Sekadar sebuah cerita Himpunan koleksi cerita terbaik untuk anda
Semua kisah yang dipamerkan disini semuanya adalah berdasarkan cerita sebenar dalam kehidupan anda semua.anda dibawah Umur 18tahun tidak dibenarkan membaca.dapatkan kebenaran penjaga anda terlebih dahulu.kami tidak akan bertangungjawab sekiranya ada masalah yang timbul dikemudian hari.

Get this tabber widget

Random post

1 Norhayati Punggong Lebar Yang Galak : part 1

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


kisah ini dihantar pada 13.3.2014 oleh Romi KL

Sudah melebihi 8 bulan, lubang cipap dan punggong besar lebarnya Norhayati telah aku setubuhi. Jika dahulunya, lubang cipap Yati begitu sempit jika dibandingkan dengan apamnya yang begitu tembam dengan badannya yang agak gemuk serta lubang juburnya yang tidak pernah dijolok oleh suaminya tetapi kini kedua-dua lubang tersebut telah menjadi begitu luas disebabkan lubang2 tersebut kerana ditutuh kerapkali dengan batang besar panjang aku. Keadaan apamnya juga kini makin mengelembong manakala bontotnya menjadi bertambah-tambah besar lebar. Tak cukup dengan itu, kekadang kedua-dua lubang saudara perempuan aku ini aku sumbatkan jiga dengan kedua2 belah tangan aku. Maka tidak hairanlah kenapa kedua2 lubang nya menjadi begitu luas sekali. Batang suami nya adalah terlalu kecil dan pendek maka tidak hairan lah lubang cipap bini dia masih sempit walaupun sudah lama berkahwin.

"Ati, abang nak tanya kamu sikit. Suami kamu perasan tak yang apam dan punggong Ati kini telah mengembang dan lubang cipap Ati sekarang amat luas sekali, dia tau tak yang abang selalu saja menutuh cipap dan lubang jubur Ati? Kedua2 belah tetek Ati juga kini amat besar melayut " tanya aku pada Norhayati satu hari. Dia menjawab,

"Dah lama dulu lagi dia perasan dan tanya Ati kenapa apam Ati kini terlalu tembam lebar dan mengelembong pula dan lubang cipap Ati makin luas. Ati kata biasa lah sebab Ati badan gemuk mesti apam Ati ikut tembam lebar mengelembong sekali. Lubang cipap Ati luas sekarang ini kerana suaminya jarang2 sangat menutuhnya maka Ati apabila setim sangat, Ati masukkan jari2 dan pergelangan tangan Ati sedalam-dalam nya dalam lubang Ati sampai cipap Ati kemut berkali2 sampai Ati puas. Ati juga kerap meramas tetek Ati itu sebab jadi bertambah-tamah besar sangat sekarang."

"Abis tu sekarang laki Ati selalu tak jolok lubang apam Ati? tanya aku lagi. Ati berkata lagi,

"Sejak 8 bulan ni, dia main apam Ati baru 3 kali saja sebab katanya dia jolok pun tak terasa apa2 lagi, tak sedap sebab lubang burit Ati terlalu luas dan apam Ati juga terlalu tinggi mengelembong. Jadi batang pelir nya yang lebih kurang 4 inci panjang tu, walaupun ditekan abis tapi masuk nya tak sampai setengah dalam lubang burit Ati.
Dia kata tak puas dan tak mahu menutuh lubang apam Ati lagi. Tapi Ati pun tak kisah sebab apam Ati boleh makan batang abang yang amat besar dan panjang. Baru lah rasa puas penuh sendat dalam lubang burit Ati. Dengan batang laki Ati, Ati tak pernah mengemut tapi bila burit Ati ditutuh dengan batang abang, cipap Ati akan mengemut tidak kurang 7 atau 8 kali sekali kita main. Ati masih ingat lagi yang satu malam Abang tidur kat rumah Ati, abang telah menutuh lubang burit dan lubang bontot Ati mula jam 9 malam sampai jam 2 pagi. Ati rasa lubang puki Ati mengemut tidak kurang daripada 30 kali dan masa abang sumbat lubang jubur Ati pulak, Ati mengemut lagi sampai lebih daripada 15 kali. Air mani abang penuh satu badan Ati. Lepas tu abang tutuh pula celah tetek besar Ati. Yang paling Ati tak tahan bila batang butuh abang yang besar dan panjang tu, abang sumbat dalam mulut Ati sampai Ati rasa cam tak boleh bernapas dan semua air mani yang abang pancut dengan banyak terpaksa Ati telan semua kerana tak boleh keluar dari mulut tekak Ati kerana batang abang terlalu sendat dalam rongga tekak Ati. Puas betul Ati rasa sampai esok nya Ati tak boleh bangun terlalu letih terpaksa amil cuti. Sampai pagi sisa air mani abang masih keluar dari lubang apam dan jubur Ati. Dua ari lepas tu, abang tutuh lagi semua lubang Ati sampai Ati demam dua ari".

"Kalau malam ni abang henjut lagi apam tembam Ati dari jam 7 malam ni sampai 12 malam nanti Ati nak tak. iar apam Ati jadi tambanh bengkak kembang dan pancut satu badan Ati dengan air mani abang. Biar Ati pengsan sampai esok pagi. Nak? tanya aku.

"Abang buat lah apa yang abang suka, sampai Ati buncit pun takpa, sedap punya pasal. Buka senang nak dapat batang butuh yang sungguh besar dan panjang macam ni" jawab Norhayati.

Maka malam itu aku dan Ati bersetubuh lagi hingga lewat tengah malam. Puas memancutkan benih aku bebelas2 kali dalam lubang puki nya, lubang mulut nya pula menjadi sasaran sehingga tidak kurang daripada 8 kali aku memuntahkan benih aku dalam mulutnya yang semua terpaksa ditelan hais oleh Norhayati. Tetek nya juga aku hisap dan ramas tarik sepuas2 nya dan aku pasti dalamasa sebulan dua lagi ukuran teteknya akan membesar sekurang2nya menjadi saiz 52D. Puas etul aku rasa dapat menutuh bini orang dan dia juga sangat mengharapkan sekiranya dapat, terutama lubang pukinya disumbat pada setiap hari.

bersambung.......





DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH KAMI PERLUKAN MENULIS nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa. dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

0 Jiran Kakak aku - Asmah

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.




kisah panjang ini di hantar pada 26 Februari 2014 

Jiran Akak Aku: Asmah oleh XF jan 2014

Jiran akak aku, Asmah, dia ibu kepada dua orang anak kecil... baru 30, dah menghadapi masalah rumahtangga yang amat rumit. Suaminya Bazli - bekas penagih dadah dan pekerja kilang dah mula balik ke tabiat buruknya.

Aku Syam, 35 datang ke rumah akak aku menghantar anak2 aku da orang ni, - akududa. Isteri aku meninggalkan aku dan lari dengan bf kayanya - sekarang ni masih belum ada khabar berita apa pun tentang dia - entah kemana larinya aku pun tak pasti - masa dia lari tu, aku diberhentikan syarikat kerana syarikat tu mengalami masalah kewangan. So, dia lari - tak mewah hidup dengan aku, katanya... dia tinggalkan anak dngan aku dan lari dgn jantan tu! Tak tau ke mana.... lebih baik tak tahu kalau pasal pompuan jalang ni!

Dengan kelulusan aku, kini aku dapat kerja di sebuah kolej swasta sebagai seorang pustakawan - jaga library lah - senang citer. Keehidupan aku, well, boleh lah... cuma kadang2 tu sunyi.. nak juga teman, setidak2nya teman berbual...

Aku dapat menyewa di sebuah blok flat - berdekatan dengan tempat kerja dan juga dekat dengan akak aku -senang aku nak mintak dia jaga anak aku... aku bayar bulan bulan. Ada jirannya, Asmah yg juga menghantar anaknya ke rumah akak aku ni... dia ni
ada problem rumahtangga... ini menurut citer akak aku lah. aku mulanya tak amek pot sangat hal Asmah ni , aku pun tak pernah jumpa dia ... tapi satu hari tu - terjadi sesuatu di sekolah anak kami - anak dia dan anak aku pergi ke sekolah yg sama. Baru masuk
tahun 3.

So, aku ke sekolah, dan aku dapati anak aku (Khairil) dan anak dia (Nadia) terkena
racun makanan di sekolah - makanan di kantin sekolah lah punca nya. So, aku dapat call maka aku pun amek lah dua dua tu ke klinik - Kharil yg kata - ayahm, ni anak auntie

Asmah yg tinggal rumah Mak Ngah... so, aku pun bawak la ke klinik dekat tu. Lepas tu aku hantar balik ke rumah, - oleh kerana dua dua bdak tu dah tertidur maka aku tinnggalkan di ruah aku.... mereka tak sihat.

Aku call ibu si Nadia ni... Asmah setelah mendapat nombor dari akak aku. Aku mintak dia datang ke rumah lepas kerja dan bawa Nadia pulang. Asmah mengucapkan terima kasih dan dia kata akan datang secepat mungkin lepas kerja.... sebab aku kata tak perlu bimbang - Nadia dan Khai berehat - tidur.


Petang tu aku balik dan aku tengok mereka dah agak sihat sedikit, dengan makanan fast food yg aku bawa , kami makan bersama... budak2 ni dapat cuti dua hari lagi. So, aku beri mereka rehat dan sediakan tempat tidur Nadia di bilik spare. Sementara tu, aku
dan Asmah bertukar tukar SMS dan memaklummkan pada nya yg semuanya terkawal.... tak perlu risau - bila dah habis waktu kerja, datang lah ke alamat yang aku berikan...


Malam tu, jam 10.30 malam - Asmah pun sampai. "Bang Syam? Maaf lah bang... saya tak berapa pasti jalan di sini... sesat - tu yg lewat sampai ni.." katanya di depan pintu rumah.

"Ye, Asmah?" dia angguk.

"Masuk lah, " aku pelawa. Aku perhatikan yang Asmah ni masih nampak lawa dan bergaya. "mereka dah lena tidur..." aku kata. Aku perasan sebab dia memakai skirt hitam... dan baju serba hitam lah... sleeveless. Aku tak tahu apa kerjanya... tapi dia nampak menarik dengan pakaian kerja begini - tentu sebagai PA atau sekretari ni.. aku
agak saja..


Dia pergi melihat Nad di bilik satu lagi tu.... bila dah semua dirasanya selamat dan terkawal, aku kata "Asmah, tak apa, biar lah budak2 tu tidur di sini, " Aku nampak dia senyum. Aku pelawa makan, dan kami berbual. Kami selesa pulak dengan satu sama lain. ... dan aku dapati kami dalam satu kapal lah - masalah sama... kerja tak habis, nak tanggung anak seorang diri... dll.

Aku pelawa Asmah tidur di rumah aku juga... "Tak apa la bang.... tak elok pulak rasanya... dah lewat malamni... nanti apa lak kata jitran sebelah..." katanya.

"Tak apa, bukan mereka kisah pun.... lagipun, nanti kalau Nadia terjaga malam nanti - dia cari mama dia?" aku dah mula nak mintak dia tidur... aku nak lebih dari berkenalan saja.. maklumlah, Asmah ni nampak gaya, boleh tahan lagi... dan dia juga kesunyian...

Aku nampak dia keneratan juga... tapi nak juga balik. Asmah kata esok dia akan datang dengan pakaian dan keperluan anaknya, dan masa kami bersalaman tu, aku amek kesempatan tu dan aku tarik Asmah ke badan aku, aku cium pipinya.

Kemudian, bila aku dapati dia tak pulak ada tanda2 protes, aku kiss bibirnya, bukan kiss paksaan, aku kiss sikit sikit dulu.... dia membalas... tangan aku ke pinggang dan menariknya rapat. Kami masa tu masih berdiri di pintu depan..... kami kiss dan kiss.. lidah lagi! Aku sedut lidahnya bila bibirnya terbuka - dan dia berdengus...

Tangan aku mejelajahi setiap inci bodynya....dan begitu juga Asmah... memeluk aku erat.. aku dan dia sama, - sama sama perlukan teman.. dan mula lah fasa kedua.

Kami tak perlu kata apa apa pun.... sama sama memerlukan belaian, oleh kerana dah agak lama tak kami terima, aku diam saja dan akui, masa ni adalah tepat utk memadu asmara - in short ni masa yg baik utk seks!

"Ermmm.... banggg!!"

"Syyy!! Malam ni tidur sini OK?" aku bisik... "abang perlukan you Asmah, malam ni..." aku bisik lagi...

"Ermm... banggg... As nak ... lama sangat dah ni..." tiba tiba aku dengar jawapan yang aku sukai sekali... dia kata 'As nak' - itu yang membuat aku mengucup Asmah sekali lagi... dia berdengus dan aku ramas teteknya... dia lagi menderam....dan membiarkan saja dua dua tangan aku meramas rammas teteknya.. dia tak pakai bra - tetek macam dia punyer ni... besar dan tegang ni... memang tak perlukan bra pun!

Kami bergerak ke sofa, dan aku keluarkan batang aku. Asmah diam saja, dia menarik batang aku keluar dari seluar aku dan dia menjilat kepala takok aku.... dia tahu apa nak dilakukan... aku pasti malam ni akan hebat sekali. Aku usap dan belai rambutnya...


"Ermmm.... ermmmm.... bangggg!!" itu yang aku dengar masa tu dari As.

"Mari abang pulak.... " aku kataa.... dan As aku pimpin duduk di sofa. Aku tarik pantiesnya ke baah melepasi skirtnya... dia memakai panties yg ber renda.. lace. Aku nampak cipapnya dijaga rapi... bulu halus nipis saja di atas tundunnya... aku sentuh tundun dan bibir cipapnya itu. Mas atu lah As mengerang... sedap aku dengar.


"Ohhhhhhhhhh bangggggg!!" keluhan manja As... aku snetuh bibri cipapnya dan aku pandang pada As... dia mengetap bibirnya dan dia angguk - As tahu yang aku akan menjilat pantatnya - aku tunduk dan jilat.

Lagi As mengerang... lama dan panjang.. macam melolong gitu.... aku tahu dia dah lama tak dibelai begini, cipap dah lama tak dijilat... dan aku jilat.

"Arghhhhhhhhhhhhh!! Abanggggggg!!" keluh As lagi. Malam sejuk tu berlalu dengan pantas, tak sampai satu jam As di rumah aku, aku dah menjilat pepeknya... mungkin aku yang nak sangat - atau kam dua dua membenarkan dan merelakan ini semua berlaku...

"Ohhhhh banggg!!"

"Ye sayang...," aku jawab... "Sedap tak As?"

"Ohh banggggg!! Jilat lah bangggg!! Lama As tak rasai nii..!!" dia mengangkang membuka kan peha nya lagi luas... aku tak perlu sangat na melolak menguakkan peha gebunya itu sangat... dia yang sedi memberi kata aku...

Aku jilat bilik kelentitnya, aku sedut.. masa ni dia dah mula nak cum - nak mengigil dah katanya... aku teruskan menyedut dan menjilat kelentitnya itu... As menarik kepala aku ke pepeknya.. dia menekan kepala aku ke celah pehanya...


Basah muka aku dengan air pantatnya. ... As melolong ddan aku terasa dia memancutkan air berahinya ke muka aku - hangat saja... lepas tu aku terasa tekanan tanganya lemah... dia merebahkan kepalanya ke sofa... dia longlai...

Aku bangun ke mukanya, aku kucup bibirnya.. "Ohhhh banggg !! Giler As abang buat macam ni.... abangggg!! ermmm..." dan kami kiss lagi. Tangan aku dah ke teteknya - meramas ramas... besar tetek As, aku suka sekali... dua tahun aku menduda - last sekali kau dapat main, dah setahun dah... dengan budak IPT yang datang ke library buat praktilkal di library tmpt aku bertugas tu.

Aku taik As ke atas... "Naik atas abang, As... "aku kata... As menurut saja.....

"Masukkan As..." aku kata lagi.. aku tahu dia pun dah berbulan tak main.... dan nak sangat seks dengan aku malam tu.

Dimasukkannya sendiri batang keras aku.... ke dalam pantat basahnya, dan diiringi erangan manja As... aku menolak masuk.. aku tolak pelan elan ke arah atas.... pantatnya ketat, panas saja.... aku tolak dan benamkan jauh di dalam.


"Ohhhhh!!" sama sama kami mengeluh.. dah lama sangat aku tahan....

Lepas tu mula lah As menghenjut dan aku menujah ke atas... dengan setiap tekanan dan tusukan batang aku ni, As akan mengerang sedap.. puas aku. Kalau aku mati masa tu pun, aku reda... aku puas dah walaupun aku belum klimaks lagi.


Kami main dan enjut - kejap laju, kejap perlahan... aku nyonyot puting tegang As,, dan aku gigit gigit manja, aku tinggallkan bekas love bites di teteknya... As melolong lagi -dia klimaks... "Ohhhhhhhhhhh bangggggggggggg!!" aku memeluknya kuat - aku terasa pantatnya mengemut ketat dan air pantatnya melimpah keluar... dia mmengigil dan mengejang... melolong lagi!

Aku stop menujah ke atas sekejap - dan aku biarkan batang aku berendam dalam lubuk pantat As... dia reda... nafasnya reda dan dia menindih aku....Kami diam sebenatar... air pantatnya meleleh saja.. aku ras ahangat di batang dan di telur aku... "Ohh bangg.... sedap sangat bang... maaf kuat suara As." katanya senyum... dia blushing... kemerah merahan mukanya

"Hehehe.... tak apa sayang... tak apa.. dah lama tak dapat?" aku tanya, kami duduk sebentar - batang aku masih keras..

"Ermm... ye bang, lama dah... terlalu lama... " senyum As. Dia mengenggam batang aku.

"Abang pun sama," aku kata.... "banyak air abang ni As..." aku tambah... dah lama tak pancut! "kat mana nak lepaaskan ni nanti...?" aku tanya As yang dah menjilat batang aku...

"Kat dalam bang..." jawab As.

Lepas tu aku tonggengkan As... baru aku berdiri, dia dah menonggeng... aku masukkan btg aku..... dan mula menujah kuat dan dalam.. sedap pantat ibu muda ni... aku sodok santak dalam dalam.... aku nak dengar lagi dai melolong masa dia klimaks.

Aku ramas ramas teteknya sambil aku menujah tu... aku consisten saja dengan kelajuan aku memantat ibu muda ni, keknalan baru aku ni... memang tak sangka... baru kenal dah ada chemistry!

Lepas tu kami tukar posisi pulak.... As mengerengdengan aku, As di bawah aku di atas.... dan henyak dalam dalam... "pantat As ketat" aku kata...

"Ohh banggg!! Lama tak main banggg!!" mengigil terkedu kedu dia menjawab.... batang aku pulak menujah dalam dalam...

Masa tu dia klimaks lagi, aku henyak dan aku gesel geselkan kelentitnya... tu yang buat dia mengerang klimaks... melolong lagi Asmah. "Ohhhhhhhhhhh oHhhhhhhhhhhhhhhhh!! Bangggggggggggg!!! As cummingg banggg!!" lolongandan
erangan macam tu memang aku tunggu.. sedap aku dengar, tapi kali ni aku tak henti menghenyak - aku teruskan juga menujah pantat As... mata hitamnya hilang dan dia seakan akan sesak nafas....

Kami main lagi dalam 15 minit gitu... aku tonggeng kan As semula di sofa, kali ni, dia beridir mennggeng dan aku berdiri menghenyak.... masa tu aku perhatikan di cermin depan ni, tetek dia berbuai buai.. aku terfikir lak nak amek gambar! Tapi hp pun entah kemana... aku tujah je, aku pegang dan paut pinggang As, dan aku henyak.

As mengerang dan mengerang.... dan last sekali aku lepaskan air mani aku di dalam pantat As.... "Ohhh abang nak pancut ni As As As!!

"Kat dalam banggg!! Nak rasaaa!!" jawab As pantas dan dia mencapai pinggang aku ke belakang dan dirapatkan pantatnya lagi... aku pun terpancut! Aku sembur di dalam... habis semuanya.....banyak air mani aku, entah berapa lama aku tak melancap... aku lepaskan semua.

Aku cabut batang aku - dan As melutut di depan, dia senyum... "Nak bang..." katanya manja... dan dia melancap lancap kanlagi batang aku, terpancut lagi dua tiga semburan! Tak lah sepekat tadi, tapi ada lagi yang aku lepaskan ke muka dan teteknya...

As senyum, menderam "Ermmmm...!!" dan menjilat batang aku...
"Best sangat bang...." keluhnya... dan As terus kembali menghisap batang aku.... aku kepuasan. Kami tidur berpelukan bogel malam tu di sofa... kami hanya berselimut bila dah jam 4 pagi... aku perhatikan body As... memang As punyai body yang sungguh seksi... aku cuddle As dari belakang, aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya...

"Ermmm... abanggg!! Sedappp rasa batang abang dalam As... ermmm!!" itu saja erangan yang aku dengar, lepas tu kami terlena... batang aku mengecil di dalam pantatnya....

Pagi tu kami main sekali lagi di dalam bilik mandi... kami macam pasangan bercinta pulak - kami fuck dan fuck... dua dua amek cuti hari tu.... As hanya pergi balik ke office
lepas tengah hari - aku bercuuti dua hari .... dan itu lah mulanya hubungan kami...

Dan kami akan mendirikan rumahtagga sebaik saja kes cerai As diluluskan oleh mahkamah ...


TAMAT jan 2014
satu lagi citer ori XFkomen?




 DIHARAP SAMA SEKALI TIDAK DIBENARKAN LETAK NO TELEFON SIAPA- SIAPA BERTUJU UNTUK MEMALUKAN.TERIMA KASIH KAMI PERLUKAN MENULIS nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa. dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA

0 Saudara Perempuan Punggong Besar Lebar

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.



Selain daripada biras bomsex aku Saodah, terdapat lagi saorang saudara aku iaitu anak angkat mak tiri aku yang bernama Norhayati yang amat aku minat untuk disetubuhi. Umurnya lebih kurang 41 tahun, bekerja sebagai kerani dan telah mempunyai 2 orang anak, saorang berumur 18 tahun dan saorang lagi berumur 17 tahun dan kedua2nya tidak tinggal bersamanya kerana bersekolah asrama. Suaminya pula bertugas sebagai jaga sahaja dan kebanyakkan masa nya bertugas dari lewat petang hingga ke pagi esoknya.Norhayati atau Yati ini tidaklah berapa cantik, agak gempal gemuk orangnya berkulit putih gebu dengan saiz tetek 38D tetapi memiliki punggong yang teramat besar iaitu lilitan 50 inci. Bagi aku yang penting adalah untuk merasa akan apam nya. Aku selalu membayangkan yang apam nya mesti besar lebar kerana punggong nya yang terlalu besar.

Aku senentiasa berusaha untuk mendapat tubuh Yati dengan pelbagai cara. Bermacam2 yang aku belikan untuk dia termasuklah coli2 dan seluar dalam serta baju2 yang boleh membangkitkan nafsu syahwat aku terhadapnya. Aku selalu puji dia mengatakan dia bertambah seksi apabila memakai pakaian2 yang aku belikan dan selalu beritahu dia yang aku tidak bernasib baik kerana tidak dapat berkawin dengannya dulu. Lama kelamaan pujuk rayu aku termakan juga oleh nya. Kadang2 aku sengaja bawa dia ke hotel2 untuk minum2 petang. Setelah sekian lama, perbualan perbualan kami pun dah agak berbaur lucah dan aku selalu pimpin tangan dia semasa shopping dan kerapkali aku menggusuk, mencubit atau menepuk punggung teramat besar nya. Pipi gebu tembam nya pun dah kerapkali aku cium.

Hari ini Yati MC tidak pergi kerja kerana tidak berapa sihat. Aku pergi kerumah nya untuk ziarahnya agak awal pagi pukul 9. Tujuan aku adalah semata2 untuk menutuh apam lebarnya, jika berpeluang. Dipertengahan jalan aku membeli dua keping kek dan sebotol air pop dan sebotol air penyejuk badan cap badak untuk diminum di rumah Yati. Air botol cap badak untuk Yati telah ku buka penutupnya dan aku campurkan dengan ubat cecair peransang sek untuk diberi minum kepada Yati nanti. Sesampai di rumah nya, aku dipelawa masuk dan aku setelah meletakkan tapak tangan aku pada dahinya aku berpura2 berkata badannya panas dan demam dan dia mesti minum segera air badak yang aku bawa, jika tidak panasnya akan bertambah nanti. Aku terus membuka tudung botol dan menuangkannya dalam cawan dan menyuruh Yati minum segera. Tanpa fikir panjang serta syak wasangka Yati terus meminum air tersebut hingga habis. Selepas minum Yati berkata,
"Ye laaa bang, air ni sejuk betul dan Yati rasa badan Yati pun rasa sejuk sikit". seraya itu aku mencium dahi dan pipi tembam Yati. Dalam hati aku berkata, kau tunggu lah dalam 10 minit lagi, berlendir banjir lah lubang apam tembam kau dan akan meringit meminta batang besar panjang aku dijolok dalam lubang puki miang berahi kau nanti.

"Kan abang dah cakap mesti best punya. Tunggu lebih kurang sepuluh minit nanti Yati akan rasa pulih seperti sediakala. Yang abang bimbang takut nanti Yati nak benda lain dari abang pulak. hihihi" kata aku gembira. Sambil itu aku berkata suami nya amat beruntung kerana memiliki isteri yang punyai bontot amat besar dan pasti selalu bersetubuh dengan nya.

"Untung laki kau Yati, dapat bini punggong besar lebar tentu geram dan kalau dijolok cipap Yati secara menungging lagi sedap. Ia tak Yati" kata aku. Balas Yati kepada aku, " Itu kata abang, tapi sekarang dah tak lagi kadang2 sebulan sekali pun tak ada. Dulu masa muda2 ye la, kadang2 seminggu sampai dua tiga kali. Mungkin dia pun dah jemu kot sebab tu dia kurang sangat setubuh Yati. Lagi pun dia selalu kerja malam sampai pagi, bila dia pulang kerja Yati dah tak ada kat rumah dan bila Yati balik kerja lewat petang dia dah nak prrgi kerja. Tempat kerja pulak jauh, jadi mana ada masa nak buat itu semua" jelas Yati, saudara aku.

"Ohhhhhh macam tuuuu, kesiannn Yati abang sorang ni. Kalau camtu bagilah abang peluang ambil alih tugas laki Yati tu dapat jugaaa rasa apam Yati yang dah lama tak diserbis tu. Kesian lah kat abang niiii dah lama sangat teringin nak rasa apam Yati. Boleh laaaaaaaa Yati" pujuk rayu aku sambil menggusuk2 punggung lebar Yati, yang sebentar lagi pasti akan banyak berlendir lubang puki nya.

"Kalau ikut hati Yati memang Yati nak bagi abang tapi berdosa tu abanggggg. Takut laa nantii, laki Yati tahu mampos Yati dia kerjakan. Silap2 hari bulan kalau Yati termengandong camna, lagu haru hara" balas Yati. Tangan aku makin berani dengan meramas, menepuk serta memicit-micit tetek Yati dan meraba2 seluruh badan tembam Yati. Hampir 10 minit aku berbuat demikian sambil tak putus2 merayu nya meminta agar apam nya aku henjut. Perlakuan Yati sudah menunjukkan perubahan dan dia mula memeluk aku juga. Aku menyelak kain Yati dan terkejut dia tak pakai seluar dalam. Aku menyusap-ngusap tundun nya yang memang sekrang aku rasa amat tembam dan lebar dan terasa cecair berlendir dah banyak keluar dari lubang pukinya. Muka Yati juga aku lihat seperti orang yang sangat setim ghairah apabila apam nya diusap dan jari aku membolosi lubang pukinya yang amat basah.

"Yati sayanggggg bagi lah abang tutuh puki Yati sekali pun tak apa. Abang teringin sangatlah nak rasa lubang puki tembam Yati" rayu ku lagi.

"Yati memang nak, tapi Yati takut lah abang. Yati rasa lubang puki Yati pun memang lencun sangat ni, tak tau pasal apa tiba2 saja rasa nak sangat dijolok dengan batang pelir" katanya sambil memasukkan tangan nya dalam seluar aku dan terus menggemgam batang aku. " Huuissshhhhhh besar dan panjang nya batang abangggggg, nanti tak boleh masuk dalam lubang puki Yati nanti. Laki Yati punyai kecik dan pendek je tak sampai setengah abang punya. Kalau boleh masuk pun tentu lubang puki Yati terlalu sendat dan mungkin terkoyak nanti" kata Yati. Mendengar itu aku terus lucutkan baju, coli dan kain Yati. Yati pun nampak sama saja kerana dia juga terus membuka T-Shirt dan menarik keluar seluar termasuk seluar dalam aku. Terkejut dan macam tidak percaya akan Yati bila melihat batang pelir aku yang sudah tegang dengan besar lilitan 8inci serta panjangnya 10inci itu.

"Boleh masuk ke ni banggg. Batang laki Yati punya cuma lebar 3 inci sahaja dan panjang 5 inci saja, tapi Yati rasa bila dia menghenjut lubang burit Yati, rasa longgar saja dan walaupun dimasuk santak sampai habis tapi Yati rasa macam tak sampai habis penghujung dalam burit Yati" gelinjang Yati.
Sambil itu aku meyedut lidah Yati diselang seli dengan meramas tetek besar nya. Jari aku tak putus2 mengentel kelentit nya yang agak panjang menjulur serta menjolok masuk dua batang jari aku dalam lubang apam nya. Apam nya sungguh tembam tinggi serta lebar tapi lubangnya kelihatan agak sempit. Mungkin betul cakap Yati yang batang pelir lakinya memang kecil dan pendek. Maka lubang kecil ini akan aku perluaskan dan didalamkan sedikit masa lagi. Tetek nya yang boleh di kategori sebagai easar kelihatan seolah2 kecil disebabkan bentuk punggung nya yang teramat besar itu dan nampak tak sepadan dengan saiz badan bahagian atas nya. Perutnya juga agak besar tetapi kulit nya menegang dan aku amat gemar jenis perut seperti ini kerana amat sedap di uli- ulikan.

"Takpa Yati, nanti abang masuk pelan2 dan Yati akan rasa sedap bila lubang apam Yati sendat dengan batang besar abang. Abang juga akan jolok batang panjang abang sampai ke hujung lubang burit Yati. Tentu Yati sedap sangat nanti. Yati telentang sekarang supaya abang boleh hisap kelentit panjang dan lubang apam Yati sebelum abang masuk batang batang dalam lubang puki besar tembam tinggi Yati ni" kata ku sambil membaringkan Yati. Yati mengelupur sakan apabila kelentit panjang nya dihisap dan dan ditarik kuat dengan mulut aku sambil menjilat2 keliling bibir puki nya. Air berahinya terkeluar meleleh-leleh. Yati menarik dan menekan kepala aku kuat menyembam lubang puki nya dan serentak itu lubang puki nya mengemut-ngemut kuat seolah-olah menyedut lidah aku masuk bersama kedalam lubang pukinya. Kemutan nya hampir seminit dan tubuh Yati terkapai lesu. Menunggu dia pulih dari keletihannya, aku menggesel-geselkan kepala butuh besar aku di bahagian kelentit nya yang kini tegang serta dibahagian permukaan lubang apam nya yang besar samil mencuba-cuba memasukkan batang aku kedalam nya. Memang sempit betul lubang nya dan tak mungkin boleh masuk jika di tutuh secara normal walaupun terdapat air berahi yang banyak melimpahi ruang lubang buritnya. Aku menjolok-jolok juga batang aku kedalam lubang sempitnya dan kini kepala butuh aku sudah mula memasukki sedikit demi sedikit kadalam ruang rongga burit nya. Baru tenggelam kepala butuh aku yang hampir sebesar penumbuk itu dalam ruang dalam cipap nya terasa teramat sendat dan sempit kelihatan bibir cipap nya terkuak keluar dengan kelentit nya tercacak diatas batang besar aku kerana tiada ruang lagi. Lubang pukinya terus terkembang termaksima. Kaki Yati terkangkang luas dan bergetar2.

"Abanggggg sakitttttttt besar sangat batang abangggg lubang Yati rasa macam terkoyak dan sendat sangat. Lubang puki Yati rasa ketat sangatttttttt tak biasa rasa macam niiiiii Aaduuuuuuuhhhhhhhhhhhh abangggggggg pecah puki Yatiiiiii" teriak Yati sambil memeluk aku dengan kejap kuat sekali. Aku buat2 tak peduli saja rintihan Yati dan terus membenamkan batang besar panjang aku sehingga habis kedalam lubang puki Norhayati, dan terasa batang panjang aku tersekat tidak boleh masuk lagi, bermakna ianya telah memasukki sehingga ke penhujung lubang peranakkan Yati. Badan Yati tergolek2 kekiri kanan dan kelihatan perut besar kembang nya termasuk tetek besar dia turut sama berbuai-buai. Aku teramat ghairah bila melihat perut besar lebar buncit serta tetek besar nya berbuai begitu dan terus mengepam lubang puki Yati dengan rentak yang lebih laju. Kelihatan bibir dan ruang dalam puki Yati turut terikut masuk apabila batang ku disorong masuk dan kesemua isi dalam dan biir burit nya ikut keluar bersama apabila batang aku ditarikh keluar. Seronok betul melihat nya dan aku pasti inilah pertama kali Yati merasa lubang burit nya mengalami kesendatan seperti ini.

"Bangggggg sakit banggggg burit Yati koyak bangggggg tapi sedap banggggggg. Bangggg Yati dah tak tahan nak mengemuttttttt lagi nii banggggggg Arrggghhhhhhhh dah kemuttttttttttttt" teriak Norhayati nyaring yang sebijik macam biras aku juga iaitu Saodah bomsex. Beza nya Saodah mempunyai tetek yang amat besar iaitu bersaiz hampir 50D sekarang ini dan lubang puki dan bontot nya pun cukup luas. Sekali lagi apam Yati mengemut tapi aku tak berapa rasa sangat kemuttan dia kerana batag aku terlalu sendat dalam lubang puki kecil nya dan aku percaya lubang puki nya akan menjadi luas seluas-luas nya dalam beberapa waktu lagi, sebagaimana yang terjadi dengan biras aku iaitu Saodah. Aku pun tidak tahu apa yang akan di fikirkan oleh laki Yati nanti jika merasakan lubang puki bini dia menjadi begitu luas apabila dia bersetubuh nanti. Sekali lagi Yati terkapai letih kelesuan selepas mengemut kali kedua. Dalam kelesuan itu, Yati masih bersuara,

"Abanggg, lubang Yati mesti luas tenganga nanti dan Yati takut lah kalau laki Yati nak henjut apam Yati nanti takut dia tahu Yati ada bersetubuh dengan orang lain. Takut lubang apam Yati taknak mengecut atau lambat mengecut sebab batang besar abang masih dalam puki Yati." kata Norhayati.
Aku membalas untuk menguji keberahian seks Yati yang aku pasti dia masih dibawah pengaruh ubak seks yang aku beri minum tadi, yang masih akan berkesan sekurang2 nya 1minit lagi.

"Kalau camtu abangg tarik keluar lah batang abang dari dalam lubang puki sempit Yati sekarang ye. Kesian pulak abang pada Yti nanti lubang burit yang akan jadi tambah besar dan luas, bimbang tak boleh kecut semula dan mengembangggg saja. Abang cabut keluar ye sayangggg" kata aku sambil menyurung tarik batang aku dalam cipap apam tembam nya.

"Nanti dulu le abang. Biar lubang cipap Yati abang henjutkan lama2 sikit supaya ia serasi dengan kebesaran dan kepanjangan batang abangg. Lagi pun bukan selalu boleh rasa batang besar panjang macam niiiiii. Sayang abanggggg" jawapan yang aku sudah duga. Aku pujuk menyuruh Norhayati
mennungging pula untuk aku tutuhkan lubang pukinya secara doggy pula dan dia bersetuju. Perlahan-lahan aku mencabut batang pelir esar aku dari lubang pukinya. Sebaik saja terkeluar kelihatan lubangnya amat luas ternganga. Yati menungging dan aku terus memasukkan semula batang aku kedalam lubang pukinya. Dengan sekali henjut batang aku terjerumus masuk hingga habis hingga kedasar lubang pantat nya. Walaupun lubangnya di basahi lendir licin, tetapi kerana terlalu sendat maka henjutan masuk keluar batang aku dalam lubang puki nya tidak rasa licin dan tidak berapa sedap. Mungkin setelah beberapa kali menutuh pukinya nanti dan pukinya pun dah season, barulah henjutan aku akan merasa selesa satu nanti. Menutuh secara doggy ini membolehkan aku melihat kesuburan punggung amat beasr Norhaayati ini dengan lebih berahi. Punggung besarnya putih gebu nya aku tepuk, ramas dan mengigit serta menyedutnya sehingga nampak banyak tompokan lebam. Dengan posisi doggy ini batang aku masuk bertambah dalam dan yang pasti kelentit keras panjang nya akan bergesel hebat dengan batang besar aku. Seluruh badan Norhayati mengelinjang kuat dan dia terjerit2 mungkin sakit atau terlalu sedap diperbuat begitu. Batang aku juga aku rasa akan memuntahkan benih pekat yang pasti akan banyak kedalam lubang peranakan Norhayati sebentar lagi.

"Yatiiiiiii abang rasa dah nank pancut niiiiiiii tak tahan tengok punggung Yati yang amat besar niiiiiiiiiihhhhhhh Nanti lain kali abang nak rasa lubang jubur besar Yati pulakkkkkkkk Tentu lubang dia luas kan Yati sebab punggung Yati amat besarrrrrrrr olehkan Yatiiiiii" jerit aku kesedapan sambil bertanya kepada Yati.

"Boleh abangggggggg boleh, Abangggggggg Yati pun nak mengemut sekali lagiii niiiiiii. Cepat abang henjut apam Yati kuat2 dan laju2 Yati dah nak kemutttttttttt niiiiiiiiii" teriak Yati macam orang hilang siuman. Serentak dengan itu aku mengepam puki nya dengan laju sekali macam anjing jantan tengah menutuh anjing betina. Dan..................berdas2 tembakan dari batang besar panjang aku memuntah sebanyak2 benih pekat dalam lubang peranakkan Yati. Dalam masa yang sama, lubang puki gatal Yati juga mengemut dengan kuat sekali sehingga seluruh anggota badan nya menggigil dan dia jatuh tertiarap atas katil nya. Terasa lubang cipap tembam besar lebar Norhayati menyedut nyedut benih aku dengan banyak sekali. Tersilap hari mahu mengandung pulak Norhayati ni. Setelah masing2 terkapar agak lama tetapi dengan batang aku masih dalam lubang puki Yati, kami sama2 bangun dan ke bilik air untuk mandi. Semasa mandi aku meramas2 perut lebar Yati dan ianya bergegar2 macam getah dan aku sangat meminati serta geram melihatnya. Kedua2 belah tetek besarnya juga aku ramas dan hisap puting nya serta bahagian isi mengelembung nya sehingga menampakkan banyak kesan lebam sedutan yang aku lakukan.

"Yati, nanti kalu abang nak lagi apam Yati boleh bagi tak" tanya aku kepada Norhayati sebelum aku berangkat pulang. Jawab Norhayati,

"Bila2 pun boleh abang, yang Yati bimbang dengan cara abang menutuh puki Yati nii boleh buat Yati termengandung bila2 masa sahaja. Tapi serang baru Yati rasa puas bila rasa lubang apam Yayi sendat dengan batang beasr abang dan batang panjang abang masuk sampai kelubang peranakan Yati. Seumur hidup Yati tak pernah rasa sedap dan puas macam ni kerana sebelum ini batang laki Yati terlalu kecil dan pendek pulak tu. Nanti Yati samung cuti MC Yati esok dan abang datang lagi tau, jangan lupa. Biar lubang puki Yati ternganga luas tapi puas" kata Norhayati. Jawab aku pada nya,

"Abang mesti datang sebab lubang apam Yati sempit rasa macam lubang anak dara tau. Abang rasa batang besar abang lagi senang masuk lubangjubur Yati sebab abang tengoh punggung Yati amat besar, tak pernah abang tengok perempuan yang punyai punggung sebesar Yati punya. Nanti abang nak bawa Yati pergi bermalam di Genting Highland satu hari nanti dan kita boleh main puas2 disana nanti" kata aku memuji Norhayati

"Lubang juur kemudian le abang. Abang henjut lubang puki Yati dulu lah banyak2 kali biar jadi season dulu tapi Yati nak cakap apa kat laki Yati nanti ye bang kalau dia perasa lubang burit Yati dah jadi terlalu luas dan kembang" tanya Norhayati kepada aku. Kata aku, pandai2 lah kau kelentong laki kau.

Aku meninggalkan rumah Norhayati jam 2 petang dan rasa yang sungguh puas kerana setelah menunggu begitu lama akhir tubuh gebu nya menjadi milik aku juga dan persetubuhan ini akan berpanjangan pastinya.

bersambung ke Bahagian 2

0 Aku Dirogol Dengan Ganas Oleh 3orang India

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


Aku dikenali sbg Ana,aku mempunyai tubuh yg mengiurkan,payudaraku 40b ,tinggi aku 173m,dan berat badanku 69kg..dan umurku 24tahun,aku disukai oleh teman-teman aku,diminati ramai kaum lelaki,tidak mengikut bangsa kerana perangaiku yg agak gedik-gedik manja. Aku pernah terlanjur sebelum ni dengan bakal tunangku,tapi dh clash da,aku memang suka pd seks,dan kadang2 aku cuba utk menggoda sesiapa saja,aku terus terang memang tdk suka mengenakan bra,dan puting panjang milik aku jadi perhatian ramai kaum lelaki,harini aku berjalan sampai kemalam enjoy dgn kenkwn,aku berjalan dilorong yg sunyi sebelum sampai kerumah harusku lalui kilang2 yg berada disitu,Aku rasakan seperti adA org mengikutiku,aku rasa takut dan mempercepatkan jln ku,tapi dgn tiba2 aku diheret oleh 2 lelaki india yg badan mereka sangat gagah.aku tdk mampu melawan,aku diheret masuk ke dalam kilang bengkel kereta,seorang lagi ternyata ada disana juga seorang india tlh stndby,dan mengarahkan kedua india tdi utk mengikat tanganku n kakiku dgn kuat,aku merayu supaya lpskan aku,tapi mereka tdk endahkan,malah minum minuman keras dan mabuk,ketua india tu telah menggunakan gunting utk gunting baju kemaja aku pakai itu,serta seluar slack aku itu,aku rasa malu kerana hanya seluar dalam saje masih melekat di badan ku.Kemudian kedua india mencium aku dengan rakus dan meramas tetekku dengan ganas puting tetekku yg panjang menjadi keras mereka berdua mencubit keras pada puting tetekku,walaupun sakit tetapi aku nikmat,ketua india tersebut mengarahkan 2 india itu mengikat puting ku dengan benang,aku rasa sakit kerana tali benang itu nipis dan menyebabkan puting tetekku makin panjang seperti biji rambutan

0 Jururawat Ternoda Part 4.


Salam pembaca..aku mohon la maaf sebab aku memang tidak dapat menghantar cerita ku part 4 kerana aku telah diarahkan ke Sabah untuk bertugas dan disana agak sukar aku meluangkan masa untuk aku menulis sambungan cerita aku denganscandal-scandal ku itu. 3 bulan aku cuba mengarang dan baru la aku dapat menyiapkan cerita sambungan ku ini. Tetapi aku mohon juga la maaf, sebab ada part-part yang aku tak dapat siarkan kerana ianya akan menyebabkan berlaku salah faham. Selamat membaca ......

Peluang aku untuk menikmati tubuh Rohaya telah terbuka pada suatu hari. Ketika itu aku baru selesai melakukan seks dengan Ruzie. Ruzie yang sedang mengandung itu telah terlena sebentar akibat kepenatan. Aku keluar ke ruang tamu dan aku lihat telefon bimbit Ruzie ada satu mesej dari Rohaya. Rohaya memberitahu esok dia akan bertugas menggantikan tempat Fiza kerana Fiza cuti segera. Tetapi dia akan lambat sedikit kerana dia masih berada di kampung dan anak dan suaminya tidak akan balik ke quarters klinik kerana menghadiri kenduri kahwin sepupunya. Dia akan balik seorang menaiki bas dan minta Ruzie mengambilnya di simpang jalan kerana ketiadaan kenderaan atau teksi sapu disitu pada jam 7.00 pagi. Aku memadamkan mesej tersebut dan membuat perancangan agar aku dapat menikmati tubuh jururawat itu. Ruzie ku lihat masih tidur lena. Aku menunggu kawan ku yang sama kerja dengan ku. Dia berbangsa India bernama Raven.
Dia memberitahu ku hari itu yang dia mahukan sangat merasa lubang pantat perempuan melayu. Aku ada bertanya samada dia mahu merasa pantat perempuan melayu yang mengandung . Dia terus setuju dan aku mahu menghadiahkannya tubuh Ruzie untuk dia nikmati. Aku tahu Ruzie mungkin tidak menolak kerana dia tidak akan mempersoalkan perkara ini kerana segala rahsianya ada ditangan ku.
Raven tiba dengan kenderaan pacuannya. Dia masuk dengan rasa yang tidak sabar-sabar. “ hai bro…….mcm mn?” dia bertanya kepada aku. Aku dengan senyum berkata ..” klu kau nak ….dia tengah tidur dalam….hahaha,,…. Ko main la puas-puas….hari tu Reza dapat dia….” Raven masuk ke dalam bilik ku….Kemudian aku terdengar suara Ruzie sedang menjerit …” jangan rogol aku……aku tak nak….” Aku terdengar dan tak sampai beberapa minit terdengar suara Ruzie mengerang-gerang. ‘ aahhhh…ahhh…ahhhh..ahhhh….” aku terdengar suara Ruzie merintih kenikmatan. Aku pasti Raven puas hati kerana melihat tubuh badan Ruzie yang putih melepak , buah dada yang pejal keras , dan aku rasa Ruzie sedang sedap melakukan hubungan seks dengan Raven.
Aku masuk ke dalam bilik. Sebaik sahaja pintu bilik ku buka, aku lihat Ruzie sedang duduk diatas Raven dan Ravem sedang menjolok kemaluan. Ruzie pula sedang menahan kenikmatan. Bergoyang-goyang buah dada dan perut Ruzie yang sedang membusung itu. Aku menyuruh Raven mengangkat tubuh Ruzie agar berdiri . Ruzie bangun dengan keadaan yang lemah , dan aku membuka semula jeans ku dan menyuruh Ruzie mengulum kemaluanku. Ruzie mengulumkan kemaluanku dengan lemah dan tangan ku meramas buah dadanya. Kelihatan susu dari buah dadanya telah keluar dan aku meyuruh Raven menghisapnya kerana aku telah puas menikmatinya.
Apabila kemaluanku telah tegang semula, aku meyuruh Ruzie bangun dan memusingkan tubuhnya kebelakang dan Ruzie pun mengadap Raven. Raven seolah-olah tahu apa yang akan aku lakukan . Aku mencari lubang dubur Ruzie dan aku menghalakan kepala kemaluanku ke arah lubang dubur Ruzie. Dengan sedikit air mazi Ruzie , aku cuba menjolok masuk kepala kemaluan ku dan dengan sekali jolokkan, kepala kemaluanku berjaya membolosi lubang dubur Ruzie. Ruzie menjerit kesakitan . Raven pula dengan tidak berlengah lagi memasukkan semula kemaluannya ke dalam lubang kemaluan Ruzie . Ruzie menjerit kesakitan dan kesenakkan apabila kemaluanku telah menjolok lubang duburnya dan kemaluan Raven telah menjolok lubang cipapnya.
Hampir 15 minit aku dan Raven telah menjolok dan meliwat Ruzie. Ruzie akhirnya telah klimax 2 kali. Ruzie meminta agar aku berhenti dari memjolok duburnya kerana dia telah tidak dapat bertahan lagi. Aku menjolok lubang dubur Ruzie sedalam yang boleh dan menyebabkan Ruzie menjerit. Raven pula bertindak mencium mulut Ruzie agar Ruzie tidak menjerit. Aku akhirnya telah klimax dan berdas-das air maniku ku lepaskan didalam lubang dubur Ruzie. Ruzie telah duduk di atas tilam dan cuba bernafas. Raven pula masih tidak puas menikmati tubuh dan cipap Ruzie. Dia melakukan ‘dog stail” dengan Ruzie ,tetapi Ruzie tidak mahu kerana kepenatan.
Esoknya, aku menunggu di tepi simpang masuk ke dalam kampung itu. Waktu itu jam baru menunjukkan jam 6.45 pagi dan cuaca kebetulan hujan lebat. Penduduk kampung masih tidak ada yang kelihatan kerana hari tersebut adalah hari sabtu dan kebanyakkannya masih tidur kerana cuaca sejuk . Dalam pada itu , aku terlihat sebuah bas ekspress berhenti di hentian bas itu. Aku teruja melihat Rohaya turun dari bas membimbit sebuah beg kecil. Dia memakai uniform putihnya tetapi ditutupi dengan sweeter biru. Dia terus berlari menuju ke pondok menunggu bas untuk mengelakkan dari kebasahan. Dia menunggu disitu kerana dia berfikir yang Ruzie akan menjemputnya.
Lebih kurang 10 minit, dalam keadaan hujan lebat aku menuju kearah pondok bas tersebut. Aku senyum padanya dan menegur dia, pada mulanya Rohaya Cuma diam dan aku mula bertanya. Dalam pada itu hujan semakin lebat, aku bertanya kepada Rohaya, yang dia hendak kemana? Rohaya berkata dia hendak ke klinik dan dia menunggu kawannya mengambil tetapi telefon bimbit kawannya off. Aku menawarkan kepada Rohaya yang aku mahu menghantarnya ke Kliniknya. Aku sungguh teruja melihat Rohaya, dengan berliptik merah jambu dan kelopak matanya yang diwarnakan , aku betul- betul bernafsu tetapi aku cuba bersabar kerana aku yakin, aku akan dapat merasa kehangatan tubuhnya . Tetapi Rohaya menolak kerana dia telah berjanji dengan kawannya. Aku memujuk Rohaya dengan menyakinkannya yang kawannya tidak akan mengambilnya kerana telefon bimbit kawannya off. Akhirnya dengan rasa berat Rohaya setuju agar aku menumpangkannya ke kliniknya. Aku pun berkata dalam hati….”perangkap dah mengena….” Dalam perjalanan aku melalui sebuah pekan kecil dan aku berkata kepada Rohaya yang aku ingin membeli air panas kerana cuaca sejuk. Aku membeli kopi Radik yng dibungkus dan untuk Rohaya , aku belikan air milo suam yang diikat tepi. Dalam perjalanan ke kereta pacuan ku ,aku sempat membubuh sebiji pil perangsang seks kedalam minuman Rohaya.
Aku mempelawa Rohaya minum air milo yang ku belikan tersebut. Pada mulanya dia hanya memegang tetapi kerana kesejukkan, Rohaya minum air tersebut. Aku tersenyum memerhatikannya. Dalam tempoh 5 minit, aku lihat Rohaya mula terasa resah dan dia mula merapat-rapatkan pahanya sambil mengigit-gigit bibirnya. Aku tahu yang ubat tersebut mula aktif. Aku lihat mata Rohaya mula tertutup. Aku terus membawa pulang Rohaya ke rumah sewaku. Hujan semakin lebat pagi itu . Aku mengangkat tubuh Rohaya dan membawanya ke dalam bilik tidur ku aku untuk aku lakukan apa yang telah aku rancang. Rohaya yang dalam keadaan khayal aku letakkan tubuhnya keatas tilam ku dengan perlahan . Bau peluh dan air mani Ruzie semalam masih melekat di tilam tersebut .
Tanpa kebenaran dari Rohaya, aku mencium mulutnya dan lidahku mencari lidahnya . Aku menjilat-jilat lidah Rohaya yang dalam keadaan separuh sedar. Aku bangun semula dan memasang handy Came milik Redza dan aku halakan ke arah Rohaya. Aku ingin merakamkan apa yang bakal aku lakukan terhadap Rohaya ini . Aku dengan perlahan-lahan membuka sweeter yang menutup tubuh Rohaya dan a dengan lembut membuka zip baju uniform jururawat Rohaya. Aku teruja melihat Rohaya memakai coli berwarna merah pekat. Dalam pada itu aku terdengar suara lemah Rohaya, melarang apa yang akan aku lakukan terhadapnya. “ jangan….jangan…..saya bini orang……tolong la…” aku tanpa mempedulikan kata-kata Rohaya terus menjilat dan menghisap buah dada dan puting Rohaya.Aku melucutkan seluar putihnya dan baru aku tahu yang Rohaya juga mempunyai minat seperti Ruzie memakai bra dan seluar dalam yang sama warna.
Aku melurutkan seluar dalam Rohaya kebawah dan pada itu aku lihat air mata Rohaya semakin deras mengalir. Begitu juga air di kemaluannya yang turut mengalir deras. Aku terus mencium, menghisap air mazi Rohaya dan menelannya. Rohaya semakin lemah dan teransang. Hampir 15 minit aku melakukan oral seks terhadap kemaluan jururawat Rohaya dan dia mula mendesah-desah sambil menangis kerana tidak rela dengan apa yang aku akan lakukan kepadanya nanti.
Seronok aku menjilat kemaluan Rohaya, kerana kemaluannya yang bersih dengan bulu-bulunya yang sentiasa dicukur dan. Kemaluannya yang kemerahan itu menambah gejolak nafsu aku.Habis kemaluan Rohaya di penuhi dengan air liur aku . Tentangan dan rayuan Rohayu kini semakin perlahan dan dia kini pasrah mengikut semua kehendak aku, namun airmatanya terus mengalir. Aku membuka seluar jeansku dan mengeluarkan kemaluanku yang menegang keras . Terkejut Rohaya melihatnya, sungguh dia tidak dapat bayangkan kemaluan ku yang akan menembusi kemaluannya selain suaminya. Aku kini semakin bernafsu, aku terus mengacukan kepala kemaluan ku ke kemaluan jururawat tersebut dan terus aku menembusi masuk ke dalam kemaluan Rohaya yang agak longgar itu. Jolokkan ku terus kedalam farajnya dan mengenai dinding rahimya dan Jururawat Rohaya mengaduh meminta tolong,“tolong la hentikan,saya isteri orang “ Tetapi aku tidak mempedulikan rintihannya dan berdecap-decup bunyi kemaluan ku menusuk masuk ke dalam lubang kemaluan Rohaya. Semakin lama semakin pantas dan Jururawat Masyarakat bernama Rohaya ini mula berpeluh-peluh dan tubuh putihnya itu semakin longlai dan tidak mampu melawan dan hanya mengikut sahaja henyakan-henyakan padu kemaluan ku. Jari-jemari aku pula tidak puas-puas meraba-raba buah dadanya dan bibir Rohaya yang mungil
itu membuatkan jururawat ini semakin tenggelam .“Tolonglah. jangan buat saya macam nie, saya isteri orang” rayu Rohaya lagi kepada ku. Nampaknya dos pil ubat rangsangan tersebut semakin kurang dan rohaya semakin sedar.
Aku seterusnya membaringkan Rohaya dan mengusup-gusup bibir kemaluan Rohaya yang merah dan berbulu nipis itu.Aku mengangkat kaki kiri Rohaya keatas dan dengan sekali jolok dan ganas aku memasukkan kemaluan ku ke dalam lubang kemaluan Rohaya sekali lagi membuatkan Rohaya meraung dan tersedu-sedu menangis. Berdecup-decup bunyi kemaluan Rohaya ditutuh oleh ku sehingga Rohaya tidak tertahan lagi .Dalam pada itu aku berbisik kepada Rohaya , aku berkata “ awak rasa sedap ? “ . Secara spontan Rohaya menjawab dengan perlahan ….”sedap …….ah….ahhh….ahhhh…….sedap……..’ Dalam dia berkata sedap…air matanya masih mengalir……Aku melajukan jolokan hingga Rohaya seperti tidak keruan. Aku memuji –muji akan Rohaya . Aku berkata “ awak…lubang pantat awak sedap……ketat …….awak orang pertama yang saya rasa paling nikmat saya rasa …’ Kata ku memuji Rohaya.
Aku hanya berkata begitu sedangkan aku pernah merasa pantat yang lagi ketat dan nikmat berbanding pantat Rohaya ini. Aku pernah menikmati tubuh badan 5 orang pelatih jururawat yang masih muda dan berdara. Aku tahu Rohaya merasa bangga apabila aku memujinya bergitu. Dia bertanya kepadaku dalam keadaan ghairah,,,,,,,” awak,,,,ketat lagi ke cipap saya……………….ahhhh….ahhhh…..ahhh…..ahhhhhh……..” Aku menukar rentak jolokkan ku dari laju menjadi lebih laju dan ganas. Rohaya berkata dalam keadaan sedu…..”” sedapnya abang…………sedap………!!!! Batang abang besar……abang sayang saya tak…ahh..ahhh” tiba –tiba Rohaya bertanya kepada ku dan aku kata yang aku sayang. Sebenarnya aku hanya sayang untuk untuk merasa tubuhnya sahaja. Hampir 10 minit gerakkan ganas ku telah menyebabkan tubuh Jururawat Rohaya bergetar dan kepala kemaluanku terasa kehangatan air mazinya dengan banyak sekali. Kepala kemaluan ku merasa kegelian dan akhirnya aku pun turut climax bersama-sama dan memancutkan air mani ku yang banyak itu ke dalam lubang kemaluan Jururawat tersebut. Tiba-tiba Rohaya berkata “ kenapa awak lepaskan kat dalam ?”Kemaluan Rohaya kelihatan melekit-lekit dengan air mazinya dan airmani ku.
Aku bangun dari tubuh Rohaya dan baring disebelahnya. Aku rasa sungguh teruja dapat menikmati tubuh dan pantat wanita yang aku inginkan sejak dari aku mula bekerja disini. Rohaya ku lihat sedang menangis tersedu-sedu dalam keadaan telanjang bulat. Aku mencium mulut Rohaya dan mengulum lidahnya. Rohaya membalas kuluman ku . Sungguh bertuah aku dapat menikmati tubuhnya yang putih melepak dan buah dadanya yang besar dan pejal berbanding Fiza dan Ruzie. Rohaya sedang terbaring keletihan dan cuba masih melawan hawa nafsunya yang sedang memuncak itu.. Aku pula melepaskan kucupannya pada Rohaya dengan perlahan. Rohaya dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu. Dia bertanya adalah aku pernah membuat apa yang aku lakukan pada kawan-kawan nya. Aku hanya tersenyum. Aku berkata yang aku memang telah lama ingin menikmati tubuhnya. Di bertanya kepada ku apa yang aku nakkan sangat tubuhnya. Aku pun berkata , aku cukup suka akan punggung dan buah dadanya yang besar itu. Rohaya terdiam . Dia berkata kepada ku adakah aku puas dengan apa yang aku lakukan tadi pada tubuhnya. Dah tentu aku kata yang aku masih tidak puas.
Aku mengusap-usap paha sampai ke kemaluan Rohaya. Terasa berlendir dan masih panas. Aku terus mengusap tundun kemaluan Rohaya yang masih berlekit dengan air mani dan air mazi Rohaya. Rohaya kelihatan resah dan mula seakan bernafsu. Matanya terpejam dan ku lihat dia mula mengigit bibirnya. Barula ku tahu yang Rohaya mudah teransang sekiranya tundun kemaluannya di gentel dan diusap. Aku terus menggentel tundun kemaluannya dan mula menjolok-jolok ke dalam kemaluan Rohaya dengan jari ku. Rohaya semakin hanyut sambil cuba menepis tangan ku. Selang beberapa minit aku rasakan yang jariku telah hangat dengan air lender Rohaya. Rupanya Rohaya telah climax kali ke dua.
Aku bangun dan terus menindih tubuh Rohaya. Rohaya terkejut dan berusaha menolak tubuh aku dari atas tubuhnya. Dia tidak mahu aku merodok kemaluannya sepertimana yang aku lakukan tadi. Tetapi nafsu ku telah memuncak semula. Aku terus menghunuskan kepala kemaluan kearah kemaluan Rohaya dan dengan kudratku yang masih kuat, aku terus memasukkan kemaluanku dengan rakus. Rohaya memjerit kesenakkan. Aku dapat rasakan yang klitoris Rohaya telah berlaga dengan kemaluan ku. Akibat dari pergeselan tersebut,Rohaya seperti kehilangan arah dan secara spontan keluar dari mulutnya perkataan “…aahhh…sedap awak…sedap……” Tiba-tiba tanpa aku sedari, kedua tangan Rohaya telah memeluk ku dan Rohaya mengeluarkan lidahnya keatas . Aku faham yang dia mahukan aku menghisap lidahnya. Aku terus menunaikan kemahuannya kerana aku tahu , itu adalah salah satu kemahuan seseorang perempuan sekiranya nafsunya telah memuncak. Aku terus menghisap lidah Rohaya dan Rohaya terus mengeliat tanda sedang bernafsu.
Hampir 45 minit kemaluan ku merodok keluar masuk kemaluan Rohaya dan pada ketika itu Rohaya mula menunjukkan yang dia akan klimax kali ke tiga. Rohaya tiba-tiba mengejang dan aku dapat rasanya lagi kehangatan air klimaxnya. Aku juga merasakan yang air mani ku juga akan keluar dan dengan sekali jolokkan paling dalam, aku melepaskan air mani ku kedalam lubuk kemaluan Rohaya . Rohaya mengerang kesedapan akibat tindakan ku itu. Aku terus menindih tubuhnya dengan keadaan kemaluan ku masih berada di dalam kemaluan Rohaya. Aku terkejut secara spontan Rohaya mencium mulutku dan melagakan lidahnya dengan lidahku. Aku melihat wajahnya dan aku lihat air matanya mengalir laju. Aku tahu Rohaya tidak rela aku merogolnya tetapi kerana kenikmatan yang ku ciptakan , dia tidak mampu menolaknya. Dia mengusap-gusap tubuh ku dengan lembut dan sesekali dia menjilat puting dada ku dan memainkan lidahnya ke puting dada ku. Aku lihat kemaluannyanya sudah berlecak dan bau aroma air yang terbit dari celah lubang pantat Rohaya menambahkan lagi shahwat aku.. Aku sedut puas puas airnya sambil menjilat jilat bijinya.. hinggakan aku rasa dia betul betul stim .
Aku tiba-tiba terfikir yang kenapa aku tak cuba merasa lubang duburnya pula, sebagaimana aku merasa jubur kepunyaan Fiza dan Ruzie. Aku bangun dan terus mengangkat punggung Rohaya. Aku mula mengusap-gusap permukaan pintu duburnya dan aku mula menghalakan kemaluanku yang masih keras . Aku cuan menekan perlahan lahan.... tapi usaha ku ternyata berdepan dengan kesukaran. Rohaya nampaknya bersungguh cuba mengelakan lubang duburnya dari menjadi mangsa penangan batang aku. Aku menjadi geram dengan sikap enggan berkerjasamanya itu. Lagi pun masa tu kepala batang aku dah mula berdenyut denyut. Punggung tonggek Jururawat Masyarakat Rohaya yang melentik gila tu memang dah lama membebani dendam nafsu aku. Apa jadi sekali pun.... aku akan pastikan selepas hari itu..... dara lubang jubur Rohaya mesti menjadi milek ku. Aku mahu membandingkan lubangnya dengan lubang dubur milik Ruzie dan Fiza.
Dalam rasukan nafsu aku yang amat memuncak, aku mulai bertindak lebih tegas untuk membelenggu pergerakkan dubur Rohaya. Dengan sekuat kuat tenaga pinggangnya ku paut. Masa tu hanya kepalanya saja yang nampaknya masih bergerak. Kesempatan dari kestabilan jubur Rohaya itu segera ku manfaatkan. Aku berjaya tekan batang aku tu tepat kat lubang juburnya.... dan masuk setakat takuk aku, itupun dah mula terdengar suara jeritan dari Rohaya.. Aku tahu kat juburnya memang terasa sakit. Apa tidaknya batang aku memang besar tu... bila dimasukan ke dalam lubang yang sempit tu jamin dia pasti menjerit gila.
Aku bangun dari menindih tubuhnya . Aku baring disebelah tubuhnya yang basah akibat peluh yang banyak. Aku juga dapat rasa yang tubuh Jururawat Rohaya berbau air mani ku yang keluar meleleh di pangkal pahanya. Dia masih menangis tersedu-sedu. Tiba-tiba telefon bimbit Rohaya berbunyi dan aku melihat pada screen telefonnya tertera “ My Hubby”. Rupanya suaminya telah menelifon . Rohaya memandang wajahku dan dia menjawab panggilan tersebut. Suaminya bertanya yang dia di mana, Rohaya menjawab yang dia berada di rumah kawannya dan dalam perjalanan untuk pulang. Aku tersenyum melihatnya. Sesudah dia “off kan “ telefon bimbitnya, aku terus memeluk tubuh bogel Rohaya dan mencium mulutnya. Terasa basah dengan keringat Rohaya. Aku berkata sekiranya Rohaya mahu mandi, dan Rohaya bersetuju dengan apa yang aku katakana. Aku memberikan sehelai tuala kepadanya untuk dia membersihkan diri.
Setelah setengah jam, Rohaya keluar dari bilik mandi dan dia mula memakai semula uniform putihnya. Aku masih mahu melakukan hubungan seks dengannya, tetapi Rohaya melarang aku kerana dia tidak mahu suaminya yang dalam perjalanan balik mengesyaki apa-apa. Aku bangun dan menghulurkan kemaluan ku untuk Rohaya hisap. Rohaya terpaku melihat kemaluan ku yang besar berbanding suaminya. Dengan ketidakrelaan dia memasukkan batangku kedalam mulutnya dan mula menhisap kemaluanku dengan perlahan. Setelah hampir 10 minit batangku mula memuntahkan air mani dan aku lihat Rohaya terbatuk-batuk akibat tertelan air maniku.
Aku menyuruh Rohaya bersiap kerana aku akan menghantarkannya semula ke tempat aku mengambilnya. Dalam perjalanan aku menghantar Rohaya pulang , aku tidak menyangkan yang aku bukan lelaki pertama yang telah memperkosanya. Aku terdiam mendengarnya. Rohaya menceritakan yang dia pernah diperkosa oleh seorang pemandu ambulans ketika dia dalam perjalanan balik dari menghantar pesakit ke Hospital di waktu malam. Rohaya terpaksa mengikut kemahuan pemandu yang telah berumur itu kerana takut dia akan dirogol beramai-ramai oleh kawan-kawan pemandu tersebut.Ketika itu dia masih belum berkahwin tetapi biasa melakukan hubungan seks dengan tunangnya ketika itu (suaminya sekarang).Pemandu ambulans itu telah menikmati tubuhnya didalam ambulans yang di letakkan di dalam lading sawit.
Dari cerita bekas-bekas jururawat yang pernah bekerja di klinik tersebut, Rohaya mendapat tahu, bukan dia sahaja pernah dirogol oleh pemandu tersebut, tetapi ada beberapa orang lagi jururawat pelatih yang muda-muda sudah dinodainya termasuk Fiza dan Ruzie. Ruzie yang paling malang kerana dia diperkosa oleh pemandu ambulans tersebut bersama – sama beberapa orang lelaki yang sama umur dengan pemandu tersebut. Ruzie tidak mahu melaporkan perkara itu kerana malu sekiranya orang tahu yang mereka pernah dirogol oleh seorang yang berstatus pemandu. Barula persoalan ku terjawab kenapa kemutan Ruzie tidak secengkam Rohaya dan Fiza kerana Ruzie .
Aku menghantarnya semula berhampiran kliniknya dan dengan tergesa-gesa Rohaya meninggalkankan aku dan masuk melalui pintu belakang kliniknya. Aku sungguh bangga kerana aku telah dapat melampiaskan nafsu ku kepada seorang perempuan yang aku betul-betul mahukan , dan hari ini nafsukan berjaya menundukkan seorang lagi jururawat.

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

1 cucu dan datuk by Abby Cheal Dee Babychell

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


gambar sekadar hiasan sahaje

Cerita cucu dan datuk ini di diambil dari penulis cerita Abby Cheal Dee Babychell yang dipostkan bersambung2 jadi untuk mereka yang terlepas baca atau tak suka untuk klip berulang kali untuk baca sambungan lain,jadi admin sambungkan semua sambungan dalam 1 cerita.  terima kasih abby cheal dee babychell kongsi kan cerita


Cerita ni q reka2 je wat hilangkan bsan!ni ada s0rang atuk b'umur 78 thun.dia mempunyai ramai cucu,tpi dia slalu ambl prhatian akn s0rang cucunya yg b'nama zita.sbenarnya atuk ni dah 10 thun x b'setubuh dgn pmpuan lain stelah atuk ni dgn istri muda nya b'cerai krana istri nya x than dgn sikap suami nya yg x prna puaz b'main.d pendek kan crita,atuk ni slalu t'angan angan untk b'setubuh dgn cucu nya zita.pa bila atuk ni t'serempak dgn zita peler nya akan t'angkat sperti tiang rmh nya.pda suatu hri jiran d kmpung B tlah mengadakan majlis kenduri p'khawinan.sluruh ahli kluarga d rmh atuk 2 tlah d jmput,tetapi zita tdk d benar kan 0leh ibu nya pegi krna kereta yg d guna 0leh mereka 2 x muat.fikiran nakal atuk 2 pun b'geliat b'fikir "hehehe!ini la masa nya q b'peluang untk menj0l0k puki cucu q 2".zita tdk mengetahui pun tntg rancangan atuk nya 2.dia hnya menganguk je pa bila d beritahu 0leh ibu nya.lg pun zita memang malas nk pegi,krna hjan agak lebat.stelah smua mereka b't0lak,kini tingal zita je dgn atuk 2 kat rmh.pda wktu hjan2 ni,sy0k gax baring2 kat bilik ni.zita b'fikir.zita pun memberitahu atuk nya bhawa dia nk b'rehat kejap.atuk 2 pun mula b'fikir bgaimana nk melaksanakan rancangan nakal nya 2.tnpa b'fikir lg,dia pun meluru ke bilik cucunya zita.zita sdg b'baring d atas katil smbl membca n0vel.atuk 2 pun msuk ke bilik cucunya lalu mengunci pntu 2.zita agak t'kejut dgn kedatngan atuk nya 2 secara tiba2.zita:erm...atuk ada pa ni?tnya zita keliru.atuk 2 x menjwb,dia truz memeluk cucunya dan mencium bibir cucunya.zita t'kejut dgn p'buatan atuk nya 2.zita:atuk!pa ni atuk!lepas la! Zita c0ba mer0nta r0nta untk melepaskan diri,ttpi kekuatan atuknya 2 lbih kuat dri pa yg d sangka kan nye.atuk 2 membuka pakaian cucunya dgn ganas shinga bju 2 k0yak.nk tau pa dah jdi?smbung crita es0k.mengantuk la nk tidur.
slepas je atuk 2 membuka pakaian cucunya dgn ganas shinga k0yak,atuk nya pun mengulum puting cucunya dgn gel0j0h.(fhm2 je la klu dah kemaruk sex)zita yg tdi nya mer0nta r0nta mnta d lepas kan sedikit demi sdikit tdk menghiraukan nya lg.smbil atuk 2 menghisap puting cucunya,tngan kirinya meraba raba kat puki atuknya yg d tumbuhi bulu yg nipis.zita hnya pasrah menyerahkan tubuh nya yg b'harga 2 pda atuknya yg kurang siuman 2.(mngkin kurang vitamin k0t!)zita:ahhh...ahhh...sdapnya atuk...lg atuk...lg... Kata zita kesedapan.atuk 2 t'rangsang mendngr keluhan dri mulut cucunya 2.atuk 2 mula memasukan jarinya kat lubang puki cucunya 2.pungung zita t'angkat angkat pa bila d perlakukan sperti i2.atuk 2 pun membuka pakaian nya shinga x ada seurat benang pun kat tubuhnya.(blh than sexy la)zita:w0w!bsarnya btg atuk! Zita merasa kagum dgn atuknya 2,wlaupun dah b'umur tpi mci mempunyai peler yg bgi2 b'tenaga.atuk:msti la cu...atuk jga peler atuk ni untk zita tau.kata atuk 2 dgn bangga.atuk 2 pun mula mencium puki zita dgn rakus,zita dah t'pancut...entah brapa kali dah.mngkin 6 kali k0t.zita x than dgn kesedapan yg d rasainya 2,krna seumur hdupnya x prna pun bf nya wat bgi2 kat zita.klu r0men je 2,ada la.atuk 2 mengigit kelentit cucunya agar lbih t'rasa nikmatnya.zita:ahhh...ahhh...zita dah x than atuk!zita dah nk kluar ni!ahhh! Zita pun t'sembur air maninya kat wajah atuknya.atuknya menelan ke smua air mani cucunya.atuk:wah!sdapnya air mani cucu ni! Tnpa berlengah lg,atuk 2 pun mula memasukan pelernya yg dah lama menungu untk merasai habuannya pla.zita:atuk!jgn atuk!zita mci nk jdi perawan atuk! Zita mulai menangiz dan merayu pda atuknya,namun atuknya x menghiraukannya.k0rang rasa b'jaya x atuk 2 merasai puki cucunya yg tlah d tunggu2 slama ini?




rayuan dan tangisan zita tdk d pedulikan oleh atuk 2,dia hnya fikirkan tntang kenikmatan persetubuhan d antara cucunya dgn dirinya sendiri.zita mula menr0nta r0nta untk mnta d lepaskan ttpi tenaga zita dah lemah krna tngnnya d cengkam bgi2 kuat 0leh atuk 2.atuk 2 mula memasukkan btg nya yg b'ukuran 10 inci 2 d lubang puki zita.zita:atuk jgn atuk...please...jgn wat zita bgini.zita x nk keperawanan zita d ambl secara paksa atuk.kata zita mem0h0n.namun atuk 2 x menghiraukan jga.btgnya yg b'ukuran 10 inci 2 mula msuk 4 inci kat lubang puki zita.zita merasa skit kat lubang pukinya sbab ini kali prtama dia b'main dgn atuknya.zita:arghh!atuk skit atuk!zita x nk!zita x nk! Zita mer0nta r0nta dgn keras sperti d rasuk syaitan.atuk:sssttt...x skit syg...ianya sdap...zita tahan skit 0k.atuk 2 memasuk kan lg btg nya.ttpi ianya hnya stengah inci je.lubang puki zita amat sempit,susah nk d masuk kan btgnya yg bsar 2.atuk 2 x puas hti,dia pun mengambl air liurnya dan meletak kan d puki zita untk d jdikan pelincir.kmudian atuk 2 men0lak btgnya hingga msuk 10 inci d lubang pukinya.zita:argh!!!atuk sngt kejam!atuk memang x b'guna! Zita merasa sedih dgn perlakuan atuknya ke atas dirinya.atuk 2 mula meny0r0ng btgnya kluar msuk kat lubang puki zita dgn prlahan lahan,krna lubangnya mci t'rasa sempit.stelah lubang 2 dah 0k skit,atuk 2 mula mempercepatkan tujahan btgnya.zita:ahhh...ahhh...sdapnya atuk! Zita dah mulai merasa enak dan nikmat dgn prsetubuhan haram 2.kmudian...mak:zita bngun zita!bngun! Zita t'jaga dri tdurnya.mak:zita mimpi ye?dah bngun!pegi mndi.dah mlm ni. Zita:baik mak...erm...mak...atuk mna ye?blh suruh atuk msuk bilik zita kejap x?zita nk bincang dgn atuk sesuatu.ibunya yg ingin kluar dri bilik 2 b'paling ke arahnya semula.mak:baik lah nanti ibu pangil kan 0k. Zita mengangguk dan t'senyum.fikiran nya mula b'pusing untk mncri cara agar atuk nya dpt memuaskan nya pda mlm 2 jga.hehehe...'TAMAt


 KAMI PERLUKAN MENULIS nantikan cerita terbaru dan terkini dari masa ke masa. dapatkan segala cerita terbaru kami difacebook mulai hari ini sertai kami di fanpages kami di http://facebook.com/ceritablue sertai twitter kami di https://twitter.com/ceritahotmelayu KAMI PERLUKAN KOMEN ANDA
 

Cerita Hot MelayuHakmilik CHM NETWORK © Wujud sejak june 2012 - |-Umur dibawah 18tahun tidak dibenarkan membaca,kami tidak akan bertangungjawab sekiranya berlaku perubahan pada diri anda cerita panas - |-sertai kami di facebook