teacher sekali lagi.Aku menjilat jilat dicelah pantat
teacher,aku menjolok pantat teacher dengan jari dia betul betul sedap....."Man ..dahlah mari main""Teacher saya takut..""Apa nak ditakutkan "teacher memegang butoh aku dan menhalakan kepantatnya..."Man...tekan Man.."teacher memaut rapat badan aku..Aku terasa butoh aku masuk agak sakit masuk kedalam pantatnya.Terasa butoh aku macam diramas ramas didalam pantat tu.."Man...teacher dah tak tahan lagi ni Ooooooo sedapnya..Man""Aduh ..Man sedapnya...."teacher pelok badan ku sekuat kuatnyasambil mengangkat punggongnya."OH..Man cepat Man..teacher dah Man....Oooooooo"Aku terus menarik butoh aku sikit dan menolak masuk .Aku lihat muka teacher berpeluh peluh.Aku pun terasa air mani terpancut didalam pantat teacher..Teacher....ooo sedapnya teacher "sambil terus menekan butoh ku kedalam pantatnya."Man...dah lah ..keluarkan"Aku mencabut keluar butoh aku....."Terima kasih Man..."





0 Cikgu Faridah

Cikgu Faridah merupakan seorang yang tegas dan garang.Ramai pelajar
yang bencikan sikapnya yang selalu mendenda pelajar tak tentu
pasal.Asal ada sahaja pelajar yang buat hal habis satu kelas jadi
mangsa.kebetulan kelas aku pada tahun ini diajar olehnya.Setiap kali
diberi kerja rumah aku tak pernah siap.Nak buat macam mana aku tidak
begitu gemar dengan matapelajaran itu disebabkan oleh sikapnya.
Namun aku telah lama memendam rasa dengan cikgu faridah.Walaupun
sikapnya buruk namun ada sesuatu yang bagiku tidak buruk.Beliau
mempunyai bentuk badan yang menarik.Buah dadanya besar.Walaupun
beliau sering mengenakan tudung namun tidak mampu untuk menghalang
fikiran ku untuk berimaginasi tentang dirinya.Dia sentiasa ku buat
model untuk melancap.Aku sentiasa berangan-berangan dapat bersetubuh
dengannya.Kebetulan pula aku memang menggemari adegan sex secara
paksa atau nama lainnya rogol.
Hari ini hari selasa.dua matapelajaran terakhir adalah
matapelajaran pendidikan seni.Huh aku memang sudah sedia untuk
dimaki olehnya.Oleh kerana kerja yang disuruh selesaikan belum lagi
aku buat.tapi selalunya bukan sahaja dimaki.Aku juga sudah lali
dengan sebatan rotan yang datang dari tangannya.
Seperti yang telah ku jangka .Apabila tiba waktu pendidikan
seni.Hukuman pun dijalankan.Tapi yang peliknya kali ini aku yang
paling teruk terkena hukuman.Pelajar lain hanya setakat dirotan di
tangan.Aku bukan setakat dirotan ,malah dimaki hamun dan dihalau
dari kelas itu.Beliau berkata tidak tahan lagi melihat muka aku.Huh
panas betul hati aku hari ini.Naik segan aku dengan pelajar lain.Aku
pun mula berjalan keluar dari kelas tanpa ada tujuan.Aku pun singgah
sekejap di tandas untuk melepaskan geram.
Semasa didalam tandas aku pun melepaskan boring dengan menghisap
rokok.Wajah cikgu Faridah tidak hilang dari fikiran ku.Cikgu yang
sentiasa mendatangkan masalah kepada aku.Tiba-tiba aku mula terfikir
yang bukan dia sahaja yang boleh mendenda aku.Aku juga punyai daya
untuk mendenda dia.Mengapa aku tidak mendenda dia setelah dia buat
aku begini .Mungkin dulu dia tidak mendenda aku secara
keterlaluan.Tapi sekarang dia telah membuatkan sabar aku pergi ke
tahap kemuncak.Aku mula berfikir bagaimana untuk mencari peluang
untuk mengenakannya.
Bilik cikgu faridah sepatutnya terletak di bilik guru.Tapi mungkin
disebabkan beliau merupakan seorang guru panitia pendidikan
seni.Beliau sentiasa berada di makmal pendidikan seni.Kebetulan pula
makmal pendidikan seni sekolah aku terletak di bagunan paling
hujung.Bangunan itu sungguh sunyi.Cikgu faridah selalunya tidak
pulang awal.Setelah habis mengajar,beliau selalu berada di bilik ini
sebelum pulang.Tentulah aku tahu kerana sebenarnya sudah lama aku
perhatikan gerak-gerinya.Aku keluar daripada tandas dan terus menuju
ke makmal sains untuk mendapatkan peralatan untuk
menjayakan `projek’ aku ini.Apabila sampai di makmal sains aku
dapati tiada seorang pun di dalam.Pembantu makmal sains ini memang
seorang yang pemalas.Beliau sepatutnya menjaga makmal ini sepanjang
waktu persekolahan tapi sekarang entah kemana dia pergi pun aku tak
tahu.Aku ingatkan dalam dunia ni aku seorang sahaja yang pemalas
rupanya ada lagi spesis yang serupa macam aku.
Aku lantas masuk ke dalam makmal lalu mencari cecair yang berlabel
chloroform.Setelah cecair itu aku jumpai aku terus mangambilnya dan
terus aku sorokan di tempat yang tidak ada ramai orang lalu-lalang
sementara hendak menunggu waktu persekolahan tamat.Kerana pelajar
yang memiliki cecair ini adalah satu kesalahan dan boleh dikenakan
hukuman yang berat.Apatah lagi cecair itu aku curi dari makmal.
Waktu yang aku nantikan sudah tiba .Setelah hampir 2 jam aku
merayau tanpa tujuan.Dari jauh aku lihat seorang demi seorang
pelajar kelas ku beredar pulang.Akhirnya keluarlah seorang cikgu
yang pada aku akan menjadi mangsa nafsu buas aku hari ini.beliau
berjalan seorangan menuju ku makmal pendidikan seni.Aku memang
sebenarnya sudah bersedia dengan sapu tangan yang telah ku letak
cecair chloroform,lalu pelahan-perlahan aku mengekorinya dalam jarak
lebih kurang 30 meter.Setelah dia sampai di pintu makmal dia pun
mengeluarkan kunci dari dalam beg tangannya untuk membuka pintu
makmal yang berkunci.Peluang inilah yang aku tidak sia-siakan.Dari
belakang aku terus menerkamnya.dengan menutup mulutnya dengan
menggunakan sapu tangan tadi.Tidak sampai beberapa saat beliau pun
rebah.Aku terus mengheretnya masuk ke dalam makmal.Dan mengikat
kedua belah tangannya dengan menggunakan tali pinggangku.Pintu
makmal aku tutup dan aku kunci dari dalam.
Setelah beberapa minit beliau pun sedar dari pengsan.Dilihatnya
kedua belah tangan terikat,dan aku berdiri megah di hadapannya.Aku
terus menjerit”oh kau pandai-pandai denda aku ya?sekarang kau rasa
denda aku pula ha ha ha”cikgu faridah terkejut lalu terus menjerit
meminta tolong.Lantas aku berkata”jeritlah sekuat manapun takde
orang yang akan dengar”.Sambil ketawa besar aku terus menghampirinya
dan aku berkata `sekarang kita akan mulakan permainan’.Cikgu faridah
terus menangis meminta tolong dan meminta supaya dirinya jangan
diapa-apakan.’hoh aku memang sudah lama mengidamkan badan kau ni he
he,hari ini kau rasakan penangan aku’.Cikgu faridah menjadi semakin
takut terlihat wajahnya sungguh pucat.Tetapi bagiku semakin dia
takut semakin menaikkan nafsu aku.Aku gemar melihat dia dalam
ketakutan.’Ah mugnkin selama ini aku hanya melepaskan peluang yang
sentiasa ada di depan mataku’.Aku pun memulakan permainan dengan
memeluknya dari belakang .Cikgu faridah dari tadi tidak henti-henti
meminta tolong supaya dilepaskan.Aku pun meletakkan kedua-dua belah
tangan ku di teteknya.’wah sungguh enak sekali beruntung betul suami
kau ya dapat `pump’ payu dara macam ni hari-hari’.Aku pun mula meramas-
ramas teteknya.Walaupun tangan aku terletak di luar baju kurungnya
tapi sudah cukup untuk aku rasakan kepejalan teteknya.Setelah puas
mengepam payu dara.Aku pun menukar sasaran.”sekarang aku nak rasa pula
bontot kau’.Aku pun terus meraba-raba bontotnya sesekali menepuk-
nepuk bontotnya yang memang bagi aku first class.”Kau ni kalau jadi
pelacur,memang boleh
jadi pelacur kelas atasan’.Cikgu faridah dari tadi tidak berhenti-
henti meminta tolong dan ini membuatkan aku rasa semakin
menyampah.Lantas aku ambil’butterfly’ dari dalam beg aku dan terus
aku hunuskan ke mukanya lalu berkata’sepatah lagi perkataan keluar
dari mulut kau habis kau aku kerjakan,kalau kau taknak mati baik kau
senyap’Cikgu faridah terus diam menahan tangisan.’Bagus ,sekarang
ikut cakap ok?’.Aku terus mengeluarkan konek aku dari dalam
seluar.Konek yang setiap hari aku lancap dengan hanya bertemankan
imginasi wanita di hadapan aku sekarang.Tapi bertuah betul aku hari
ini dapat yang `real’.Cikgu faridah terkejut apabila melihat konekku
yang besar di hadapan mukanya.Dengan perlahan aku berkata’sekarang
kolom’.Cikgu faridah enggan berbuat demikian dan ini membuatkan aku
naik marah lalu aku menarik kepalanya yang masih bertudung hampir ke
konek ku lalu memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan
menjerit’hisap’.Dalam ketakutan Cikgu faridah terus mengolom konek
aku secara paksa.Walaupun ianya secara paksaan tapi aku dapat
rasakan ianya sungguh sedap sekali memang beruntung lelaki yang
koneknya dihisap oleh cikgu ini.Dan lelaki itu termasuklah
aku.Setelah beberapa saat aku melajukan `rentak permainan’ dengan
menggerakan kepala cikgu faridah dengan laju.Cikgu faridah terpaksa
mengikut rentak aku mana tidaknya setelah aku ugutnya dengan
kejam,mungkin kerana terlalu takut.Setelah puas membuat aksi
mengolom aku seterusnya menyuruh cikgu faridah menghisap telur
ku.Dia dengan terpaksa menghisap telur ku dengan perlahan .Aku dapat
merasakan kenikmatannya ketika cikgu faridah menghisap kedua biji
telur ku.Sungguh lembut sekali lidahnya.
Setelah beberapa minit bermain `blowjob’aku pun menjadi tidak sabar-
sabar merasakan permainan yang sebenarnya.’Sekarang kita akan
mulakan permainan sebenar,dengar sini aku tidak akan buka pakaian
kau.apa aku nak buka Cuma kain kau sahaja kita akan bermain
secara `fullyclothed’”.Sebenarnya aku memang berminat bermain secara
fullyclothed dan sekarang aku akan merogolnya dengan baju dan
tudungnya masih dipakai.Aku dengan pelahan membuka kainnya,dan
melihat celana dalam yang dipakai sudah basah.aku terus
menangggalkan celana yang berwarna putih itu.cikgu faridah hanya
berdiam diri sahaja terpaksa melihatkan kejadian tidak
diingini.Setelah membuka celananya aku terus menepuk-nepuk
bontonya,’memang sedaplah bontot kau ni’.Aku membuka kakinya lebar-
lebar dan terus meletakkan tangan aku ke sasaran yang sebenarnya
iaitu pantatnya yang bagiku sungguh montok sekali.Pantatnya
dikelilingi bulu-bulu yang agak lebat betul-betul menaikkan nafsu
aku.Cikgu faridah hanya melihat sahaja perbuatan ku.Aku terus meraba-
raba kelentitnya dan ku lihat dia hanya memejamkan matanya
menahan `steam’.
Setelah puas meraba cipapnya,tibalah acara kemuncak untuk majlis
hari ini.Aku dengan cepat baring secara mengiring di belakangnya dan
memasukkan konek aku ke dalam pantanya.Aku bermain
secara `doggystyle’.Aku menggerakkan pinggang aku secara perlahan
ke depan dan ke belakang.Aku mendongak lalu memejamkan mata menahan
nikmat sex.Waktu inilah aku rasakan seperti bulan jatuh ke bumi
memang sedap sekali pantatnya.’Kalaulah aku dapat main dengan kau
hari-hari memang sedap’.Dan aku terus melajukan rentakku.Aku dapat
mendengar Cikgu faridah berdengus dengan perlahan.Mungkin kerana
sekali lagi dia menahan nikmat.Menahan nikmat dengan orang yang
merogolnya.Aku seterusnya menukar posisi.Sekarang aku akan
merogolnya dari arah depan pula.Sambil aku menghayun badan sambil
aku menguncup bibirnya.Sungguh enak sekali bermain pada posisi
ini.Sesekali tangan aku akan meramas-ramas teteknya yang pejal.Aku
juga mencuba bermacam-macam posisi yang aku tiru dari filem `blue’
yang pernah aku tonton.Memang betul-betul menyelerakan aku.Bermacam-
macam aksi aku lakukan.
Setelah hampir 20 minit berperang.Aku dapat merasakan yang aku
sudah sampai ke puncak.Aku sudah sampai untuk klimax.Waktu inilah
yang paling aku suka.Apabila aku rasakan air mani sudah hendak
keluar,aku cepat-cepat menarik konek aku keluar dan meletakkan konek
aku di depan mukanya.Lalu aku menjerit dengan
kuat “aaaaaaaaaaaaaarrrrghhhhhhhhhhh”.Dengan kuatnya aku memicit-
micit konek aku di depan mukanya lalu terpancutlah air mani aku
membasahi muka cikgu faridah.Banyak juga air mani aku keluar.Mungkin
disebabkan hari ini aku dapat cikgu Rubitah yang real.Habis basah
muka cikgu Rubitah bukan sahaja mukanya sahaja yang basah malah
tudungnya juga menjadi sasaran tembakan aku.Aku pun terus menempekan
konek ku ke mukanya dan sekali lagi aku menyuruhnya mengolom untuk
membuang sisa-sisa air mani yang tinggal.
Setelah puas aku berehat sekejap sambil memandang cikgu faridah.Dia
langsung rebah tidak bertenaga baru dia tahu penangan pelajar yang
selalu didendanya.
Setelah puas berehat aku dengan lantang berkata `servis kau memang
sedap sekali’sambil terseyum.Cikgu faridah hanya diam sahaja pasrah
dengan apa yang terjadi keatas dirinya.’Kau ingat acara hari ini dah
tamat he he belum lagi…..’.Aku terus megeluarkan handphone kamera
dari beg aku lalu aku terus membuka bajunya dan sekarang tinggallah
cikgu faridah berbogel dengan hanya tinggal tudung sahaja di
kepalanya dan tangannya yang masih terikat.Aku terus mengambil
gambar cikgu faridah yang berlumuran air mani di muka.Setiap sudut
aku tidak tinggalkan.Aku juga menyuruh dia membuat beberapa
gaya `pose’ yang bagiku seperti gaya seorang pelacur.
Setelah banyak gambar aku ambil aku pun terus bersuara `kalau kau
bagitahu sesiapa siap kau aku bagi gambar ini dekat suami kau’ biar
dia ceraikan kau ha ha `.”dengar permainan hari ini sudah berakhir
tapi aku belum habis lagi dengan kau ,kalau kau taknak aku sebarkan
gambar ini,kau perlu servis aku bila bila masa aku perlukan
kau `.Cikgu faridah pun menghanggukkan kepala tanda setuju.’Bagus
sekarang kau boleh pulang’.Aku dengan perlahan membuka ikatan
tangannya.Dia dengan segera memakai semula pakaiannya lalu pergi
meninggalkan aku.Namun sebelum sempat dia pergi,aku sekali lagi
meramas teteknya dan berkata `ingat bila-bila masa yang aku mahu’.
Keesokan harinya aku lihat cikgu faridah tidak banyak
bercakap.Mungkin disebabkan peristiwa hitamnya dengan aku.Tapi mulai
sekarang aku sudah mempunyai pelacur atasan aku sendiri.Cikgu
faridah akan memberi layanan kepada aku bila bila masa yang aku
mahu.Kami sentiasa menjalankan projek di makmal yang sunyi
itu.Mungkin kerana terlalu malu atau sayang kepada suaminya dia
terpaksa mengambil risiko ini.Cikgu faridah tidak lagi mendenda aku
dia hanya berdiam diri sahaja dan kurang bercakap.
Beberapa bulan selepas itu aku dapati perut cikgu faridah semakin
membusung besar.Setahu aku,tidak pernah aku memancut ke dalam
pantatnya.Aku lebih gemar mebasahkan mukanya dengan air mani
aku.Tapi yang jelas aku tidak pernah menggunakan kondom semasa
beraksi.Mungkin juga bayi dalam kandungan adalah anakku.Tapi aku
tidak kisah semua itu kerana cikgu faridah tidak akan memecahkan
rahsia hubungan kami.Mana mungkin dia mahu orang lain tahu yang anak
dalam kandungan itu bukan milik suaminya.Aku berhenti melakukan
projek dengan nya memandangkan dia sedang hamil.Tapi aku telah
memberitahunya yang dia mesti menggantikan waktu hamilnya untuk
memuaskan aku setelah dia beranak nanti.Dia hanya mengikut sahaja
telunjuk ku. Ahhhh itu semua tidak penting yang penting sekarang
aku puas.ha ha ha ha………..Jatuhnya seorang cikgu yang bertudung
tapi berbadan montok di tangan aku.





0 Kenangan Bersama Bapa Saudara

Setelah tamat tingkatan 5, aku tidak berkerja. Bapa saudara ku mengambil ku ke Kuala Lumpur untuk menjadi orang gajinya. Aku setuju kerana aku masih tidak berkerja dan dia adalah bapa saudaraku.

Aku tinggal di Ampang Jaya. Keadaan rumahnya tidak begitu besar, hanya 3 bilik tidur dan dua bilik air. Bapa saudara ku bersama isterinya yang berkerja sebagai kerani di sebuah syarikat. Anaknya masih berusia 4 tahun. Keadaan perhubungan keluarganya amat intim dan mereka selalu bergurau bila menonton TV di ruang tamu.

Pada satu malam, mereka menonton TV, tetapi programnya tidak begitu menarik. Mereka mengambil video tape dan menayangkan Movie. Semasa mereka nak memulakan, jam sudah pukul 11.00 malam. Aku disuruh tidur kerana mereka mengatakan mereka nak ke Port Dickson besok.

Aku pun masuk ke bilik ku dan cuba untuk memejamkan mata, namun tidak juga kerana aku digangui olih impian semasa aku di sekolah. Ada jejaka yang aku puja tetapi tidak ku miliki kerana dia telah meneruskan pelajarannya.

Aku terasa nak kencing, lalu ke bilik air. Semasa ke bilik air aku ternampak tayangan TV memaparkan adegan yang memberahikan. Gambar seorang negro mengadakan seks dengan seorang mat salleh perempuan. Aku terpegun, kerana aku belum pernah melihat adegan seks.

Lalu aku jengah, aku lihat bapa saudaraku, namun dia juga melakonkan apa yang tayangan TV lakukan. Ku lihat isterinya mengerang dan aku lihat bapa saudaraku melelapkan mata.

Aku tergamam. Mata ku tajam kekaca TV dan tanpa ku sedari jariku merayau ke dalam seluar dalamku. Ku rasa pantat ku basah dan aku merasai satu perasaan yang amat tidak dapat ku tahan. Aku tidak sedari aku mengerang. Aku terduduk dan ini menyebabkan keadaan yang senyap bertukar menjadi agak bising.

Aku buka mataku dan aku terpegun kerana bapa saudaraku memandang ku sambil dia menguda isterinya. Dia melambaikan tangannya pada ku. Aku takut. namun kerana desakan nafsu aku hampirinya.

Berderau darahku kerana ku lihat konek bapa saudaraku memasuki lubang burit isterinya. Ku terus lari ke bilik. Malam itu ku tidak dapat tidur kerana teringatkan peristiwa yang selama ini tidak pernah aku mimpikan.

Sekembalinya dari Port Dickson, seperti biasa aku mengemas rumah dan keadaan seperti biasa. Sesekali aku terasa bapa saudara ku menjelingku tanpa ku sedari.

Suatu malam isterinya memasuoki bilikku dan memberitahuku bahawa dia akan ke Kuantan selama dua malam. Bapa saudara ku tidak pergi kerana ini adalah urusan resminya. Dia memberitahuku supaya menyiapkan makanan untuk bapa saudaraku semasa dia tiada dirumah.

Pada malam kedua bapa saudaraku balik agak lambat. Dia memanggil ku untuk membuka pintu rumah. Bila ku buka pintu ku dapati dia berkeadaan setengah mabuk. Dia menyuruhku membuka seluar bajunya untuk pergi mandi. Ku membuka semua baju dan seluarnya termasuk seluar dalamnya. Pada mulanya aku agak malu, tetapi bapa saudaraku mengesaku.

Apabila ku buka seluar dalamnya, aku nampak butuhnya yang agak sederhana besarnya. Tidaklah saperti dalam video. Perasaan ku mula resah kerana aku teringat peristiwa malam dulu.

Tanpa paksaan, aku memegang butuhnya dan tangan sebelahku meraba pantatku. Bapa saudara ku mendiamkan diri. Ku teruskan mengosok butuhnya. Tidak berapa lama butuhnya keras dan kepala butuhnya kemerahan kerana gosokanku. Pantatku banyak mengeluarkan air mazi. Ku seronok pula mengosok butuhnya.

Aku rasa tangan bapa saudaraku mula meraba ponggongku. Ku biarkan. Ku tak tahan. Aku sendiri membuka ke semua baju dan kain ku serta seluar dalamku. Dalam hatiku biar apa nak jadi asalkan aku dapat melepaskanperasaanku.

Bapa saudaraku membaringkan ku di sofa yang sama di malam kejadian dulu. Dia mula menghisap puting tetekku. Ku kegelian serta seronok. Tanganku tidak lepas dari mengosok kepala butuhnya. Ku suka begitu. Kurasai air mazi dari butuhnya mula memuntahkan.

Aku tidak dapat nak menahan, lalu aku membawa kepala butuhnya kemulut ku. Ku jilat kepalanya. Dia mengerang. Lalu ku hisap kepala butuhnya. Sedekit demi sedikit butuhnya memasuki ruang mulutku. Ku rasa kepala butuhnya membesar dan hangat.

Bapa saudara tidak melepas peluangnya untuk menhisap pantatku. Sentuhan hujung lidahnya ke biji kelentitku amat mengetarkan badanku. Berpeluh aku dibuatnya. Lama juga aku berkeadaan 69 denganbapa saudaraku.

Bapa saudaraku bangun dan menanya pada ku, sama ada aku pernah melakukannya. Aku diam dan meneruskan gosokankepala butuhnya. Lalu dia berkata, kita lakukan dengan perlahan.

Dia mengangkangkan aku. Pantatku terbuka dan dia menjilatnya. Sambil meletakkan kepala butuhnya ke mulut pantatku, dia mengucupi mulutku. Bau beer dari mulutnya memberikan satu kelazatan.

Kepala butuhnya mula membenamkan hujungnya ke dalam pantatku. Aku terasa perit. Ku pegang pergelangan tangan bapa saudara ku dengan kuat. Dia membisikan agar aku tidak melawan. Dia menyuruhku membuka luas pantatku.

Aku turutkan. Ku mula rasai kepala butuhnya telah mula masuk. Ku rasa pedih dalam pantatku, namun butuhnya meneruskan perjalanannya ke dasar pantatku dengan perlahan dan tenang. Kesakitan dan kepedihan yang aku rasai tadi mula hilang dan rasa sedap dan seronok mula menyelubungiku. Setelah kesemua butuhnya masok kedalam pantatku dia memberhentikannya seketika. Dia menanyaku, “sakit lagi?”

Aku diam dan aku menjawab dengan mengangkat bontotku supaya butuhnya masuk lagi dalam. Keadaan ini menyebabkan ku rasai kepala butuhnya sampai ke dasar pantatku. Alangkan seronoknya.

Kini dia menarik keluar butuhnya dengan perlahan dan aku mengikutnya. Ku sangka hanya itu saja, namun dia memberitahu ku agar relaks dan belum sempat kepala butuhnya keluar dia memasukkan nya semula ke dalam pantatku. Ku rasa
sedap... sedap... sedap. Ku bisik, teruskan dan lajukan sikit.

Permintaanku itu dipenuhi. Dia melayarkan bahtera dengan baik dan tanpa sakit. Ku teringat semasa di sekolah dulu perkataan KEMUT. Ku cuba, ah.... ia menambahkan kesedapan dan ku lihat bapa saudaraku mengerang kesedapan. Tetekku mula keras dan putingku basah akibat peloh dan air liurnya.

Seketika ku terasa satu perasaan seperti nak meletup pantatku dan ku tak tahan lalu aku menjerit sambil aku mengigit jarinya. Masa itu ku rasa bertambah geli terutama bila kepala butuhnya mengenai biji kelentitku. Baru ku tahu bagaimana rasanya klimaks.

Ahhhh… sedapnya kalau ku tahu lama sudah ku buat. Bapa saudara ku menyuruh aku meniarap dan mengangkat bontotku.

Sekarang ku faham dia nak melakukan sapertimana dia melakukan dengan isterinya. Dia meludahkan kepada lubang bontot ku. Ku rasa panas air liurnya. Dia mula memasukkan kepala butuhnya ke lubang bontot ku. Dia menyuruh ku membuka lubang bontot ku.

Aku turuti dan aku terasa kepala butuhnya telah masuk ke dalam lubang bontot ku. Ku rasai perit kerana selama ini cuma lalui ONE WAY sahaja. Kini THE OTHER WAY. Dia mengeluarkan semula dan meludahnya sekali lagi. Hangat air liurnya membuatkan aku keseronokkan.

Dia membenamkan butuhnya ke dalam lubang belakang ku. Kali ini sampai ke pangkal butuhnya. Agak lama juga dia melakukan FOWARD-BACK. Ku rasai kepala butuhnya membesar dan dia mengerang. Dia mencabutkan butuhnya lalu menyuruh ku menghisap butuhnya. K

Aku kesat dulu butuhnya kerana ku tidak tahan BAUnya. Setelah kurang baunya Ku hisap kepala butuhnya dan sampai ke pangkal. Dia menyuruh ku hisap kuat kali ini. Ku lakukan dan dari gengaman tanganya ke tetekku ku tahu dia dah nak SAMPAI.

Ku hisap dengan kuat dan dia menjerit dengan serentak ku rasai air maninya memancut terus ke tekakku. Kepanasan air maninya ku rasai masuk sampai ke perutku. Ku hisap dan hisap. Akhirnya butuhnya mula lembik dan air mazinya kembali keluar. Dia berpeluh dan baring atas belakang badanku. Aku juga keletihan serta keseronokkan.

Esoknya seperti biasa dia pegi kerja dan sejak hari itu apabila isterinya tiada di rumah aku akan dapat mengecap kesedapan.





0 Sepupu Sendiri

Kisah yang memberangsangkan aku bermula bila suatu hari aku balik KL dengan dia tumpang kereta abang aku. Kebetulan bapa dia (pakcik aku lah) ada kursus dekat UM, so kitaorang pun naiklah satu kereta. Kira sempit juga pasal abang aku drive, pakcik aku duduk depan, belakang kiri kakak ipar aku, Aidah duduk tengah dan aku duduk kanan dengan anak buah aku 2 orang duduk atas riba aku dan kakak ipar aku.

Entah macamana anak buah aku (kecik lagi masa tu, mungkin 2 atau 3 tahun umurnya) nak pakai kasut. Masa tengah tunduk tu, anak buah aku tersiku buah dada si Aidah tu, lepas tu aku tengok Aidah tu menggeliat semacam aja. Kira stimlah buah dadanya kena siku anak buah aku. Aku tengok eh, cepat stim budak Aidah ni.

Masa tu kepala aku dah pusing, awang aku dalam seluar pun apa lagi, bingkas bangun. Aku terfikir apa kata kalau aku try usap buah dada Aidah sebelah kanan dengan tangan kanan aku. So, aku cubalah pelan-pelan, takut dia menyanggah aku, malu aku dibuatnya nanti. Dahlah dalam kereta tu penuh dengan orang.

Tapi, alamak, aku tengok si Aidah ni steady aja. Matanya terus aja tengok kehadapan tanpa menoleh aku. Aku pun apa lagi, ramaslah pelan-pelan. Aku dapat rasakan masatu nafas si Aidah ni agak berat. Buah dada Aidah aku tak ingat besar mana masa tu (dah 12 tahun yang lepas lah beb). Tapi seingat aku muat-muat tangan aku aja. Aku rasa agak lembut dengan putingnya yang agak menonjol. Aku pun masa tu first time merasa pegang buah dada orang, rasa awang aku dalam seluar nak meletup.

Ramas punya ramas (sebelah kanan aja pasal buah dada sebelah kirinya aku tak sampai, lagipun takut kakak ipar aku perasan) lama-lama aku rasa buah dada si Aidah keras perlahan-lahan. Si Aidah ni pun pandai cover dengan tudung dia. Aku fikir macamana aku nak selak baju dia dan ramas dari dalam, tapi aku tak berani pasal aku buat projek tu dalam kereta yang sesak. Dipendekkan cerita, sampai destinasi kitaorang ni di UM. Akupun dengan rasa berat hati menghentikan projek aku dan berfikir dengan lebih lanjut untuk aktiviti seterusnya.

Episod 2.

Disebabkan bas aku hanya akan bertolak pada pukul 11 malam, akupun tanyalah di Aidah kalau-kalau dia sudi temankan aku malam tu sampai pukul 11. Dia duduk hostel UM, boleh masuk sampai pukul 12 tengah malam. Waktu tu baru lebih kurang pukul 5 petang. Si Aidah ni aku tengok masa tu airmukanya semacam aja. Macam klimex tak lepas.

Disebabkan aku memang rapat dengan Aidah ni, so biasalah ajakan aku tu. Pakcik aku bersetuju agar si Aidah ni temankan aku. So lepas hantar beg dia dan Pakcik aku ke hostel masing- masing, abang aku pun blah. Tinggal aku dan si Aidah dan bapanya. So, lepas bersalam dengan Pakcik aku, aku pun menapaklah kaki dengan si Aidah menuju ke bus stop untuk ke KL. Masa berjalan tu aku buat-buat biasa aja, berborak lebih kurang dengan Aidah. Diapun layan lebih kurang. Tapi dalam kepala aku tengah mengumpulkan strategi untuk membaham si Aidah sepupu aku ni. Aku tengok si Aidah ni macam tengah berfikir juga, entah apa aku pun tak tau.

Masa naik bus mini lagi aku dah cadang nak tengok wayang dengan di Aidah ni, show pukul 7. Elok sampai bus stand Klang, aku jalan-jalan pergi Central Market dulu. So, aku pun beranikan diri tanya Aidah tentang hajat aku nak tengok wayang. Dia tanya cerita apa? Aku manalah tau cerita apa, pasal masa tu yang aku fikir yang penting aku mesti dapatkan buah dada dia. Mana ada tempat yang boleh menjayakan cita-cita aku tu selain panggung wayang. So kitaorang pun pergilah ke panggung wayang REX dekat jalan Petaling tu. Tengok-tengok cerita apa yang main. Aku tak ingat betul tajuk ceritanya. Tapi yang pasti bukan filem box office. Tapi lantaklah, aku bukan nak tengok wayang, aku nak buat wayang.

So aku tanya dia sekali lagi, setuju tak nak tengok wayang? Dia jawab okey. Apa lagi, aku pun cepat-cepat beli tiket. Masa aku beli tiket tu, awal lagi. So tak ramailah orag beli tiket. Lagipun filem tak seronok, tak ramai orang nak tengok. Dapatlah aku cakap dekat nyonya tu aku nak tiket first class, belakang sekali. Sementara nak tunggu masuk panggung, aku beli air tin dan buah yang ada dijual dekat panggung tu. Aku minum dengan Aidah sambil borak- borak lebih kurang, tanya pasal study dia. Tapi yang pasti respon si Aidah cool aja, macam tak nak cakap sangat. Aku rasa dia pun suspen tentang aktiviti yang bakal aku lakonkan dalam panggung nanti.

Bila dah masuk panggung, aku pun terus pergi ke tempat duduk aku. Peh memang tak ramai orang. Aku rasa ada 3 atau 4 couples aja. Awang aku dah start balik. Tapi aku cool dulu. Tunggu tutup lampu. Bila iklan dah start, aku pun start jugak. Tangan kanan aku merayap mencari buah dada kanan si Aidah. Bila aku dapat, apa lagi, perah macam tak mau. Si Aidah aku ni menggeliat semacam aja. Tak melawan langsung. Sampai aku boleh dengar nafas dia. Memandangkan respon dia yang baik, aku pun silangkan tangan kiri aku belakang bahu dia ramas buah dada sebelah kiri pulak. Puh punyalah syok, cerita wayang entah apa aku pun tak tau.

Bila buah dada Aidah ni dah mengeras, akupun cuba tarik baju dia. Nak pegang dari dalam. Dia pulak bagi respon yang baik, apa lagi sekali aku rentap ke atas colinya, terburailah buah dada Aidah yang ranum tu. Aku tak tau warna apa coli si Aidah tu pakai, tapi yang aku rasa putingnya memang dah keras. Ramas punya ramas, teringin pulak aku nak hisap. Aku bagi tau si Aidah aku nak hisap dia punya, dia diam aja. Tapi dia angkat baju kurung dia. Aku pun mulalah menyonyot buah dada si Aidah. Tapi aku dapat belah kanan aja, belah kirinya aku tak sampai. Menggeletar si Aidah aku kerjakan. Macam nak tercabut puting buah dadanya aku hisap, sampai nafasnya dah tak menentu lagi.

Lenguh tengkuk aku menunduk hisap buah dadanya, aku bangun balik. Aku palingkan mukanya mengadap aku. Aku tengok muka dia innocent habis. Matanya kuyu aja. Wajahnya yang cantik dengan cerminmatanya aku tatap. Aku pegang dagunya, dan perlahan-lahan aku aku rapat ke bibir merahnya. Bibirnya terbuka sedikit, aku pun kucuplah. Huh mak datuk, first time bercium mulut, awang aku mengganas dalam seluar. Nak meletup dibuatnya. Dahlah palai seluar jean, naik senak aku dibuatnya.

Aku cuba nak kulum lidahnya. Tapi aku pun bukan pandai. Dia pun tak pandai, meletup-letup mulut kitaorang menyedut angin. Aku sorongkan lidah aku, diapun sedut perlahan-lahan. Bila aku tarik lidah aku, aku harap dia sorong lidah dia untuk aku pulak hisap. Tapi dia betul-betul tak pandai. So, aku ajalah sorong lidah aku untuk si Aidah ni hisap. Si Aidah ni hisap perlahan aja.

Terlintas pulak aku nak raba nonok dia. Aku pun masa tengah bercium tu raba nonok dia. Aku slowly tarik kain dia, dah aku pun usap-usap peha dia. Puh, halus betul kulit perempuan ni. Aku pun tak buang masa terus meraba ke arah nonok dia. Punyalah tembam, macam tak percaya aku dibuatnya. Yalah first time pegang nonok perempuan. Sepupu aku sendiri pulak tu. Dahlah cantik, putih orangnya, pakai tudung, pakai cerminmata. Awang aku memang dah nak meletup.

Seluar dalam dia nipis aja, aku terasa memang dah basah seluar dalam dia. Melekit-lekit. Tangan aku pun masuk kedalam, itu dia!!! Bulunya nipis aja, aku rasa dia selalu cukur kot. Tapi taklah lebat, pasal aku ingatkan jari kakinya ada bulu, bulu nonoknya mestilah lebat. Tapi tak kesah, aku pun usap-usap nonok dia. Si Aidah punyalah stim, masa tu aku rasa lidah aku macam nak tercabut dihisapnya. Pedih lidah aku dibuatnya. Aku pun masa tu manalah tau biji mutiara perempuan dekat mana, yang aku mainkan ialah bibir nonoknya. Memang basah betul.

Disebabkan awang aku dah nak meletup, aku pun stop sekejap. Aku pegang tangan si Aidah letakkan dekat awang aku. Si Aidah ni pro aktif orangnya. Dia slowly buka butang seluar jean aku (Levis apatah yang ada butang 聳 dulu top la). Lepastu dia tarik seluar dalam aku dan pegang awang aku kejap. Aku pun stop bercium dan tarik balik lidah aku, perit dibuatnya. Si Aidah melepaskan satu senyumannya untuk aku. Sampai harini aku masih teringat lagi senyuman manisnya tu.

Si Aidah berbisik, kata awang aku besar sangat. Yalah, diapun first time pegang awang lelaki. Dia rasa aku punya ni besar, pasal tak pernah tengok orang lain punya. Tapi awang aku ni standard aja besarnya. Lepastu aku pun berpelukan sambil Aidah mengurut-urut awang aku dan aku pun mengusap balik nonok dia.

Tak puas lagi aku, aku rasa nak jilat nonok si Aidah. Aku pun slowly tarik seluar dalam si Aidah. Macam aku cakap tadi, Aidah ni memang pro aktif. Dia menggeliat supaya aku mudah tanggalkan seluar dalam dia. Aku lurutkan seluar dalam Aidah sambil meraba kakinya sampai ke hujung kaki. (kasutlah). Seluar dalam tu aku simpan dalam poket seluar aku.

Masa tu sekali lagi aku terfikir, kaki Aidah licin. Tak ada bulu. Macamana jari kaki dia ada bulu, pasal aku fikir tentu kakinya berbulu juga. Tapi memang betul licin dan gebu. Lepas tu aku bagi tau dia aku nak merasa jilat nonok dia. Aidah tak bagi, dia kata takut nampak orang. Ah, dah gelap dalam panggung, mana ada orang nampak. Ada cahaya samar- samar filem aja. Aku pun tanpa berlengah cuba nak mencangkung nak jilat nonok Aidah.

Tapi apalah punya tak ada ong, ruang kerusi tu sempit sangat. Tak muat aku nak mencangkung. Frust betul aku. Ya tak ya, aku lap air dari nonok Aidah dengan jari hantu aku dan aku pun hisap jari aku sendiri. Memang ada bau airnya tu. Bila Aidah perasan perbuatan aku tu, di pegang jari aku tak bagi aku hisap lagi. Aku pun kembali dengan aktiviti mengusap nonok Aidah dengan tangan kiri aku tak lepas dari buah dada kiri Aidah.

Awang aku pun pun memang dah lemas, so akupun provok supaya Aidah lancapkan awang aku. Tapi macam tau tau aja dia, dia kata nanti terpancut. Aku suruh dia pancutkan, tapi dia tak mau. Dia nak main-main usap aja. Aku merayu supaya dia lancapkan laju- laju supaya awang aku boleh muntah, tapi respon dia tak berapa mau. Ye tak ye aku pun pegang tangan kanan dia yang pegang awang aku dah lancapkan awang aku. Hem, 4 atau 5 kali aja awang aku pun memancutkan air putih. Mengerang perlahan aku (control beb, takut orang lain dengar) sambil si Aidah aku tengok macam terkejut aja tengok awang aku memancutkan cairan putih tu.

Tapi macam aku cakap tentang betapa pro aktifnya si Aidah sepupu aku ni, dia ambil tisu dari dalam beg tangan dia. Tolong lapkan awang aku yang melekit tu. Yang terkena seat depan aku tu pun dia lapkan. Katanya malu kalau orang lain tau. Lepas tu si Aidah ni dah tak pegang awang aku lagi. Dia rasa aku dah klimex, tak payahlagi nak pegang- pegang. Aku pun tak kisah, pasah aku sendiri dah puas.

Aku pun nak start balik adigan cium. Sebelum tu dia senyum dan tanya aku samada aku dah puas ke belum. Aku senyum aja. Entah macamana, lepastu aku boleh buat bercium 聭 perfect聮 dengan dia. Aku kulum lidah dia, lepas tu dia pulak kulum lidah aku. Memang best. Tangan kanan aku cari balik nonok dia. Bertambah basah lagi. Aku tanya dia, tak nak merasa puas ke? Dia kata dia pun dah puas tadi. Padanlanlah nonok dia basah semacam aja. Aku rasa macam penuh tapak tangan aku dengan dengan air yang melekit-lekit. Aku manalah tau air apa masatu.

Sambil aku beromen tu, aku tanya dia samada dia sayangkan aku atau tidak. Dia kata dia sayangkan aku. Alamak, aku pun dah jatuh jiwang. Dia tanya aku pulak samada aku sayangkan dia atau tidak. Aku angguk kepala aja. Aku dah terfikir masa tu nak jadikan dia sebagai steady girlfriend aku. Sepupu, sepupulah. Aku tak kira. Aidah ni cantik, putih, pakai cerminmata, pandai pulak tu. Memang idaman mana- mana lelaki. Tapi entah gatal apa aku tanya dia samada dia dah ada boyfriend atau tidak, dia diam aja. Nampak tak happy dengan pertanyaan aku tu. Tapi aku tau dia memang ada problem dengan boyfriend dia. Aku tak tau problem apa, dia pun sebelum ni tak nak cerita sangat. Terasa jealous tiba- tiba aku.

Belum habis wayang aku pun ajak Aidah keluar. Bas aku pukul 11 dari Puduraya. Makan malam belum lagi. So keluarlah aku dari panggung wayang lebih kurang pukul 8.50 malam berpegangan tangan dengan Aidah tidak memakai seluar dalamnya. Masa tu aku rasa sayang betul dengan sepupu aku ni. Memang niat lepas habis belajar 3 atau 4 tahun lagi nak kahwin dengan dia.

Tapi aku tak ada jodoh dengan dia. Dia kahwin just after grade UM. Aku masa tu tak habis belajar lagi. Aku pun tak pernah tanya dia sebelum dia kahwin. Dia pun tak nak cerita walaupun aku rasa dia rasa bersalah dengan aku. Aku pun taklah buat yang lebih-lebih dengan dia. Peristiwa sekali itu ajalah. Sampai harini walaupun dah 12 tahun berlalu, aku pun dah kahwin dan dah beranak pinak, aku masih teringatkan si Aidah sepupu aku ni.





 

Cerita Hot MelayuHakmilik CHM NETWORK © Wujud sejak june 2012 - |-Umur dibawah 18tahun tidak dibenarkan membaca,kami tidak akan bertangungjawab sekiranya berlaku perubahan pada diri anda cerita panas - |-sertai kami di facebook